Butuh Vitamin D? Cobalah Jamur!

Loading...

vitamin D dari jamurJamur

Makan jamur mungkin sama efektifnya untuk meningkatkan kadar serum vitamin D dengan kapsul suplemen, peneliti melaporkan, seperti yang dilansir dari everydayhealth.com.

Dalam percobaan kecil yang dilakukan secara acak, asupan harian ekstrak jamur selama 12 minggu meningkatkan kadar serum 25-hydroxyvitamin D [25 (OH) D] sebanding untuk asupan harian suplemen vitamin D2 atau D3, Michael Holick, MD, PhD, dari Boston University, dan rekanyan melaporkan dalam pertemuan American Society for Biochemistry and Molecular Biology and the Experimental Biology di Boston.

“Hasil ini memberikan bukti bahwa menelan jamur yang telah terpapar sinar ultraviolet dan mengandung vitamin D2 adalah sumber yang baik dari vitamin D yang dapat meningkatkan status vitamin D dari orang dewasa yang sehat,” kata Holick dalam sebuah pernyataan.

Jamur memproduksi vitamin D2, atau ergocalciferol, saat terkena sinar matahari atau radiasi ultraviolet, dalam proses yang sama dimana manusia memproduksi vitamin D3, atau cholecalciferol. Tidak semua tanaman memiliki sifat ini, namun jamur, rumput laut, dan ragi melakukannya.

READ:  Mengenal Jenis dan Manfaat Jamur

Dokter umumnya merekomendasikan suplemen vitamin D3, khususnya bagi mereka yang kekurangan vitamin D, namun penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin D2 efektif untuk meningkatkan kadar serum vitamin juga.

Kurt Kennel, MD, dari Mayo Clinic di Rochester, Minn, yang tidak terlibat dalam studi ini, mencatat bahwa “vitamin D2 telah mendapat sedikit pukulan buruk dalam literatur ilmiah beberapa tahun terakhir,” tetapi menambahkan bahwa kedua bentuk vitamin telah terbukti bermanfaat bagi metabolisme kalsium dan tulang.

“Kami tidak ingin melihat satu atau yang lain tidak efektif,” katanya kepada MedPage Today, “tapi mungkin ada perbedaan. Kami tidak ingin mengatakan bahwa ini adalah cara yang sebanding untuk mengobati kekurangan vitamin D.”

Namun, ia menambahkan, jamur sepertinya “pendekatan yang sangat masuk akal untuk orang-orang yang ingin mendapatkan vitamin D dari makanan yang bukan hewani.”

Untuk menentukan apakah makan jamur – dalam penelitian ini, ekstrak jamur kancing putih (Agaricus bisporus) kering – yang efektif untuk meningkatkan dan mempertahankan status vitamin D sebagai tambahan vitamin D2 atau D3, Holick dan rekan mengacak 30 orang dewasa dengan usia rata-rata 35,2.

READ:  Pastikan Apa Penyebab Hipertiroid

Holick mengatakan temuan ini menunjukkan bahwa mengambil jamur dan vitamin D2 yang mereka berikan dapat meningkatkan serum kadar vitamin D.

Hasil penelitian mengkonfirmasi penelitian lain yang telah menunjukkan bahwa makan vitamin D2 – baik dalam bentuk jus jeruk, suplemen, atau formulasi farmasi yang diperkaya – dapat meningkatkan total konsentrasi serum 25 (OH) D yang bersirkulasi selama paling tidak 3 bulan hingga 6 tahun, kata Holick.

Dia menambahkan bahwa mengekspos jamur dengan sinar UVB dapat menghasilkan vitamin D3 dan D4 juga, memberikan pasien vitamin D tambahan.

(foto: renegadehealth.com)