Bakteri Dapat Melawan Malaria

Loading...

malaria

Setiap tahun, malaria mengambil ratusan ribu jiwa, namun para peneliti mengatakan bahwa teknik baru menggunakan bakteri untuk mencegah penularan dapat membantu.

Dalam pertempuran yang sedang berlangsung melawan malaria, bakteri dapat menjadi senjata rahasia kami, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini dalam jurnal Science, seperti yang dilansir dari webMD.

Bakteri Wolbachia

Meskipun nyamuk tidak terinfeksi malaria, mereka dapat membawa parasit, di mana ia berkembang biak dalam perut mereka. Bakteri Wolbachia bertindak sebagai vaksin terhadap malaria pada nyamuk dan tidak hanya menghentikan parasit bereproduksi, tetapi juga menghentikan penyebaran parasit ke manusia.

Temuan ini, peneliti mengatakan, bisa membantu menghentikan kematian yang disebabkan oleh malaria di seluruh dunia setiap tahun.

“Strategi pengendalian malaria berbasis Wolbachia telah dibicarakan selama dua dekade terakhir,” kata Xi Zhiyong, penulis studi dan asisten profesor mikrobiologi dan genetika molekuler di Michigan State University, dalam sebuah pernyataan.

“Pekerjaan kami adalah yang pertama untuk menunjukkan Wolbachia dapat stabil berdiri pada vektor kunci malaria, nyamuk spesies Anopheles stephensi, yang membuka pintu untuk menggunakan Wolbachia dalam pengendalian malaria.”

READ:  7 Jenis Minyak Untuk Perawatan Kulit

Wolbachia biasanya menginfeksi serangga, bukan manusia, dan melalui betina hingga keturunan mereka, kata para peneliti. Bakteri menyebar dengan cepat ke seluruh populasi nyamuk, menurut penelitian, yang berarti bahwa itu hanya mungkin harus diterapkan sekali.

“Kami mengembangkan garis nyamuk pembawa infeksi Wolbachia yang stabil,” kata Xi. “Kami kemudian menyebarkannya hingga menjadi populasi terinfeksi dan berulang kali menghasilkan populasi yang didominasi nyamuk Wolbachia yang terinfeksi.”

Teknik ini, meskipun masih beberapa tahun lagi, cukup menjanjikan, kata Johanna Daily, MD, profesor kedokteran dan mikrobiologi dan imunologi di Albert Einstein College of Medicine.

Mengatasi Malaria

Di daerah-daerah di dunia di mana malaria lazim terjadi, seperti Afrika dan Asia Tenggara, mereka menggunakan pestisida untuk membunuh nyamuk. Namun, pestisida menjadi kurang efektif, katanya.

Malaria adalah masalah besar di beberapa bagian dunia, dan meskipun upaya menggunakan kelambu dan penyemprotan dapat mencegahnya, malaria terus membunuh ratusan ribu orang setiap tahunnya.

Menggunakan bakteri bisa menjadi cara yang aman dan efektif untuk membantu menurunkan tingkat infeksi, kata Daily.