Bagaimana Cara Kerja Resveratrol?

Loading...

Cara kerja resveratrol

Resveratrol dan Anti-Penuaan

Setelah beberapa perdebatan, peneliti Harvard Medical School mengatakan mereka telah mengkonfirmasi bahwa senyawa resveratrol yang ditemukan dalam anggur merah memang memberikan manfaat anti-penuaan.

Penelitian, yang diterbitkan pada tanggal 8 Maret di Science, menunjukkan resveratrol merangsang produksi SIRT1, serum yang menghalangi penyakit dengan mempercepat kerja pusat produksi energi sel yang dikenal sebagai mitokondria, seperti yang dilansir dari CBS News.

Para peneliti juga telah menemukan gen yang memungkinkan resveratrol untuk menghasilkan SIRT1, dan percaya bahwa beberapa obat yang saat ini dalam uji klinis mungkin dapat memberikan manfaat anti-penuaan yang sama.

“Dalam sejarah farmasi, belum pernah ada obat yang mengikat protein untuk membuatnya berjalan lebih cepat seperti cara resveratrol mengaktifkan SIRT1,” kata penulis senior David Sinclair, profesor genetika Harvard Medical School, dalam siaran pers. “Hampir semua obat memperlambat atau memblokirnya.”

Apa itu Resveratrol

Resveratrol adalah antioksidan polifenol yang terbentuk secara alami, ditemukan dalam beberapa produk tanaman seperti anggur dan kakao.

Hal ini dikategorikan sebagai phytoalexin, senyawa antimikroba yang dihasilkan oleh tanaman untuk melindunginya dari lingkungan berat seperti sinar ultraviolet yang berlebihan, infeksi dan perubahan iklim.

Resveratrol telah dikaitkan dengan perlindungan terhadap obesitas dan diabetes, dapat menurunkan resiko pembekuan darah dan cara untuk menurunkan kolesterol “jahat” LDL, karena kemampuan senyawa untuk melebarkan pembuluh darah, meningkatkan oksida nitrat dan memblokir kekakuan trombosit.

READ:  Solusi Alami Mengatasi Alergi saat Hamil

Namun, beberapa penelitian dipertanyakan ketika Dr. Dipak K. Das, direktur pusat penelitian kardiovaskular di University of Connecticut yang memimpin beberapa studi reseveratrol, dituduh mengarang hasil pada Januari 2013.

Pernah juga ada kontroversi di balik apakah produksi SIRT1 sebenarnya dipengaruhi oleh resveratrol. Penelitian sebelumnya telah menggunakan kelompok kimia buatan manusia yang semakin bersinar semakin naik aktivitas SIRT1. Tanpa bahan kimia ini, percobaan tidak bekerja. Beberapa ilmuwan percaya bahwa karena hal ini, itu berarti bahwa aktivitas SIRT1 hanya dibangun dalam laboratorium dan tidak ada di alam.

Bagaimana Cara Kerja Resveratrol

“Kami perlu mencari tahu dengan tepat bagaimana resveratrol bekerja. Jawabannya adalah sangat elegan,” kata Sinclair, yang awalnya menerbitkan sebuah studi pada tahun 2006 untuk menghubungkan resveratrol SIRT1 dan umur panjang pada tikus menggunakan kimia buatan.

Untuk membuktikan bahwa ada hubungan antara resveratrol dan SIRT1, para ilmuwan menemukan bahwa bahan kimia buatan manusia benar-benar dekat dengan tiga asam amino yang secara alami ditemukan dalam sel. Salah satunya adalah triptofan, zat kimia yang membuat orang mengantuk setelah makan kalkun.

READ:  Apa itu Resveratrol?

Alih-alih menggunakan bahan kimia neon, peneliti menggunakan residu triptofan dalam tabung uji untuk melihat apakah itu akan menciptakan lebih banyak SIRT1, yang memang benar.

Kemudian, Sinclair dan timnya melihat 2.000 mutan dari gen yang bertanggung jawab untuk SIRT1 untuk mengetahui bagaimana resveratrol bekerja, dan menemukan satu mutasi yang berhenti efek resveratrol dengan menukar salah satu dari 747 residu asam amino.

Kemudian, Sinclair dan timnya meneliti 2.000 mutan dari gen yang bertanggung jawab terhadap SIRT1 untuk mengetahui bagaimana resveratrol bekerja, dan menemukan satu mutasi yang menghentikan efek resveratrol dengan menukar salah satu dari 747 residu asam amino.

Setelah mereka mengetahui mutasi ini ditemukan dalam gen pembuat SIRT1 dan bagaimana mengendalikannya, peneliti menggantikan gen SIRT1 normal dalam otot dan sel-sel kulit buatan dengan satu yang menghentikan efek resveratrol.

Mereka kemudian memperkenalkan resveratrol dan beberapa obat lain dalam uji klinis. Resveratrol dan beberapa obat yang mampu mempercepat mitokondria dengan mengaktifkan SIRT1 lebih banyak dalam sel normal, tetapi sel-sel bermutasi tidak terpengaruh oleh zat.

“Tidak ada penjelasan alternatif rasional selain resveratrol langsung mengaktifkan SIRT1 dalam sel. Sekarang kita tahu lokasi yang tepat dari SIRT1 dan bagaimana resveratrol bekerja, kita bisa membuat molekul yang lebih baik yang secara tepat dan efektif memicu efek resveratrol,” kata Sinclair.

Penting untuk dicatat bahwa Sinclair adalah co-founder dan penasehat ilmiah Sirtris, sebuah perusahaan GlaxoSmithKline. Sirtris saat ini memiliki sejumlah sirtuin senyawa pengaktivasi (SIRT1) dalam uji klinis.

READ:  Gusi Berdarah, Mengapa dan Bagaimana Mengatasinya

Sinclair mengatakan kepada Telegraph dalam sebuah wawancara terpisah bahwa ia ingin melanjutkan studi untuk melihat apakah resveratrol dapat membantu orang yang sudah benar-benar sehat.

“Ini juga tampak menjanjikan. Kami menemukan bahwa penuaan bukanlah derita yang tak dapat dibalikkan seperti yang kami pikir sebelumnya,” ia berkomentar. “Beberapa dari kita bisa hidup sampai 150 tahun, tapi kami tidak akan sampai ke sana tanpa penelitian lebih lanjut.”

(foto: galileenutritionals.com)