Efek Samping Operasi Plastik Pada Payudara

Loading...

implan payudaraImplan payudara

Sekarang ini telah banyak perempuan yang melakukan operasi plastik, salah satunya operasi untuk melakukan pembesaran pada payudara mereka.

Menurut perkiraan, pada tahun 2005, di Amerika Serikat saja, lebih dari 260.000 wanita menjalani operasi payudara, lebih dari dua kali lipat jumlah operasi yang dilakukan pada tahun 1998. Di Inggris juga, operasi pembesaran payudara telah terjadi lebih dari dua kali lipat antara tahun 2002 hingga 2008.

Operasi kosmetik (operasi plastik untuk mempercantik penampilan) dipercaya dapat memberikan manfaat bagi para wanita yaitu meningkatkan kepercayaan diri mereka, terlebih lagi ketika mereka baru saja melakukan mastektomi yaitu pengangkatan payudara untuk mengontrol penyebaran kanker payudara. Meskipun begitu, bukan berarti operasi payudara ini 100% aman.

Sejarah Operasi Payudara.

Operasi pembesaran payudara menempatkan sebuah silikon implan gel yang diisi intrices ke bagian dalam payudara dengan tujuan memperbesar ukuran payudara.

Implan yang terbuat dari bahan yang berbeda telah dicoba di masa lalu, penggunaan implan silikon dimulai pada 1962. Jenis paling umum dari implan payudara digunakan saat ini adalah implan saline dan silikon.

READ:  6 Manfaat Manis Buah Apel Untuk Kesehatan Tubuh

• Implan Saline – seperti namanya, ini diisi dengan air garam steril yang baik. Implan saline membutuhkan sayatan yang lebih kecil (dibandingkan dengan implan silikon) – ini biasanya diambil di bawah lipatan payudara atau ketiak dan dengan demikian sangat sulit untuk dideteksi atau bekasnya tak akan begitu nampak.

• Implan Silicone yang diisi dengan gel – terbuat dari gel silikon. Meskipun, ini memerlukan sayatan yang jauh lebih besar, implant dengan menggunakan silikon gel jauh ebih aman dibandingkan dengan menggunakan saline. Hal ini karena resiko infeksinya jauh lebih rendah.

FDA atau badan pengawasan obat di Amerika Serikat telah menyetujui implan silikon gel diisi dan diproduksi oleh 2 perusahaan, Allergan dan Mentor.

Meskipun sejumlah teknik yang berbeda digunakan untuk prosedur ini, ahli bedah selalu mencari perbaikan untuk meminimalkan risiko infeksi, efek samping dan ketidaknyamanan pasien.

Karena peningkatan jumlah kasus yang dilaporkan penyakit jaringan ikat (CTDs), US Food and Drug Administration (FDA) pada tahun 1992 melarang penggunaan implan ini dalam prosedur pembesaran payudara (sehingga penggunaannya hanya untuk tujuan penelitian).

READ:  Bagaimana Cara Meningkatkan Kesehatan Tulang?

Namun temuan penelitian berikutnya, bagaimanapun, menyarankan bahwa implan payudara tidak berhubungan dengan peningkatan risiko CTDs. Berdasarkan rekomendasi dari studi ini, FDA menarik larangan tersebut pada tahun 2006.

Efek Samping dan Resiko dari Operasi Payudara.

Menurut FDA, ada banyak efek samping atau risiko yang terkait dengan operasi payudara dan implan, beberapa di antaranya adalah:

• Bentuk payudara bisa jadi tidak merata. Ini adalah salah satu efek samping yang paling tidak diinginkan semua wanita karena bentuknya jadi tidak sama dan proporsinya aneh.

• Nyeri atau ketidaknyamanan di bagian puting, payudara, leher atau punggung – dengan atau tanpa terjadinya penipisan kulit.

• Terasa ada perubahan yang tidak biasa, misalnya payudara jadi lebih ‘dingin’.

• Pecahnya implan silikon gel dengan atau tanpa terjadinya gejala.

• kontraksi kapsuler karena pembentukan jaringan parut di sekitar implan.

• Harus mengulangi proses operasi jika hasil dari operasi pertama tidak sesuai dengan yang diharapkan atau tidak benar.

• Terjadinya infeksi seperti toxic shock syndrome. Menangani infeksi luka bedah dengan menggunakan mikroorganisme adalah mekanisme yang disarankan. Kadang-kadang, infeksi mungkin cukup parah sehingga harus dilakukan penghapusan implan.

READ:  Mengapa Budaya Operasi Plastik Sangat Populer di Korea?

(foto: wartanews.com)