Hubungan Antara Andropause dan Testosteron Pada Pria

Loading...

AndropauseAndropause pada pria

Andropause terjadi sebagai akibat dari jatuhnya kadar dari testosteron, hormon dominan pada laki-laki. Fungsi hormon ini mulai menurun secara bertahap pada laki-laki seiring bertambahnya usia.

Sama seperti menopause, ketika penurunan kadar estrogen (hormon wanita paling dominan) – yang menyebabkan perempuan tidak bisa menstruasi lagi- dapat berlaku untuk laki-laki juga. Karena kondisi ini, gejala seperti mengakibatkan hilangnya libido atau gairah seksual, impotensi, dan depresi.

Hormon testosteron ini mengatur berbagai proses dalam tubuh laki-laki selain fungsi yang berhubungan dengan seks dan membangun otot.  Antara lain: gula darah dikendalikan ke tingkat normal, mengatur kolesterol, pengambilan oksigen, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan membantu untuk membuat tulang agar lebih sehat dan kuat.

Proses metabolisme juga dipercepat, seperti produksi sel dan pertumbuhan sel. Selain itu, testosteron muncul untuk membantu dalam konsentrasi mental, meningkatkan mood dan diyakinkan mampu untuk mencegah depresi dan bahkan penyakit Alzheimer.

Testosteron bukan hanya bahan yang ditemukan di steroid yang membangun massa otot. Ini merupakan bagian integral dari tubuh manusia yang membantu bentuk, membangun, dan memelihara proses alamiah yang terjadi pada tubuh.

READ:  Waspadai Efek Samping dan Resiko Terapi Hormon!

Andropause mengakibatkan jatuhnya kadar testosteron. Cara kerja tubuh pria yang mengakibatkan hal ini antara lain: testosteron dikembangkan di otak.

Kelenjar pituitari di otak menghasilkan hormon yang disebut luteinizing hormon yang bertanggung jawab untuk memberikan satu pesanan khusus ke testis: memproduksi testosteron! Ingat, otak tidak memproduksi hormon ini (testosterone).

Ini mengatur kelenjar yang memproduksi hormon yang mengirim pesan reseptor langsung ke testis. Kombinasi gagal testis dan ketidakmampuan kelenjar hipofisis untuk mengirim pesan ke testis adalah alasan mengapa terjadinya penurunan hormon testosteron.

Jika kelenjar pituitari mensekresi tidak cukup dari hormon luteinizing, testis tidak akan berfungsi. Rata-rata, 5 gram testosteron yang dibuat setiap hari. Sekresi hormon ini menonjol selama waktu tertentu dalam sehari, terutama di pagi hari dan malam hari. Semen juga dipengaruhi (kurang diproduksi seiring bertambahnya usia).

Hormon T atau testosterone bekerja dengan menghubungkan diri dengan protein dalam darah. Protein ini mengikuti melalui aliran darah dan mencapai daerah vital dari tubuh di mana hormon bekerja.

Sejumlah kecil testosteron tidak melekatkan diri pada protein apapun – ini disebut testosteron bebas. Hormon bebas adalah hormon yang paling berdampak dalam sistem anda.

READ:  3 Survival Kit Di Musim Hujan

Ketika Andropause datang, itu berarti lebih banyak testosteron menempel pada protein, meninggalkan sedikit testosteron bebas yang tersedia. Seperti yang Anda lihat, protein dapat memiliki efek sebaliknya pada kita juga! Ini adalah sebuah paradoks – hormon bekerja terlalu keras yang bisa mengakibatkan kerusakan ketimbang memberikan efek baik!

Sebagai laki-laki yang bertambah tua, tingkat androgen mulai menurun. Ingatlah, estrogen pada perempuan sama seperti androgen pada laki-laki. Androgen diproduksi di kelenjar adrenal (terletak di atas ginjal) dan di testis.

Hormon ini bertanggung jawab untuk memproduksi sperma, meningkatkan gairah seks, membantu fungsi ereksi, dan membantu menentukan jenis kelamin janin.

Jika Anda adalah penggemar olahraga atau seorang binaraga, harap dicatat bahwa kurangnya androgen akan mempengaruhi perkembangan otot Anda yang bisa menyebabkan penurunan massa otot dan kehilangan kekuatan.

Tidak ada jumlah pasti whey protein, creatine, atau glutamin yang dapat mengatasi masalah ini. Alih-alih mendapatkan perut rata dan six pax, Anda malah akan mengalami peningkatan lemak di tubuh Anda.

READ:  Mengenal Testosteron dan Estrogen pada Wanita

Andropause dapat menyebabkan osteoporosis (kehilangan jaringan tulang atau terjadinya perapuhan pada tulang) dan nyeri punggung. Hal ini seharusnya tidak menghalangi Anda dari memiliki latihan yang rutin, karena latihan telah terbukti secara ilmiah bisa mengurangi efek dari kehilangan hormon testosteron dan rutinitas Anda harus diubah untuk mengatasi ini ketika usia makin bertambah.

Ada juga alternatif seperti menggunakan krim testerone yang dapat membantu Anda mendapatkan kembali gairah seks dan stamina. Dengan nutrisi yang tepat, termasuk diet dan olahraga, Andropause dapat menjadi bagian nyaman dan tidak mengganggu keseharian Anda.