Waspadai Efek Samping Penggunaan Propofol

Loading...

propofol

Propofol merupakan obat bius yang biasa digunakan pada prosedur bedah plastik melalui infus. Keistimewaan propofol adalah dapat membuat orang tidak sadar dalam waktu singkat tidak lama setelah cairan dimasukkan.

Kemudian mereka akan segera terbangun begitu infus dicabut dan langsung merasa segar tanpa merasa telah menjalani opreasi bedah. Namun tentu saja penggunaan propofol harus dalam pengawasan ketat dari dokter.

Efek samping yang bisa ditimbulkan:

1. Efek Samping Ringan

Pusing, mengantuk, sakit kepala, kurangnya koordinasi (tidak bisa berkonsentrasi dengan baik), nyeri ringan di tempat suntikan, mual dan muntah.

2. Efek Samping Berat

– reaksi alergi yang parah: ruam, gatal-gatal, kesulitan bernafas, sesak di dada, pembengkakan mulut, wajah, bibir, tenggorokan, atau lidah, suara serak yang tidak biasa

– perubahan warna urin, nyeri dada, kebingungan, batu

– kencing berkurang, pingsan, denyut jantung tidak teratur, demam, gerakan otot yang tak terkendali atau berkedut, perubahan mental atau suasana hati, (misalnya, agitasi)

– nyeri otot, nyeri, terbakar, kemerahan, atau bengkak di tempat suntikan, otot kaku , kejang, berat atau pusing secara persisten, sakit kepala, atau pusing, perut yang parah atau nyeri punggung (dengan atau tanpa mual atau muntah),

READ:  6 Manfaat Kesehatan Dengan Melakukan Olahraga Ringan  

– sesak napas, kesulitan bernafas, kelelahan yang tidak biasa atau lemah, penglihatan bermasalah atau bahkan kematian.

Di Korea Selatan sendiri saat ini propofol sudah tergolong sebagai obat psikotropika sejak dua tahun lalu, sehingga dianggap ilegal untuk meresepkan atau mengkonsumsi selain untuk perawatan yang mungkin perlu anestesi, seperti endoskopi gastro-intestinal.

Info Penting Mengenai Propofol

1. Propofol dapat menurunkan kewaspadaan mental untuk beberapa saat setelah digunakan. Efek ini mungkin lebih buruk jika Anda minum alkohol atau mengambil obat-obatan tertentu.

Jangan mengemudi atau melakukan tugas mungkin tidak aman lainnya sampai Anda tahu bagaimana Anda menyikapinya. Gunakan hati-hati setelah menandatangani dokumen hukum.

2. Jangan minum alkohol sebelum menggunakan propofol, selama menggunakan propofol dan minimal 8 jam setelah  menggunakannya.

3. Propofol jarang dapat menyebabkan kondisi serius dan fatal yang disebut sindrom infus propofol (PRIS). Resiko PRIS mungkin lebih besar jika Anda menerima injeksi propofol dalam dosis yang tinggi atau menggunakannya untuk jangka waktu lama.

Resiko juga mungkin lebih besar jika Anda memiliki kondisi medis tertentu lainnya, termasuk cedera otak parah atau infeksi berat.

READ:  Tips dan Cara Mengatasi Asam Urat

Hubungi dokter segera jika Anda mengalami urin yang berwarna gelap atau volume air kencing berkurang, napas cepat, detak jantung cepat atau tidak teratur, mengantuk berat atau tidak biasa, mual, atau muntah, nyeri otot yang parah atau tidak biasa atau kelemahan, sesak napas, kelesuan, kenaikan berat badan yang tidak bisa dijelaskan penyebabnya, atau terjadinya pembengkakan pada tangan, pergelangan kaki atau kaki.

4. Gunakan propofol dengan hati-hati pada orang yang telah lanjut usia, mereka mungkin lebih sensitif terhadap dampaknya.

5. Propofol tidak boleh digunakan untuk memulai anestesi pada yang berusia di bawah 3 tahun. Propofol tidak boleh digunakan untuk mempertahankan anestesi pada anak yang berusia lebih muda dari 2 bulan.

Propofol juga tidak boleh digunakan untuk sedasi pada anak yang berusia lebih muda dari 18 tahun. Hal ini disebabkan karena keamanan dan efektivitas pada anak-anak belum dikonfirmasi.

6. Tidak boleh diinjeksikan pada wanita yang sedang hamil, merencanakan kehamilan atau menyusui karena bisa berdampak pada calon bayi dan bayinya.

READ:  Apa sih Plasenta Previa?

(foto: usatoday.com )