Mengenal Terapi Bekam

Loading...

terapi bekam

Terapi bekam adalah bentuk pengobatan alternatif di mana cangkir ditempatkan pada kulit untuk membuat pengisapan. Cangkir dapat terbuat dari berbagai bahan, termasuk:

– Kaca
– Bambu
– Tembikar

Pendukung terapi bekam percaya hisapan cangkir memobilisasi aliran darah untuk mempromosikan penyembuhan berbagai penyakit medis.

Seperti yang kami lansir dari webMD, terapi bekam berasal dari Mesir Kuno, Cina, dan Timur Tengah. Salah satu buku teks medis tertua di dunia, Ebers Papyrus, menggambarkan bagaimana Mesir Kuno telah menggunakan terapi bekam pada 1.620 SM.

Umumnya, masyarakat medis barat skeptis terhadap klaim kesehatan yang dibuat oleh pendukung terapi bekam. “Bukti ilmiah yang ada tidak mendukung bekam sebagai obat untuk kanker atau penyakit lainnya,” American Cancer Society menyatakan. “Laporan pengobatan yang berhasil dengan bekam lebih banyak anekdot dibandingkan dari studi penelitian.”

Namun studi 2012 yang diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE menunjukkan bahwa terapi bekam mungkin memiliki lebih dari sekedar efek plasebo. Peneliti Australia dan Cina meninjau 135 studi tentang terapi bekam yang diterbitkan antara tahun 1992 dan 2010.

READ:  7 Kebiasaan yang Dapat Memperburuk Kulit Anda  

Mereka menyimpulkan bahwa terapi bekam mungkin efektif bila dikombinasikan dengan pengobatan lain seperti akupunktur atau obat dalam mengobati berbagai penyakit dan kondisi, seperti:

– Herpes zoster
– Jerawat
– Kelumpuhan wajah
Cervical spondylosis

Para peneliti mengakui bahwa banyak studi dalam kajian mereka mungkin berisi beberapa prasangka. Mereka mengatakan penelitian yang lebih baik diperlukan untuk menarik kesimpulan pasti.

Ada beberapa jenis terapi bekam, meliputi:
– Bekam kering (hanya pengisapan)
– Bekam basah (kombinasi pengisapan dan pendarahan obat terkontrol)

Untuk kedua jenis bekam, suatu zat yang mudah terbakar seperti alkohol, herbal, atau kertas ditempatkan dalam cangkir dan dibakar. Saat api padam, cangkir ditempatkan terbalik pada kulit pasien.

Ketika udara di dalam cangkir mendingin, ia menciptakan ruang hampa. Ini menyebabkan kulit menaik dan memerah karena pembuluh darah mengembang. Cangkir umumnya dibiarkan pada tempatnya selama 5 sampai 10 menit.

Versi bekam yang lebih modern menggunakan pompa karet untuk menciptakan vakum di dalam cangkir. Kadang-kadang praktisi menggunakan cangkir silikon kelas medis. Ini cukup lentur untuk dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain pada kulit dan menghasilkan efek seperti pijat.

READ:  Manfaat dan Efek Samping Terapi Bekam

Pada basah bekam, hisapan ringan dibuat menggunakan cangkir yang ditinggal di tempat selama sekitar tiga menit. Praktisi kemudian memindahkan cangkir dan menggunakan pisau bedah kecil untuk membuat sayatan kulit yang dangkal. Lalu ia melakukan hisapan kedua untuk menarik keluar sejumlah kecil darah.

Setelah prosedur, tapak dapat ditutupi dengan salep antibiotik dan perban untuk mencegah infeksi. Penampilan kulit umumnya kembali normal dalam waktu 10 hari.

Pendukung terapi bekam basah percaya bahwa menghilangkan zat berbahaya dan racun dari dalam tubuh dapat mempromosikan penyembuhan.

(foto: amanathclinic.com)