Bahaya Prehipertensi

Loading...

mengukur tekanan darahMengukur tekanan darah

Apa itu Prehipertensi

Apakah tekanan darah Anda merangkak naik? Tidak berada di kisaran tekanan darah tinggi, tapi juga tidak normal?

Itu prehipertensi. Dan meskipun bukan tekanan darah tinggi – namun – itu mungkin tidak seberbahaya seperti yang Anda pikir.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang prehipertensi, dan mengapa Anda perlu menghentikannya sejak awal, dirangkum dari webMD.

Yang pertama, catat:

– Tekanan darah normal adalah 120/80.
– Prehipertensi adalah tekanan darah yang berkisar antara 120-139 untuk nomor atas atau 80-89 untuk nomor bawah.
– Tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah 140 atau lebih tinggi untuk nomor atas, atau 90 atau lebih tinggi untuk nomor bawah, atau Anda mengambil obat tekanan darah.

Nomor atas adalah tekanan sistolik, yang merupakan kekuatan darah terhadap arteri saat jantung berdenyut.

Angka bawah adalah tekanan diastolik, yaitu tekanan pada arteri saat jantung berelaksasi di antara denyut.

Resiko Stroke

Memiliki prehipertensi dapat membuat Anda lebih mungkin untuk mengalami stroke, terutama pada orang yang berusia lebih muda dari 65 tahun, sebuah penelitian baru menunjukkan.

READ:  5 Manfaat Kentang Bagi Kesehatan Dan Kecantikan

“Jika Anda memiliki prehipertensi, dan Anda berusia di bawah 65 tahun, itu benar-benar penting,” kata peneliti dan profesor ilmu saraf Bruce Ovbiagele, MD, dari University of California, San Diego. “Kebanyakan orang yang mencapai usia 65 tahun sudah mengalami hipertensi.”

Ovbiagele dan timnya juga menemukan bahwa stroke lebih mungkin pada orang di ujung atas dari kisaran prehipertensif.

Tetapi bahkan jika tekanan darah Anda tidak begitu tinggi, adalah bijaksana untuk mengambil tindakan jika tekanan darah Anda sedang menuju ke arah yang salah.

“Tidak peduli apa yang Anda anggap break point Anda, setiap peningkatan tekanan darah umumnya merupakan hal yang buruk,” ujar Richard Stein, MD, yang mengarahkan latihan, nutrisi, dan program kardiovaskular di Center for Prevention of Cardiovascular Disease, New York University.

“Ini yang menyebabkan otot jantung berdenyut dengan tekanan yang lebih tinggi, sehingga [jantung] menjadi lebih tebal,” kata Stein, menambahkan bahwa tekanan darah tinggi juga membuat ginjal stres.