Wanita Perokok Mungkin Memiliki Resiko Rheumatoid Arthritis Lebih Tinggi

Loading...

wanita merokok

Perokok dan bekas perokok berada pada peningkatan resiko untuk rheumatoid arthritis, sebuah penelitian baru mengatakan.

Dilansir dari everydayhealth.com, peneliti menganalisis data yang dikumpulkan dari 34.000 wanita, berusia 54-89 tahun, di Swedia, 219 di antaranya memiliki rheumatoid arthritis.

Rheumatoid arthritis menyebabkan peradangan pada sendi, sehingga terjadi pembengkakan, kekakuan, nyeri sendi dan fungsi persendian menurun. Hal ini juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh.

Jumlah rokok yang dihisap per hari dan lamanya seorang wanita merokok akan memengaruhi resiko rheumatoid arthritis, menurut penelitian, yang diterbitkan 22 April dalam jurnal Arthritis Research & Therapy.

Perempuan yang telah merokok selama 25 tahun lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit dibandingkan mereka yang tidak pernah merokok. Bahkan merokok ringan – didefinisikan dengan 1-7 batang sehari – memiliki resiko lebih dari dua kali lipat, kata para peneliti di Karolinska Institute and Karolinska University Hospital, di Stockholm.

Berhenti merokok memang menurunkan resiko, yang terus menurun dari waktu ke waktu. Bagi mereka yang berhenti merokok 15 tahun yang lalu, resiko turun hingga sepertiga. Namun, resiko mereka terserang rheumatoid arthritis, masih jauh lebih tinggi dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah merokok.

READ:  Kale: Sayur yang Bermanfaat Besar Bagi Jantung

Meskipun studi tersebut terkait merokok dengan peningkatan resiko untuk rheumatoid arthritis pada wanita, itu tidak membangun hubungan sebab-akibat.

“Berhenti merokok adalah penting karena berbagai alasan kesehatan, termasuk peningkatan risiko rheumatoid arthritis untuk perokok,” kata pemimpin studi Daniela Di Giuseppe dalam rilis berita jurnal.

“Tapi jelas peningkatan resiko mengembangkan rheumatoid arthritis, bahkan bertahun-tahun setelah berhenti, adalah alasan lain untuk berhenti merokok sesegera mungkin, dan menyoroti pentingnya membujuk wanita untuk tidak memulainya sama sekali.”

(foto: blog.palmpartners.com)