Mengapa Sentuhan Dapat Meningkatkan Kesehatan Anda?

Loading...

manfaat pelukanPelukan dan sentuhan

Dari pelukan hingga pegangan tangan, sentuhan membantu jantung, otak dan tubuh Anda, dilansir dari body+soul.

Dunia kita dengan cepat menjadi biasa tanpa sentuhan manusia. Dengan keluarga yang tersebar, belanja online, ATM, Facebook dan pesan instan, sekarang ini semakin sedikit kesempatan untuk menjangkau dan menyentuh seseorang.

Namun para peneliti telah menunjukkan kekuatan sentuhan manusia dapat membantu bayi tetap sehat dan tidur lebih baik. Ini juga meningkatkan kerjasama dalam remaja bermasalah, mengurangi agresi, dan membantu terhadap rasa sakit dan mual pada penderita kanker.

Sentuhan dapat meningkatkan kekuatan otak Anda

Ingin meningkatkan kecerdasan Anda? Peneliti Amerika, yang dipimpin oleh University of Miami School of Medicine, telah menunjukkan stimulus sentuhan memberikan otak Anda latihan.

Orang dewasa diberi kursi pijat menunjukkan peningkatan kewaspadaan, dan skor matematika lebih tinggi bila ditanyai, daripada mereka yang hanya duduk di kursi.

Peneliti Perancis, Dr. Nicolas Guéguen, juga menunjukkan bahwa siswa yang diberi tepukan ringan di punggung oleh guru mereka jauh lebih mungkin untuk berkontribusi di kelas.

READ:  Manfaat Kesehatan Bee Pollen

Sentuhan dapat membuat jantung Anda sehat

Pelukan sering lebih efektif daripada kata-kata jika seseorang sedang marah. Memeluk orang yang Anda cintai dapat menurunkan tekanan darah mereka.

Para peneliti di University of North Carolina di Amerika Serikat menemukan bahwa wanita yang melaporkan sering pelukan dengan partner mereka memiliki tekanan darah rendah dan tingkat oksitosin, relaksan dan hormon pengikat manusia, yang lebih tinggi.

Sentuhan dapat meningkatkan performa olahraga Anda

Jika Anda suka melakukan olahraga dalam tim, ikatan kecil dengan teman-teman Anda dapat meningkatkan permainan Anda. Psikolog olahraga dari Sidney, Jacqui Louder, mengatakan bahwa selama pertandingan, menepuk punggung atau memeluk dapat membangun persahabatan. “Pemain merasa lebih didukung oleh anggota tim yang lain; itu membuat mereka termotivasi dan berkomitmen dalam permainan,” katanya.

Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh University of California pada tahun 2009, 294 pemain basket NBL diberi kode untuk melihat berapa banyak mereka menyentuh rekan tim selama pertandingan. Hasilnya, tim yang sering ber-high-five memenangkan lebih banyak pertandingan.

READ:  Cara Menguji Demensia Menggunakan MMSE

Sentuhan dapat menghangatkan jantung Anda

Psikolog Melbourne Meredith Fuller mengatakan sentuhan penting bagi kesehatan emosional dan fisik. “Jika Anda disentuh oleh orang yang Anda merasa aman dan nyaman dengannya, ini menciptakan efek menenangkan, dan membuat Anda merasa aman.”

Hal ini didukung oleh eksperimen di Amerika Serikat yang menemukan bahwa wanita yang memegang tangan suami mereka mengalami penurunan aktivitas otak terkait ancaman ketika dikatakan mereka akan menerima sengatan listrik daripada mereka yang memegang tangan orang asing.

Sentuhan dapat membuat Anda bahagia

Sebuah pijatan lembut membantu otot melepaskan kepalan, menurunkan denyut jantung dan mengurangi kadar hormon stres kortisol. Ketika Anda merasa santai, serotonin meningkat, membuat Anda merasa lebih bahagia.

Sentuh membuat respon relaksasi dalam tubuh, kata Jane Hall, presiden dari Therapeutic Touch Association of Australasia. “Sentuh seseorang penuh cinta, dengan hati-hati, fokus dan sungguh-sungguh, dan itu akan mengurangi kecemasan, mengurangi rasa sakit, dan mempromosikan respon penyembuhan,” katanya.

Sentuhan dapat menghalau kegalauan

Merasa down? Waktunya untuk mendapatkan terapi sentuhan. Sebuah studi pada tahun 2009 oleh Tiffany Field dan rekan dari Touch Institute di Miami, mengamati wanita hamil dengan depresi, menemukan bahwa terapi pijat dapat menurunkan depresi dan kecemasan dan menurunkan tingkat kortisol.

READ:  6 Cara Simpel Menghindari Stres dan Depresi Berkepanjangan

Hal ini juga berlaku bagi si pemberi. Studi lain menemukan relawan tua yang memijat bayi memiliki kecemasan dan depresi yang menurun dan tingkat hormon stres yang lebih rendah.

(foto: mindbodygreen.com)