Aplikasi Smartphone Untuk Serangan Jantung

Loading...

aplikasi iphone untuk serangan jantung

Ada aplikasi yang mengubah smartphone Anda menjadi detektor logam, instrumen musik dan sistem GPS, dan sekarang ada juga yang dapat membantu dokter menyelamatkan hidup Anda jika Anda mengalami serangan jantung.

Aplikasi smartphone untuk serangan jantung

Seperti yang dilansir dari health.com, aplikasi ini dirancang oleh para insinyur dan dokter perawatan kritis, membantu dokter mendiagnosa dengan cepat beberapa jenis serangan jantung yang parah, yang disebut STEMI, sebelum pasien ke rumah sakit.

Aplikasi ini sedang dalam tahap percobaan, tetapi telah mengalami pengujian lapangan.

Dalam serangan jantung STEMI, yang merupakan singkatan dari ST segment elevated myocardial infarction, gumpalan sepenuhnya menghalangi aliran darah ke jantung. Sekitar seperempat juta orang memiliki STEMI setiap tahun di Amerika Serikat.

Jenis-jenis serangan jantung ini menciptakan pola unik denyut jantung ketika dokter menghubungkan pasien ke elektrokardiogram, atau EKG, mesin, yang mengukur aktivitas listrik jantung.

Masalah yang timbul

Masalahnya adalah dokter perlu melihat pembacaan EKG, yang disebut tracing, untuk dapat mendiagnosa serangan dengan benar dan segera merakit tim spesialis yang diperlukan untuk membersihkan gumpalan darah.

READ:  6 Pemicu Serangan Jantung Mengejutkan

Ada sistem berpemilik yang menggunakan mesin EKG terhubung ke modem untuk mengirim gambar kembali ke komputer rumah sakit, tetapi sistem tersebut mahal dan tidak semua rumah sakit dan sistem EMS dapat membelinya.

Sebagai alternatif, paramedis dapat menggunakan smartphone mereka di lapangan untuk mengambil gambar dari tracing dan mengirimkannya ke dokter di rumah sakit melalui email.

Tapi seperti orang yang pernah mencoba mengirim email berupa gambar dari ponsel mereka tahu, itu jauh dari mudah. Gambarnya besar, berkualitas tinggi, memerlukan beberapa menit untuk mengirim dan menerima.

Mencari solusi

Untuk mengatasi masalah ini, Dr. David Burt, seorang profesor pengobatan darurat di University of Virginia, menantang mahasiswa teknik untuk mengembangkan sebuah aplikasi yang bisa mengecilkan gambar dan membuat mereka lebih cepat untuk dikirim, namun tetap mempertahankan kejelasan yang dibutuhkan untuk diagnosis.

“Ini sangat mudah digunakan,” kata Burt. “Anda menempatkannya di atas tracing EKG, lalu membidiknya.” Menekan tombol mengirimkan gambar. Setelah selesai, aplikasi bergetar dan membuat suara untuk mengingatkan pengirim bahwa transmisi sukses.

READ:  10 Aplikasi Android Terbaik Untuk Anak

Sejauh ini, Burt mengatakan, mereka telah menguji aplikasi lebih dari 1.500 kali dengan menggunakan operator nirkabel yang berbeda di kota.

Mereka juga telah mengadu aplikasi dengan metode alternatif menggunakan iPhone untuk email gambar. Dalam penelitian tersebut, aplikasi konsisten mengirim gambar dalam waktu empat sampai enam detik.

Gambar yang dikirim bisa memerlukan hampir dua menit untuk sampai. Kegagalan aplikasi ini kurang dari 1 persen dari waktu, sementara gambar tidak terkirim antara 3 persen dan 71 persen dari waktu, menurut penelitian ini.

Pengujian aplikasi

Dr. Iltifat Husain, pendiri situs iMedicalApps, yang terus meng-update berita tentang teknologi di bidang kedokteran, mengatakan dia terkesan dengan aplikasi ini, dan juga uji menyeluruh yang dilakukan oleh tim.

Husain memperkirakan bahwa kurang dari 1 persen dari aplikasi yang dikembangkan untuk dokter diuji di lapangan untuk melihat apakah mereka benar-benar bekerja.

“Sesuatu seperti ini harus diuji sebelum dimasukkan untuk digunakan karena pentingnya informasi yang Anda sampaikan,” kata Husain, yang tidak terlibat dalam penelitian.

READ:  Manfaat Menyusui Bagi Kesehatan Ibu

Husain, yang juga merupakan residen pengobatan darurat di Wake Forest University di Winston-Salem, NC, mengatakan waktu aplikasi membuat transmisi gambar bisa kritis.

“Semakin lama Anda menunggu, semakin banyak otot jantung mati, sehingga setiap hitungan menit berarti,” katanya. “Sebenarnya, setiap detik.”

(foto: cnn.com)