Tingkat Kebisingan Sehari-Hari Dapat Mempengaruhi Jantung

Loading...

efek kebisingan

Bahkan suara minor yang mengisi kehidupan sehari-hari, dari dering ponsel hingga percakapan yang mengikuti, mungkin memiliki efek jangka pendek pada fungsi jantung, sebuah studi baru kecil menunjukkan.

Detak jantung dan Kebisingan

Seperti yang dilansir dari webMD, dalam studi pada 110 orang dewasa yang dilengkapi dengan monitor jantung portabel, peneliti menemukan bahwa detak jantung orang cenderung naik karena paparan kebisingan yang meningkat – bahkan ketika suara tetap di bawah 65 desibel. Itu sekitar sekeras percakapan atau tawa normal.

Ada juga dampak negatif pada “variabilitas” detak jantung seseorang – ukuran adaptasi jantung terhadap apa yang terjadi di sekitar. Variabilitas yang lebih besar dalam interval antara detak jantung lebih baik.

Ketika orang-orang bersantai, ruang antara detak jantung biasanya sedikit lebih lama saat mereka menghembuskan napas, dan lebih pendek saat mereka menghirup.

Namun, saat mengalami stres, sebagian dari variasi alami hilang. Dan penelitian telah menghubungkan variabilitas detak jantung yang lebih rendah dengan peningkatan resiko serangan jantung.

Jadi apakah semua ini berarti Anda harus mengenakan penutup telinga untuk melindungi jantung Anda? Mungkin tidak, kata para ahli.

READ:  7 Kebiasaan Buruk yang Merusak Jantung

Efek Kebisingan Sehari-hari

Untuk satu orang, efek kebisingan sehari-hari pada fungsi jantung mungkin kecil, kata Charlotta Eriksson, seorang peneliti di Karolinska Institute, di Stockholm, Swedia. Eriksson tidak terlibat dalam studi ini.

Tapi karena kita semua terpapar kebisingan, bahkan efek kecil pada kesehatan jantung bisa menjadi penting pada luasnya “tingkat populasi,” kata Eriksson, yang telah mempelajari efek bisingnya lalu lintas – dari jalan atau bandara – pada tekanan darah dan fungsi jantung.

Penelitian secara konsisten menemukan kaitan antara kebisingan di tempat kerja dan peningkatan resiko penyakit jantung, kata Dr. Wenqi Gan, seorang peneliti di North Shore-LIJ Health System’s Feinstein Institute for Medical Research, di Manhasset, New York.

Bukti lebih beragam ketika bicara mengenai “kebisingan masyarakat,” seperti suara lalu lintas, kata Gan, yang penelitiannya sendiri telah menemukan kaitan.

Dia mengatakan hasil beragam ini mungkin karena sulitnya menyingkirkan efek kebisingan masyarakat pada individu. Anda mungkin tinggal di bagian bising kota besar, tetapi memiliki jendela yang meredam suara dengan baik, misalnya.

“Dan beberapa orang lebih sensitif terhadap suara dibanding yang lain,” kata Gan.

Jika kebisingan mempengaruhi jantung dengan menjadikannya stres, katanya, maka sensitivitas pribadi Anda untuk itu akan menjadi penting.

READ:  Inilah 10 Tips Menyehatkan Jantung Anda!

Temuan baru tersebut dilaporkan dalam jurnal Environmental Health Perspectives edisi Mei, didasarkan pada 110 orang dewasa yang memakai perangkat portabel yang mengukur aktivitas jantung dan paparan kebisingan selama rutinitas normal mereka sehari-hari.

Yang “menarik” di sini, kata Eriksson, adalah bahwa kebisingan tingkat yang lebih rendah tampaknya mengekang aktivitas sistem saraf parasimpatis – cabang dari sistem saraf yang bertindak sebagai “rem,” yang menurunkan denyut jantung dan relaksasi pembuluh darah, contohnya.

Sementara itu, suara keras tampaknya mempercepat sistem saraf simpatik – cabang yang meningkatkan denyut jantung, menyempitkan pembuluh darah, dan jika tidak, menempatkan kita pada mode “melawan atau lari”.

Value dari temuan ini adalah bahwa mereka memberikan alasan biologis mengapa kebisingan telah dikaitkan dengan efek penyakit jantung, kata Alexandra Schneider, salah seorang peneliti di Institute of Epidemiology di Helmholtz Zentrum Munchen, di Jerman, yang bekerja pada studi ini.

“Fokus utama kami adalah untuk menemukan kemungkinan mekanisme yang bisa bertanggung jawab atas efek kesehatan yang diamati dalam studi lain,” kata Schneider.

Penelitian ini tidak dirancang untuk menawarkan nasehat tentang bagaimana ‘buruknya’ kebisingan terhadap jantung mereka, katanya.

READ:  Rheumatoid Arthritis dan Kesehatan Jantung

Gan sependapat. “Penelitian ini merupakan langkah pertama dalam menjelajahi mekanisme biologis yang mendasari hubungan antara paparan kebisingan dan penyakit kardiovaskuler,” katanya. “Kita memerlukan lebih banyak studi seperti ini.”

Sebuah pertanyaan besar, kata penulis studi Schneider, adalah apakah efek jangka pendek dari kebisingan, berulang dari waktu ke waktu, akhirnya mempengaruhi kesehatan jantung – terutama bagi orang yang sudah memiliki kondisi medis yang kronis.

Meskipun studi ini terikat peningkatan paparan kebisingan pada kenaikan detak jantung, itu tidak membangun hubungan sebab-akibat.

(foto: firstnews.co.uk)