Tips Pencegahan Alergi Pada Bayi, Coba ini!

Loading...

alergi pada bayiAlergi pada bayi

Sebuah studi baru di Swedia menunjukkan bahwa orang tua yang ingin melindungi bayi mereka dari mengembangkan alergi harus mencoba pendekatan sederhana untuk memperkenalkan anak-anak mereka ke dunia luas mikroba: Hanya mencecak dot ke mulut mereka sendiri sebelum memberikannya kembali ke bayi mereka.

Meskipun mungkin terdengar menjijikkan atau bahkan memiliki resiko, peneliti menemukan bahwa transfer bakteri mulut dari orang dewasa kepada bayi tampaknya membantu melatih sistem kekebalan tubuh anak untuk mengabaikan kuman yang tidak menimbulkan ancaman.

Sistem kekebalan tubuh anak

“Tujuan sistem kekebalan tubuh adalah untuk membedakan antara zat berbahaya dan merusak,” kata Dr. Ron Ferdman, seorang ahli alergi anak di Children’s Hospital Los Angeles. “Jika sistem kekebalan tubuh tidak disajikan dengan cukup mikroba, ia hanya akan lalai untuk melakukan serangan berbahaya terhadap hal-hal yang tidak berbahaya, seperti makanan, bulu kucing atau tungau debu.”

Para peneliti Swedia ingin mengetahui apakah paparan mikroba sangat awal selama bulan-bulan pertama kehidupan mempengaruhi perkembangan alergi.

Mereka menemukan bahwa anak-anak yang orang tuanya mengisap dot untuk membersihkannya kurang mungkin untuk terserang asma, eksim dan kepekaan terhadap alergen daripada anak-anak yang orangtuanya tidak membersihkan dot dengan cara ini.

READ:  Manfaat Buah Peach bagi Kesehatan

Resiko alergi

Para peneliti menyimpulkan bahwa orangtua mengisap dot bayi mereka dapat membantu mengurangi resiko alergi yang disebabkan oleh transfer mikroba melalui air liur orang tua.

Dilansir dari webMD, untuk studi yang dipublikasikan secara online 6 Mei dalam jurnal Pediatrics ini, 206 wanita hamil di Swedia awalnya direkrut sebagai partisipan, dan 187 bayi mereka dilibatkan dalam penelitian.

Para ilmuwan mencari keluarga dengan setidaknya satu orang tua alergi untuk melihat apakah mereka bisa mengidentifikasi respon imun yang berbeda pada anak-anak.

Para peneliti mempelajari transfer mikroba pada air liur orang tua melalui sidik jari DNA bakteri pada air liur 33 bayi, dimana 21 diantaranya memiliki orangtua yang mengisap dot mereka.

Sebanyak 187 bayi diikuti hingga menginjak usia 18 bulan, dan 174 diikuti sampai mereka berusia 36 bulan.

Para peneliti memilih untuk mengevaluasi anak-anak pada titik waktu tertentu karena beberapa penyakit, seperti eksim, berkembang pada awal kehidupan, kata Dr. Bill Hesselmar, seorang profesor di Queen Silvia Children’s Hospital, di Gothenberg, Swedia.

READ:  Mengenal Khasiat Daun Sambiloto sebagai Pengobatan Tradisional

Memperkenalkan makanan padat ke dalam diet pada seorang bayi tampaknya tidak mempengaruhi hasil penelitian, kata Hesselmar. “Kami menemukan perbedaan dalam flora mikroba oral sudah ada pada usia 4 bulan, pada usia ketika kebanyakan anak masih mengkonsumsi ASI.”

Ferdman, yang tidak terkait dengan penelitian, mendesak agar berhati-hati dalam menafsirkan hasil penelitian. “Hanya sejumlah kecil bayi yang diteliti, sehingga sulit untuk menggeneralisasi,” katanya.

Dia juga menyatakan keprihatinan bahwa hasil mungkin tidak berlaku secara luas karena data diambil hanya dari partisipan Swedia, genetik populasi tidak beragam.

Transfer mikroba

Peneliti lain telah menyatakan keprihatinan tentang kotornya dot.

Nilai penggunaan air liur orang tua untuk membersihkan dot kotor telah dikenal untuk beberapa waktu, kata Dr. Tom Glass, seorang profesor ilmu forensik, kedokteran patologi dan gigi di Oklahoma State University.

“Kami telah lama menganjurkan bahwa jika Anda berada di Walmart dan bayi turun dot, Anda lebih baik menempatkan dot di mulut Anda [untuk membersihkannya] karena Anda memiliki komponen imunoglobulin yang melawan bakteri dalam air liur Anda .”

READ:  Teknik Menyikat dan Detoksifikasi Kulit

Glass menyatakan keprihatinan bahwa para peneliti tidak mengidentifikasi mikroba tertentu yang ditransfer dari orang tua ke dot. “Kami tidak tahu apa yang orang tua sebenarnya transmisi kepada anak,” katanya.

Mencegah alergi

Apa yang harus dilakukan orang tua untuk membantu mencegah alergi pada anak-anak mereka?

“Bayi harus terbuka pada dunia, dan paparan lingkungan mikroba normal adalah pelindung,” kata Ferdman. “Berikan ASI untuk setidaknya empat sampai enam minggu jika Anda bisa. Tidak merokok, dan jangan biarkan anak-anak Anda menjadi perokok pasif.”

(foto: kidstoothbrushclub.com)