Obat Baru Dapat Membantu Sistem Kekebalan Melawan Kanker

Loading...

lung cancer

Suatu obat percobaan yang membuka kekuatan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker, menyusutkan tumor pada pasien yang telah gagal dalam pengobatan lain, studi awal menunjukkan, dilansir dari everydayhealth.com.

Penemuan obat baru

Obat ini mengikat protein yang disebut PD-L1 yang ada pada permukaan sel-sel kanker dan membuat mereka terlihat oleh sistem kekebalan tubuh, hampir seperti perangkat selubung.

“Protein tersebut memungkinkan sel tumor untuk tumbuh tak terkendali dan membahayakan pasien,” kata penulis studi Dr. Roy Herbst, kepala onkologi medis di Yale University.

Tetapi dengan memblokir protein, sistem kekebalan tubuh dapat melihat dan menghancurkan sel-sel kanker.

Dari 140 pasien dalam studi keamanan awal, 29 (atau 21%) pada awalnya melihat penyusutan tumor yang signifikan setelah setidaknya tiga bulan mengambil obat. Para peneliti mengatakan 26 pasien terus merespon dari waktu ke waktu, termasuk beberapa yang telah mengambil obat selama lebih dari setahun. Satu pasien melihat tumor hilang sepenuhnya.

Efektif pada kanker

Obat ini juga tampaknya bekerja pada berbagai macam kanker, termasuk beberapa yang paling sulit untuk diobati, termasuk kanker paru-paru dengan sel tidak kecil, kanker kulit melanoma, kanker kolorektal, kanker ginjal dan kanker perut.

READ:  6 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Ginjal

“Ini memiliki semua karakteristik dari obat yang benar-benar menakjubkan,” kata Herbst, yang telah menguji obat kanker baru selama dua dekade. “Saya dapat menghitung dengan satu tangan berapa kali pernah melihat tingkat respons seperti ini.”

Studi ini didanai oleh Genentech/Roche, perusahaan yang sedang mengembangkan obat. Hasilnya dipresentasikan pada konferensi pers yang diselenggarakan oleh American Society of Clinical Oncology di awal pertemuan tahunan, yang dimulai 31 Mei di Chicago.

Hasil penelitian dipresentasikan pada pertemuan medis awal karena mereka belum menjadi sasaran pengawasan ketat yang diperlukan untuk publikasi dalam jurnal medis.

Setidaknya empat perusahaan lain – Merck, Bristol-Meyers Squibb, MedImmune dan Amplimmune – juga berlomba untuk mengembangkan obat yang menargetkan PD-L1 atau molekul yang mengikat untuk itu (PD-1).

Efek samping

Meskipun obat ini sangat menjanjikan, para peneliti mengatakan mereka juga mengawasi efek samping yang dapat ditimbulkan, beberapa di antaranya sudah sangat serius.

PD singkatan dari programmed death (kematian terprogram), dan bersama-sama dua molekul bekerja untuk mematikan respon kekebalan tubuh. Memblokir satu atau yang lain menjaga sistem kekebalan tubuh aktif, baik untuk melawan kanker, tetapi ada juga tanda-tanda awal bahwa memanipulasi respons ini mungkin memiliki sisi negatif.

READ:  Obesitas Pada Anak dan Komplikasinya

Beberapa pasien memiliki efek samping yang peneliti percaya disebabkan oleh autoimunitas – tubuh keliru menyerang organ dan jaringan sendiri. Efek samping termasuk paru-paru dan radang hati, ruam dan hipoglikemia (gula darah rendah), mungkin karena masalah dengan kelenjar tiroid.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine edisi Juni 2012, tiga pasien yang memakai obat anti-PD-1 meninggal karena pneumonitis, atau radang paru-paru.

Para peneliti mengatakan mereka sedang bekerja untuk memahami mengapa obat tampaknya sangat beracun pada paru-paru dan untuk mengurangi efek sampingnya.

(foto: info.sanguinebio.com )