Stimulasi Otak Magnetik Dapat Mengurangi Keinginan Nikotin Untuk Sementara

Loading...

merokok

Stimulasi non-invasif pada daerah otak yang terkait dengan kecanduan tampaknya dapat meredakan keinginan perokok terhadap nikotin, sebuah studi pendahuluan menemukan, dilansir dari webMD.

Teknik tersebut, yang disebut stimulasi magnetik transkranial (transcranial magnetic stimulation, TMS), sudah disetujui di Amerika Serikat sebagai pengobatan untuk depresi besar. Dalam studi baru, yang dilaporkan dalam edisi terbaru jurnal Biological Psychiatry, peneliti menguji efek dari pengobatan pada keinginan 16 perokok terhadap nikotin.

Mereka menemukan bahwa secara umum, para perokok ngidam nikotin setelah melihat gambar menggoda – seperti orang menyalakan sebatang rokok. Tapi setelah 15 menit dari stimulasi magnetik transkranial, keinginan itu menurun hampir 30%, rata-rata.

Tapi apakah stimulasi otak dapat meningkatkan kemauan keras perokok, atau pada akhirnya membantu mereka berhenti?! “Ini hanya studi awal,” kata pemimpin peneliti Dr. Xingbao Li, asisten profesor di Medical University of South Carolina, di Charleston. “Masih ada jalan panjang.”

Selama TMS, kumparan elektromagnetik ditempatkan pada kulit kepala untuk menciptakan arus listrik yang merangsang sel-sel di daerah tertentu dari otak. Terapi ini disetujui untuk kasus depresi yang sulit ditangani dengan pengobatan standar, seperti antidepresan dan terapi bicara.

READ:  Ingin Berhenti Merokok? Ini Pilihan Bantuannya!

Para ahli berpikir itu bekerja dengan meningkatkan kadar bahan kimia yang mengatur suasana hati seperti dopamin. Itu juga yang mungkin terjadi ketika datang keinginan terhadap nikotin, Li menjelaskan, karena kadar dopamin menurun ketika orang berada dalam penarikan dari obat-obatan.

Tapi itu spekulasi untuk saat ini, katanya.

Jika penelitian lebih lanjut mendukung, stimulasi magnetik transkranial bisa menjadi salah satu alat untuk berhenti merokok, menurut Christine Sheffer, seorang profesor medis asosiasi kesehatan masyarakat dan kedokteran sosial di City College of New York.

Sheffer mengatakan bahwa dia bisa meramalkan TMS menjadi pilihan bagi perokok, yang akan digunakan bersama dengan konseling perilaku. “Saya pikir penting untuk menekankan bahwa tidak mungkin semua bentuk stimulasi otak – atau pengobatan untuk itu – akan mempengaruhi penghentian tanpa pengobatan perilaku,” ujarnya.

Berdasarkan apa yang diketahui dari pengobatan depresi, stimulasi magnetik transkranial tampaknya aman, kata Li. Efek samping utama adalah sakit kepala singkat dan ketidaknyamanan pada kulit kepala. Ada juga tampaknya resiko kecil seperti kejang, terjadi dalam waktu kurang dari satu dari 1.000 pasien.

READ:  Rokok Elektronik, Berbahayakah?

Semakin banyak pilihan yang tersedia bagi perokok, akan semakin baik, kata Sheffer. Saat ini, pengobatan yang disetujui meliputi produk pengganti nikotin, seperti patch dan gum, serta obat resep varenicline (Chantix) dan bupropion (Zyban dan generik).

Menurut American Lung Association, dibutuhkan rata-rata perokok lima atau enam “upaya serius” hingga akhirnya berhenti. Jadi, jika salah satu pendekatan gagal, terus mencoba sampai Anda menemukan kombinasi terapi yang bekerja.

(foto: gudangpsikologi.blogspot.com)