Penggunaan Ponsel Dapat Menyingkap Otak Dominan Anda

Loading...

penggunaan telepon

Penelitian baru menunjukkan sisi dominan otak Anda dapat membuat panggilan pada telinga yang Anda pilih untuk digunakan saat berbicara di ponsel Anda, dilansir dari everydayhealth.com.

Sisi Dominan Otak

Sisi dominan otak Anda adalah di mana Anda bicara dan pusat bahasa berada. Sembilan puluh lima persen dari populasi manusia dominan otak kiri, dan orang-orang cenderung menggunakan tangan kanan.

Hal sebaliknya berlaku bagi orang yang dominan otak kanan. Dalam studi ini, ilmuwan menemukan bahwa sekitar 70 persen dari mereka yang disurvei memegang ponsel mereka pada telinga yang berada di sisi yang sama dengan tangan dominan mereka.

Wawasan ini suatu hari dapat membantu dokter mencari dan melindungi pusat bahasa pasien dengan cepat dan aman sebelum memulai operasi otak yang berpotensi beresiko, kata para peneliti.

“Intinya, ini dapat digunakan sebagai tes Wada pada orang miskin,” kata penulis studi Dr. Michael Seidman, direktur divisi operasi otologic/neurotologic di Henry Ford Health System di West Bloomfield.

Tes Wada

Tes Wada merupakan uji standar yang digunakan saat ini untuk menentukan di mana persisnya pusat bahasa pasien bedah terletak, yang merupakan informasi penting untuk dimiliki jika Anda ingin ingin hati-hati mempertahankan kemampuan bahasa seseorang.

READ:  Ada Bahan Kimia Berbahaya dalam Ponsel Anda

“Akan tetapi, tes Wada invasif dan berisiko,” kata Seidman. “Tapi dengan melihat bagaimana seseorang menggunakan ponsel mereka, di sisi mana mereka mendengarkan, Anda bisa mendapatkan wawasan singkat mengenai dominasi otak. Ini bukan jaminan aman, tapi saya akan mengatakan itu adalah cara yang cukup handal dan aman.”

Seidman dan rekan-rekannya melaporkan temuan mereka dalam jurnal JAMA Otolaryngology – Head & Neck Surgery edisi Mei.

Penggunaan Ponsel dan Dominasi Otak

Untuk menjelajahi bagaimana dominasi otak mungkin berhubungan dengan penanganan ponsel, penulis menyaring lebih dari 700 survei online yang dilakukan oleh anggota dari kelompok diskusi otology (pendengaran) berbasis web, serta mereka yang sudah menjalani Wada dan pengujian MRI untuk berbagai tujuan.

Responden diminta untuk memberikan informasi mengenai kebiasaan mereka saat menggunakan ponsel, menyukai tangan yang mana untuk melakukan berbagai tugas (seperti menulis, melempar dan menangani ponsel) dan masalah kehilangan pendengaran. Riwayat tumor otak, kepala atau leher juga dicatat.

Sembilan puluh persen dari mereka yang disurvei kidal, dan 68 persen menggunakan telinga kanan mereka, 25 persen menggunakan telinga kiri dan 7 persen menggunakan kedua telinga.

READ:  Secangkir Kopi Dapat Membantu Daya Ingat

Kemiripan ada pada orang-orang kidal: 72 persen menggunakan telinga kiri mereka, 23 persen menggunakan telinga kanan dan 5 persen menggunakan kedua telinga.

Tim menyimpulkan bahwa ada hubungan antara kebiasaan penanganan ponsel dan dominasi otak, menggunakan ponsel di telinga kanan biasanya menunjukkan dominasi otak kiri, dan sebaliknya.

“Kami cukup percaya diri dengan hasil kami,” kata Seidman. “Pada dasarnya, jika kemampuan bicara dan pusat-pusat bahasa Anda berada di sisi kiri otak, percakapan ponsel akan terdengar lebih baik di telinga kanan Anda.”

Penggunaan Ponsel dan Resiko Kanker

“Pertanyaan selanjutnya adalah apakah informasi ini dapat membantu kita mengetahui apakah penggunaan ponsel memiliki asosiasi dengan resiko kanker,” katanya.

Seidman menyarankan bahwa, jika ada seperti asosiasi, akan ada insiden yang jauh lebih besar dari otak sisi kanan, kanker kepala dan leher dari yang saat ini terjadi, mengingat bahwa hampir 80 persen dari semua orang menggunakan telinga kanan mereka saat berbicara di ponsel.

“Tapi pertanyaan mengenai resiko kanker dan penggunaan ponsel sangat kontroversial,” katanya. “Kami hanya belum tahu. Lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

READ:  Sistem Kekebalan Tubuh pada Lansia Lebih Fungsional Dari yang Diyakini Sebelumnya

Dr. Joe Verghese, seorang profesor neurologi di Albert Einstein College of Medicine, di New York City, menyarankan mungkin ada variabel lain yang dapat mempengaruhi cara orang memilih untuk menangani ponsel mereka.

“Hal ini tentunya sebuah penelitian yang sangat menarik,” kata Verghese. “Tapi bisa juga seseorang menggunakan tangan kanan, misalnya, saat meraih ponsel mereka dengan tangan dominan mereka, dan kemudian secara alami merasa lebih nyaman terus menyimpannya dan menggunakannya pada sisi kanan mereka karena akan merasa canggung untuk mengambil telepon dengan tangan kanan dan kemudian mengalihkannya ke sisi kiri.

“Jika itu yang terjadi, ini bisa jadi lebih mengenai dominasi motorik dibandingkan pendengaran atau dominasi bahasa,” katanya.

(foto: ildteleservicesblog.com)