Apa itu DHEA?

Loading...

suplemen DHEA

DHEA (dehydroepiandrosterone) adalah hormon yang secara alami diproduksi oleh kelenjar adrenal. Tingkat DHEA alami menurun setelah usia 30 tahun.

Beberapa orang mengambil suplemen DHEA dengan harapan bahwa DHEA akan memiliki manfaat kesehatan dan mencegah beberapa penyakit. Namun, bukti masih bercampur-aduk.

Simak artikel berikut untuk tahu manfaat hingga efek samping dari penggunaan suplemen DHEA, dilansir dari webMD.

Manfaat DHEA

Sejumlah studi telah menemukan bahwa suplemen DHEA dapat membantu orang dengan depresi, obesitas, lupus, dan insufisiensi adrenal. DHEA juga dapat memperbaiki kulit pada orang tua dan membantu mengobati osteoporosis, atrofi vagina, disfungsi ereksi, dan beberapa kondisi psikologis.

Kadar DHEA yang rendah dikaitkan dengan penuaan dan sejumlah penyakit, seperti anoreksia, diabetes tipe 2, dan HIV. Pada pria yang lebih tua, memiliki tingkat rendah dari DHEA juga terkait dengan kematian yang lebih tinggi.

Namun, masih tidak jelas apakah suplemen DHEA akan membantu menurunkan resiko mendapatkan penyakit apapun.

DHEA digunakan oleh beberapa orang yang ingin “membalikkan” penuaan dan meningkatkan kekebalan tubuh, fungsi kognitif, dan kekuatan otot. Untuk saat ini, penelitian tidak mendukung penggunaan ini.

READ:  Hormon Melatonin dan Diabetes Tipe 2 Mungkin Berkaitan

DHEA telah dipelajari sebagai pengobatan untuk kondisi lain, mulai dari penyakit kardiovaskular hingga menopause hingga Alzheimer. Hasilnya belum jelas.

Dosis DHEA

Tidak ada dosis standar untuk DHEA. Beberapa penelitian telah menggunakan kapsul antara 25 dan 200 miligram per hari, atau kadang-kadang bahkan lebih tinggi, tapi itu tergantung pada kondisi medis.

Tanyakan kepada dokter Anda untuk meminta nasehat.

Sumber Alami DHEA

Tidak ada sumber makanan dari DHEA. Tubuh memproduksi DHEA secara alami dalam kelenjar adrenal.

Efek Samping DHEA

Kebanyakan efek sampingnya ringan, seperti sakit kepala, kelelahan, insomnia, dan kongesti. Karena DHEA mempengaruhi kadar hormon, ia dapat menyebabkan gejala lain.

Wanita mungkin memiliki periode haid tidak normal atau perubahan mood. Mereka mungkin juga memiliki karakteristik maskulin, seperti rambut pada wajah atau suara yang lebih dalam.

Pria mungkin mengembangkan lebih banyak jaringan payudara, tekanan darah tinggi, dan masalah lainnya.

Resiko DHEA

Menggunakan dosis tinggi DHEA mungkin tidak aman. Orang yang memiliki masalah jantung, penyakit hati, diabetes, kolesterol tinggi, masalah tiroid, sindrom ovarium polikistik, dan riwayat masalah pembekuan tidak harus menggunakan DHEA.

READ:  Nyeri Persendian Adalah Gejala Fibromyalgia?

DHEA dapat meningkatkan resiko beberapa jenis kanker yang dipengaruhi oleh hormon, seperti kanker payudara, ovarium, dan prostat.

Interaksi DHEA

Jika Anda mengambil obat secara teratur, bicarakan dengan dokter sebelum Anda mulai menggunakan suplemen DHEA.

Ia bisa berinteraksi dengan pengencer darah, antikonvulsan, terapi hormon, dan obat-obatan untuk diabetes dan masalah jantung atau hati.

Karena DHEA merupakan hormon yang kuat, tidak dianjurkan untuk anak-anak atau wanita yang sedang hamil atau menyusui.

(foto: moderndiabetes.com)