Obat Antiviral Untuk Herpes

Loading...

Herpes labialis

Herpes labialis

Pengobatan untuk Herpes

Pengobatan untuk herpes bisa datang dalam bentuk obat antivirus yang membantu mengurangi wabah dan mengurangi durasi gejala herpes. Biasanya diambil dengan cara ditelan tetapi dapat dilakukan dengan suntikan juga.

Obat ini diresepkan oleh dokter untuk mengurangi pertumbuhan virus herpes dan mempercepat waktu penyembuhan. Setelah diagnosis awal, dokter mungkin meresepkan terapi antivirus yang akan berlangsung selama 7-10 hari.

Ini obat antivirus yang bisa mencegah penyebaran virus selama 10 hari ke depan. Jika gejala masih nampak, kemudian akan menggunakan obat-obatan antivirus untuk jangka waktu yang lebih lama sampai gejala hilang.

Obat Antivirus Asiklovir

Obat-obatan antivirus yang umum digunakan adalah asiklovir (Zovirax) yang generik karena lebih murah daripada merek lain. Ini adalah salah satu obat antivirus tertua (paling lama digunakan).

Pada awalnya digunakan sebagai salep, namun saat ini asiklovir (Zovirax) adalah satu-satunya obat antivirus yang dapat digunakan sebagai injeksi untuk pengobatan herpes.

Antiviral untuk herpes juga tersedia dalam bentuk tablet atau pil. Penggunaan asiklovir aman selama 6 tahun berdasarkan studi penelitian.

READ:  9 Bahaya Berpakaian Ketat

Obat-obatan antivirus lainnya famiciclovir (Famvir) dan valacyclovir (valtrex) dianggap efektif untuk mencegah gejala herpes dan jerawat.

Untuk orang yang terkena herpes secara berulang, obat antivirus yang diresepkan selama 5-7 hari sampai gejala hilang.

Bagi mereka yang sering terkena herpes, obat antivirus yang harus diminum setiap hari untuk membantu mengurangi jerawat atau masalah lainnya pada kulit.

Efek Samping Obat Antivirus

Ada sekitar 70% -80% pengurangan wabah ketika obat antivirus diminum setiap hari. Namun, mereka yang mengalami masalah dengan ginjalnya, akan diresepkan dosis yang lebih rendah oleh dokter. Terutama jika asiklovir digunakan sebagai pengobatan untuk herpes.

Mungkin ada beberapa efek samping saat obat antivirus digunakan. Beberapa di antaranya adalah sakit kepala, mual dan muntah, nyeri sendi, nafsu makan menurun, sakit perut dan dalam beberapa kasus yang jarang sembelit atau diare.

Namun, efek samping berkurang ketika dokter meresepkan jumlah atau dosis serta frekuensi penggunaan antivirus yang tepat.

Mereka yang ingin memanfaatkan terapi obat antivirus diberi dua pilihan oleh dokter. Dokter mungkin akan menyarankan pengobatan intermiten dengan memberikan obat antivirus yang akan diambil oleh pasien selama 2-5 hari.

READ:  5 Kiat Pencegahan Dan Pengobatan Herpes

Ini akan baik untuk mencegah gejala herpes dan jerawat atau masalah lainnya pada kulit sampai herpes atau penyakit menghilang.

Pilihan lainnya adalah pengobatan penekan yang mengambil obat antivirus secara teratur untuk waktu yang cukup lama untuk mengurangi herpes.

Bentuk pengobatan ini juga membantu dalam pencegahan penyebaran virus kepada orang lain yang mungkin datang karena terjadi kontak dengan pasien.

Perlakuan penekan mungkin memakan waktu selama bertahun-tahun sehingga dianjurkan bahwa pasien harus diperiksa oleh dokter setidaknya sekali setahun untuk melacak dan mengetahui bagaimana perkembangan pengobatan.