Hipertiroidisme pada Kehamilan dan Pengobatannya

Loading...

wanita hamil

Hipertiroidisme mengacu pada tanda-tanda dan gejala yang disebabkan oleh produksi hormon tiroid terlalu banyak. Simak terus artikel berikut, dikutip dari endocrineweb.com.

Kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme) sering menyerang wanita muda. Karena seorang wanita mungkin berpikir bahwa perasaan hangat, denyut jantung keras atau cepat, gugup, sulit tidur, mual atau berat badan turun hanya bagian dari kehamilan, gejala dan tanda-tanda kondisi ini dapat terabaikan selama kehamilan.

Pada wanita yang tidak hamil, hipertiroidisme bisa mempengaruhi periode menstruasi, membuatnya jadi tidak teratur, lebih ringan, atau hilang sama sekali. Mungkin lebih sulit bagi wanita dengan hipertiroid untuk hamil, dan mereka lebih mungkin mengalami keguguran.

Jika seorang wanita dengan infertilitas atau keguguran berulang memiliki gejala hipertiroid, penting untuk menyingkirkan kondisi ini dengan tes darah tiroid. Sangat penting untuk mengendalikan hipertiroidisme pada wanita hamil karena resiko keguguran atau cacat lahir jauh lebih tinggi tanpa terapi.

Untungnya, ada pengobatan efektif yang tersedia. Obat-obat antitiroid mengurangi kelebihan produksi kelenjar tiroid terhadap hormon. Saat diambil, ia mengontrol hipertiroidisme dalam beberapa minggu. Pada wanita hamil, para ahli menganggap propylthiouracil (PTU) sebagai obat yang paling aman.

READ:  Kenali Perubahan Bentuk Tubuh pada saat Kehamilan dan setelah Melahirkan

Karena PTU juga dapat mempengaruhi kelenjar tiroid dari bayi, sangat penting untuk memonitor wanita hamil dengan pemeriksaan dan tes darah sehingga dosis PTU dapat disesuaikan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ketika seorang wanita hamil tidak dapat mengambil PTU untuk beberapa alasan (alergi atau efek samping lainnya), operasi untuk mengangkat kelenjar tiroid adalah satu-satunya alternatif dan harus dilakukan sebelum atau bahkan selama kehamilan jika diperlukan.

Meskipun yodium radioaktif adalah perawatan yang sangat efektif untuk pasien lain dengan hipertiroidisme, ia tidak boleh diberikan selama kehamilan karena kelenjar tiroid bayi bisa rusak.

Karena mengobati hipertiroidisme selama kehamilan bisa menjadi sedikit rumit, biasanya paling baik bagi wanita yang berencana untuk memiliki anak dalam waktu dekat untuk memiliki kondisi tiroid hingga sembuh permanen. Obat-obat antitiroid sendiri mungkin bukan pendekatan yang terbaik dalam kasus ini karena hipertiroid sering kembali ketika pemberian obat dihentikan.

Yodium radioaktif adalah pengobatan permanen yang paling banyak direkomendasikan dengan operasi pengangkatan menjadi pilihan kedua. Ini terkonsentrasi oleh sel tiroid dan kerusakannya dengan sedikit radiasi ke seluruh tubuh.

READ:  Kenali Tanda Awal dan Tanda Akan Melahirkan

Itu sebabnya ia tidak dapat diberikan pada wanita hamil, karena yodium radioaktif bisa melewati plasenta dan menghancurkan sel-sel tiroid normal pada bayi.

Efek samping umum dari pengobatan yodium radioaktif adalah tidak aktifnya kelenjar tiroid secara tidak normal, terjadi karena terlalu banyak sel tiroid yang hancur. Hal ini dapat dengan mudah dan aman diobati dengan levothyroxine.

Tidak ada bukti bahwa pengobatan yodium radioaktif dari hipertiroidisme mengganggu peluang masa depan seorang wanita menjadi hamil dan melahirkan bayi yang sehat.

(foto: telegraph.co.uk )