Suara Frekuensi Tinggi Meningkatkan Keterampilan Belajar Matematika

Loading...

belajar matematika

Bisakah suatu hari nanti Anda menemukan jalan cepat untuk otak lebih cerdas? Penelitian baru awal menunjukkan bahwa itu mungkin: laporan ilmuwan bahwa mereka mampu meningkatkan keterampilan perhitungan matematika mahasiswa dengan mendengungkan otak mereka dengan dosis suara frekuensi tinggi secara acak.

Tidak jelas mengapa “stimulasi suara random transkranial” dapat meningkatkan kemampuan berpikir. Pengobatan ini dianggap tidak berbahaya tetapi baru dipelajari selama beberapa tahun, dan temuan penelitian tidak definitif.

Meningkatkan Respon Otak

Untuk saat ini, hasil dari studi baru menjanjikan, kata penulis Roi Cohen Kadosh, ahli syaraf kognitif di University of Oxford, Inggris. “Kita bisa meningkatkan salah satu fungsi kognitif [mental] tingkat tinggi yang paling rumit dan meningkatkan respon otak setelah hanya lima hari pelatihan, dengan efek tahan lama hingga enam bulan kemudian.”

Para ilmuwan baru mempelajari stimulasi suara transkranial acak selama sekitar lima tahun, kata Cohen Kadosh. Peneliti menggunakan teknik untuk merangsang korteks otak dengan menempatkan elektroda pada kulit kepala dan memberikan sedikit kebisingan listrik secara acak.

READ:  Plasebo, Pil Palsu dengan Efek Nyata

“Ini adalah non-invasif, tanpa rasa sakit – tingkat saat ini dihasilkan oleh baterai rumah, dan sangat rendah – dan relatif murah,” katanya.

Stimulasi suara transkranial acak dianggap tidak berbahaya, dan beberapa studi tidak menyebutkan efek samping pada mereka yang telah dirangsang. Kendati, para peneliti tertarik pada satu kemungkinan dampak positif: perubahan dalam bagaimana otak memproses hal.

“Otak bekerja pada listrik, dan dalam beberapa kasus perilaku buruk dan kemampuan kognitif [berpikir] muncul ketika ada aktivasi yang kurang dari daerah yang dinyatakan aktif,” kata Cohen Kadosh. “Kami berpikir bahwa jika kita dapat membuat lebih mudah bagi neuron membara, itu akan memungkinkan peningkatan performa.”

Stimulasi Suara

Seperti yang dilansir dari everydayhealth.com, dalam studi yang muncul 16 Mei dalam jurnal Current Biology tersebut, para peneliti merekrut 51 mahasiswa Oxford dan memberi mereka lima hari pelatihan dan pengujian ketika mereka melakukan tugas aritmatika.

Tugas menguji kemampuan mereka untuk mengingat fakta-fakta matematika (seperti 4 x 8 = 32) dan membuat perhitungan (seperti 32-17 + 5 = 20), kata Cohen Kadosh.

Beberapa peserta menerima stimulasi suara transkranial secara acak ketika mereka melakukan tugas-tugas matematika. Para partisipan dua sampai lima kali lebih baik dalam hal belajar, katanya.

READ:  Suntikan Sel Punca Dapat Membantu Menyembuhkan Penyakit Jantung

Dan, enam bulan setelah stimulasi, mereka 2% lebih baik membuat perhitungan dari partisipan lain.

Kemampuan Belajar dan Berpikir

Para ilmuwan tidak yakin mengapa perlakuan stimulasi dapat meningkatkan kemampuan belajar dan berpikir, tapi Cohen Kadosh mengatakan mungkin ada kaitannya dengan pengaktifan neuron di otak.

Mengapa bisa kejutan listrik pada otak menjadi hal yang baik? “Kita semua ingin meningkatkan pembelajaran dan membuatnya lebih cepat jika mungkin, dan kami juga ingin membantu mereka yang memiliki masalah dalam belajar” karena penyakit, masalah perkembangan atau penuaan, katanya. Juga, “sekitar 20% dari populasi menemukan matematika menantang.”

Namun, jangan coba ini di rumah, saran Dr. Colleen Loo, seorang peneliti otak dan profesor psikiatri di University of New South Wales di Australia, yang menyebut penelitian ini “menjanjikan.”

“Jika elektroda tidak diterapkan dengan benar, dapat menyebabkan kulit kepala terkena luka bakar,” kata Loo. “Selain itu, penempatan yang tepat dari elektroda positif dan negatif sangat penting, jika tidak, anda bisa membuat efek otak yang sangat berbeda, termasuk efek negatif. Masih banyak lagi yang perlu kita ketahui tentang teknologi ini.”

READ:  Benarkah Anjing Bisa ‘Membaca’ Pikiran Manusia?

(foto: ann.az)