Apa itu Infeksi Staph?

Loading...

Infeksi StaphWaspadai Infeksi Staph

Infeksi staph disebabkan oleh bakteri Staphylococcus (atau “staph”). Sebenarnya, sekitar 25% orang biasanya membawa staph di dalam hidung, mulut, alat kelamin, atau daerah anus.

Kaki juga sangat rentan terkena bakteri dari lantai. Infeksi sering dimulai dengan luka kecil, yang terkena infeksi dengan bakteri.

Dilansir dari webMD, infeksi Staph berkisar dari infeksi yang resisten terhadap antibiotik hingga infeksi yang menghancurkan jaringan yang mendasari kulit.

Perbedaan antara semua ini adalah kekuatan infeksi, seberapa dalam ia, seberapa cepat menyebar, dan bagaimana hal ini dapat diobati dengan antibiotik. Infeksi resisten antibiotik lebih sering terjadi di Amerika Utara, karena penggunaan antibiotik yang berlebihan.

Salah satu jenis infeksi Staph yang melibatkan kulit disebut selulitis dan mempengaruhi lapisan kulit yang lebih dalam. Hal ini dapat diobati dengan antibiotik.

Jenis infeksi ini sangat biasa dalam populasi umum – dan lebih umum dan lebih parah pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Orang yang memiliki diabetes atau kekebalan melemah sangat rentan untuk mengembangkan selulitis.

READ:  Antidepresan dan Resiko Infeksi Clostridium Difficile

Gejala Infeksi Staph

Selulitis staph biasanya dimulai dengan area kecil terasa nyeri, pembengkakan, dan kemerahan. Kadang-kadang dimulai dengan luka terbuka. Pada waktu yang lain, tidak ada luka di kulit sama sekali – dan kita hanya bisa menebak di mana bakteri berasal.

Tanda-tanda selulitis diantaranya adalah peradangan – kemerahan, panas, bengkak, dan nyeri. Setiap sakit kulit atau bisul yang memiliki tanda-tanda ini dapat mengembangkan selulitis.

Jika menyebar, orang tersebut bisa mengalami demam, kadang-kadang menggigil dan berkeringat, serta pembengkakan pada area.

Pengobatan Infeksi Staph

Antibiotik digunakan untuk mengobati infeksi staph. Tapi ada perubahan bertahap dalam seberapa baik antibiotik ini bekerja. Sementara yang paling banyak digunakan adalah penisilin, yang berubah di tahun 1980-an dan antibiotik yang lebih kuat sekarang digunakan.

Akan tetapi, pada sekitar 50% kasus, resistensi terlihat bahkan pada antibiotik yang lebih kuat. Kasus-kasus ini tidak hanya terjadi di rumah sakit, tapi juga dalam masyarakat umum. Itu menjadi masalah.

Banyak dokter yang terbiasa menggunakan antibiotik tertentu, tetapi mereka kemudian gagal karena resistensi antibiotik. Ada beberapa antibiotik yang lebih kuat sekarang, tapi dokter harus tahu kapan harus menggunakannya.

READ:  7 Makanan Sehat Untuk Mencegah Infeksi Pada Anak

Ada pengobatan lain yang kadang-kadang digunakan pada infeksi staph. Jika infeksinya begitu dalam hingga melibatkan otot atau serat yang menyertakan otot, perlu dibersihkan dengan pembedahan.

Pencegahan Infeksi Staph

Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk membantu mencegah infeksi Staph. Setiap kali Anda memiliki luka atau kerusakan kulit, cuci dengan sabun dan air, jaga agar tetap bersih dan kering, dan tetap tertutup.

Infeksi staph menular jika luka terbuka atau mengering dan jika orang kemudian berbagi handuk atau barang lain yang terkontaminasi. Mengenakan penutup kaki di kamar ganti dan area lainnya yang umum digunakan dapat membantu mencegah kontaminasi.

Jika sakit menjadi luar biasa menyakitkan atau merah, segera dapatkan perawatan medis. Jika garis merah berkembang, itu adalah tanda infeksi menyebar.

(foto: buzzle.com)