Terlalu Banyak Tidur Dapat Meningkatkan Resiko Kanker Kolon

Loading...

tidur berlebihan

Durasi tidur yang panjang dikaitkan dengan peningkatan resiko kanker kolorektal, terutama di kalangan orang-orang yang mendengkur dan kelebihan berat badan, para peneliti melaporkan.

Dalam analisis dua kohort observasional yang berlangsung lama, orang yang melaporkan tidur minimal 9 jam lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit ini dibandingkan mereka yang tidur rata-rata 7 jam, menurut Xuehong Zhang, MD, ScD, dari Harvard Medical School, dan rekannya, dilansir dari everydayhealth.com.

Tapi asosiasi membatasinya pada orang yang mendengkur secara rutin atau kelebihan berat badan, Zhang dan rekannya melaporkan dalam Sleep edisi Mei.

Telah ada studi kecil mengenai hubungan potensial antara tidur dan insiden kanker, meskipun ada beberapa bukti bahwa hipoksemia mungkin memainkan peran, para peneliti mencatat.

Penelitian ini “menambah literatur yang sangat terbatas mengenai hubungan antara durasi tidur dan/atau kualitas tidur dan resiko kanker kolorektal,” kata Zhang dalam sebuah pernyataan.

Dan pengamatan baru bahwa pendengkur rutin yang tidur untuk waktu yang lama tampaknya memiliki peningkatan resiko “meningkatkan kemungkinan sleep apnea dan hipoksemia intermiten yang dapat berkontribusi terhadap resiko kanker,” kata Zhang.

Temuan ini didasarkan pada analisis kejadian kanker kolorektal pada 30.121 pria berusia 41-79 tahun dalam Health Professionals Follow-up Study, dan 76.368 wanita usia 40-73 tahun dalam Nurses’ Health Study.

Dalam kedua studi, peserta ditanyai mengenai durasi tidur dan mendengkur pada tahun 1986 dan 1987. Selain itu, studi berjalan lama dengan mengumpulkan data tentang demografi, gaya hidup, dan penyakit.

READ:  9 Tips untuk Tidur Berkualitas selama Masa Kehamilan

Selama 22 tahun masa tindak lanjut, Zhang dan rekannya melaporkan, ada 1.973 kasus insiden kanker kolorektal, termasuk 709 di antara pria dan 1.264 di antara wanita.

Dibandingkan dengan orang-orang yang tidur selama rata-rata 7 jam setiap malam, mereka yang tidur 9 jam atau lebih tampaknya lebih mungkin untuk mengembangkan kanker kolorektal: Untuk pria, rasio resiko adalah 1,35, sedangkan untuk wanita 1,11.

Tapi ketika analisis itu dikelompokkan berdasarkan dengkuran atau indeks massa tubuh lebih besar dari 25, asosiasi menjadi lebih kuat, Zhang dan rekannya melaporkan.

Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan bahwa durasi tidur lebih lama dihubungkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal antara orang-orang yang kelebihan berat badan atau mendengkur teratur.

Mereka memperingatkan bahwa analisis tersebut memiliki beberapa keterbatasan, termasuk sifat mengenai data yang dilaporkan tentang mendengkur dan durasi tidur.

(foto: myhousecallmd.com)