Perangkat Implan Dapat Memprediksi Kejang Epilepsi

Loading...

kejang epilepsiKejang epilepsi

Perangkat implan yang memantau aktivitas otak mungkin menawarkan cara untuk memprediksi kejang pada penderita epilepsi yang tidak terkontrol, sebuah studi awal kecil menunjukkan, seperti yang kami lansir dari everydayhealth.com.

Temuan ini dilaporkan secara online dalam jurnal Lancet Neurology, didasarkan pada hanya 15 pasien, dan perangkat bekerja jauh lebih baik pada beberapa pasien. Namun para ahli mengatakan hasilnya menjanjikan, dan harus meminta penelitian lebih lanjut.

“Kami hanya ingin melihat apakah ini layak, dan studi ini menunjukkannya,” kata pemimpin peneliti Dr. Mark Cook, dari University of Melbourne dan St. Vincent’s Hospital di Australia.

Prospek yang mampu memprediksi kejang ini sangat menarik, katanya, pada bagian karena ketidakpastian dari gangguan yang dapat meredupkan kualitas hidup orang banyak.

Jika orang tahu kejang akan datang, kata Cook, mereka dapat menghindari mengemudi atau berenang hari itu, misalnya. Mereka mungkin juga dapat menyesuaikan penggunaan obat.

Epilepsi

Epilepsi adalah gangguan neurologis di mana aktivitas listrik normal pada otak untuk sementara terganggu, menyebabkan kejang.

READ:  Manfaat Buah Paprika Untuk Kesehatan Tubuh

Kejang bisa jelas, menyebabkan pingsan atau kejang-kejang, tetapi sering kali mereka memicu perubahan halus dalam persepsi atau perilaku seseorang – seperti kebingungan atau berubahnya indra perasa atau bau.

Epilepsi biasanya dikelola dengan obat, tapi untuk 30% hingga 40% orang dengan kondisi tersebut, obat tidak menghentikan kejang.

Studi baru termasuk 15 orang yang memiliki setidaknya 2 sampai 12 orang “menonaktifkan” kejang dalam sebulan resisten terhadap terapi obat.

Alat deteksi kejang

Tim Cook mengimplan setiap pasien dengan alat eksperimen, yang terdiri dari elektroda yang ditempatkan di antara tengkorak dan otak, ditambah kabel yang berjalan ke unit yang diimplan di bawah kulit dada.

Unit tersebut secara nirkabel mengirimkan data ke perangkat genggam yang mengedipkan lampu peringatan merah jika ada “kemungkinan besar” dari kejang yang akan datang. (Sinyal cahaya putih berarti kemungkinan “moderat”, sementara cahaya biru berarti kemungkinan rendah.)

Untuk empat bulan pertama, perangkat mengumpulkan data kejang pada pasien tanpa benar-benar mengedipkan peringatan. Untuk 11 dari 15 pasien, implan tampaknya mampu memprediksi resiko tinggi kejang setidaknya 65%.

READ:  Manfaat Tidur Untuk Kecantikan Dan Kesehatan Kulit

Pasien lalu melanjutkan ke fase empat bulan berikutnya, di mana perangkat diaktifkan untuk memberikan peringatan.

Selama empat bulan lebih, implan bekerja cukup baik pada delapan pasien – memberikan peringatan berisiko tinggi dengan benar di mana saja dari 56% hingga 100% saat itu.

Ada banyak pertanyaan yang tersisa, kata Dr. Ashesh Mehta, direktur bedah epilepsi di North Shore-LIJ Comprehensive Epilepsy Care Center di Great Neck, New York.

“Penelitian ini merupakan langkah pertama yang penting,” kata Mehta, yang tidak terlibat dalam penelitian. “Langkah berikutnya adalah untuk mengimplannya pada sampel yang lebih besar dari pasien. Dan Anda perlu mencari kelompok pasien yang mungkin menjadi kandidat yang baik untuk ini.”

Manfaat dan resiko

Tapi manfaat apapun harus ditimbang terhadap resiko. Selain alarm palsu dan kecemasan yang tidak perlu, implan itu sendiri dapat menyebabkan masalah.

Dalam studi ini, tiga pasien mengalami komplikasi serius, termasuk satu orang dengan infeksi dan satu orang yang perangkat dadanya bergerak dan menyebabkan rasa sakit. Implan pada dua pasien akhirnya diangkat.

READ:  Pilih Kopi atau Teh?

Namun, Mehta sepakat bahwa teknologi terbukti dapat membantu beberapa orang dengan epilepsi. Jika mereka tahu kejang akan datang, mereka mungkin mengambil obat dalam dosis ekstra, misalnya.

(foto: nhslocal.nhs.uk )