Manfaat dan Efek Samping Terapi Bekam

Loading...

manfaat terapi bekam

Terapi bekam, suatu praktik kesehatan kuno di mana cangkir digunakan untuk membuat hisapan pada permukaan kulit. Mirip dalam beberapa hal dengan akupuntur, terapi bekam diyakini merangsang aliran darah dan mengurangi rasa sakit oleh banyak ahli pengobatan alternatif.

Dikutip dari magazine.foxnews.com, menurut ahli akupuntur berlisensi Jordanna Dworkin dari InTouch NYC, terapi bekam memiliki manfaat kesehatan yang sangat nyata.

Dia percaya, bersama dengan banyak praktisi alternatif, bahwa bekam bisa mengurangi pembengkakan dan nyeri dengan meningkatkan aliran darah dan “qi,” jenis energi kehidupan yang diyakini penting untuk kesehatan oleh banyak budaya Cina.

Nah! Simak manfaat dan efek samping dari terapi bekam yang kami rangkum dari webMD berikut.

Manfaat Terapi Bekam

British Cupping Society mengatakan terapi bekam dapat mengobati berbagai kondisi. Hal ini belum didukung oleh penelitian. Tapi organisasi tersebut mengatakan terapi bekam digunakan untuk mengobati:

– Kelainan darah seperti anemia dan hemofilia
– Penyakit rematik seperti arthritis dan fibromyalgia
– Gangguan ginekologi dan kesuburan
– Masalah kulit seperti eksim dan jerawat
– Tekanan darah tinggi (hipertensi)
– Migrain
– Kecemasan dan depresi
– Kongesti bronkus yang disebabkan oleh alergi dan asma
– Varises

READ:  Tips dan Cara Mengatasi Cegukan

Pendukung juga percaya bahwa terapi bekam bisa mengurangi rasa sakit dan peradangan di seluruh tubuh. Mereka juga mengatakan itu dapat mempromosikan relaksasi mental dan fisik dan kesejahteraan.

Efek Samping Terapi Bekam

Bekam dianggap relatif aman, terutama bila dilakukan oleh para profesional kesehatan yang terlatih. Potensi efek samping termasuk:
– Ketidaknyamanan ringan
– Luka bakar
– Memar
– Infeksi kulit

Menurut British Cupping Society, terapi bekam harus dihindari oleh kelompok berikut:
– Wanita hamil atau menstruasi.
– Orang dengan kanker metastatik (kanker yang telah menyebar dari satu bagian tubuh ke bagian lain).
– Orang dengan patah tulang atau kejang otot.

Organisasi tersebut juga mengatakan terapi bekam tidak harus diterapkan ke daerah tubuh yang memiliki:
Deep vein thrombosis
– Bisul
– Arteri
– Nadi yang dapat dirasakan

Menurut American Cancer Society, satu masalah yang terkait dengan terapi bekam adalah bahwa pasien itu dapat melewatkan pengobatan konvensional: “Mengandalkan pengobatan ini saja dan menunda atau menghindari perawatan medis konvensional untuk kanker mungkin memiliki konsekuensi kesehatan yang serius.”

READ:  6 Jenis Makanan Penyebab Mual dan Muntah

Seperti pada banyak pengobatan alternatif, terapi bekam belum diteliti secara luas. Para peneliti mengatakan bahwa kebanyakan studi terapi bekam yang dilakukan kecil dan dirancang dengan buruk. Studi lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan atau menyangkal klaim manfaat kesehatan terapi bekam.

(foto: timeoutabudhabi.com)