Diet Mediterania Dapat Meningkatkan Daya Otak

Loading...

mediterranean_diet

Diet Mediterania baik untuk jantung Anda, dan menurut sebuah studi baru, ia juga dapat membantu mencegah demensia.

Diet Mediterania, yang terkenal karena efek kesehatannya terhadap jantung, juga dapat memberikan dorongan otak pada orang tua, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Neurology, Neurosurgery and Psychiatry, seperti yang dilansir dari everydayhealth.com.

Diet Mediterania

Diet Mediterania ditandai dengan penggunaan minyak zaitun sebagai lemak utama, dan menyarankan konsumsi berat kacang-kacangan, buah-buahan dan sayuran. Hal ini juga merekomendasikan konsumsi moderat dari ikan dan makanan laut dan rendahnya konsumsi susu dan daging merah.

Peneliti dari University of Navarra di Spanyol mengamati 522 pria dan wanita berusia antara 55 dan 80 tahun yang memiliki resiko penyakit jantung. Para partisipan studi secara acak melakukan diet Mediterania dengan minyak zaitun atau kacang-kacangan, atau diet rendah lemak tradisional yang dianjurkan untuk mencegah serangan jantung dan stroke.

Partisipan studi mengikuti diet selama rata-rata 6,5 tahun, menurut penelitian, dan diperiksa setiap tiga bulan untuk memastikan bahwa mereka taat melakukannya. Pada akhir penelitian, mereka yang melakukan diet Mediterrania menjalankan tes kognitif lebih baik dibandingkan mereka yang melakukan diet rendah lemak tradisional.

READ:  Inilah Penyebab Orang Cepat Pikun

“Percobaan kami menunjukkan bahwa intervensi gizi MedDiet yang dilengkapi dengan EVOO ataupun kacang-kacangan dikaitkan dengan peningkatan kognisi global,” para peneliti, yang dipimpin oleh Miguel A. Martinez-Gonzalez, seorang peneliti di Department of Preventive Medicine and Public Health di University of Navarra, menuliskan dalam penelitian ini. “Penemuan kami mendukung peningkatan bukti efek perlindungan dari MedDiet pada fungsi kognitif.”

Selain itu, mereka yang melakukan diet Mediterania kurang mungkin untuk mengembangkan gangguan kognitif ringan atau demensia, menurut penelitian ini.

Akan tetapi, walaupun menjanjikan, hasil penelitian menunjukkan hanya satu poin kecil perbedaan dalam skor dari mereka yang melakukan diet Mediterania dan mereka yang berada di diet rendah lemak tradisional, kata Mary Sano, PhD, direktur Alzheimer’s Disease Research di Mount Sinai School of Medicine.

Tes ini mencetak skor 30, dan meskipun ada manfaatnya, katanya, itu mungkin terlalu kecil untuk secara aktif merekomendasikan diet Mediterania.

“Mungkin sulit untuk memotivasi kepatuhan diet untuk efek yang kecil,” katanya. “Namun demikian, ini, dikombinasikan dengan temuan positif lainnya, mendukung penggunaan diet khusus untuk menjaga kesehatan.”

READ:  Feromon pada Keringat Pria Meningkatkan Kerjasama antara Pria

Namun Christopher Ochner, PhD, direktur pengembangan dan administrasi penelitian di Mount Sinai Adolescent Health Center, mengatakan manfaat yang dilihat dalam penelitian ini menunjukkan bahwa ia harus dianjurkan untuk pasien usia lanjut.

“Penelitian ini menggunakan diet rendah lemak sebagai kelompok pembanding, yang itu sendiri memiliki beberapa efek neuroprotective,” katanya. “Itu berarti bahwa diet Mediterania tidak hanya lebih baik dari diet biasa tapi lebih baik daripada diet yang menyehatkan otak yang lain.”

Peningkatan Fungsi Otak

Para peneliti tidak menghubungkan manfaat peningkatan otak untuk setiap aspek tertentu dari diet, tapi Ochner mengatakan berbagai lemak yang ditemukan dalam minyak zaitun dan kacang-kacangan yang umum untuk diet telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi otak sebelumnya – meskipun efeknya akan lebih jelas dalam diet Mediterania.

“Diet ini tampaknya lebih unggul di atas antioksidan dan asam lemak omega-3 sendiri, ia kemungkinan menggabungkan beberapa elemen neuroprotective,” katanya.

Manfaat dari diet Mediterania didokumentasi dengan baik, kata Bonnie Taub-Dix, MA, RDN, blogger Everyday Health dan penulis buku “Read it Before You Eat It,” sehingga tidak mengherankan jika manfaat dari diet meluas ke otak Anda.

READ:  5 Mitos Mengejutkan mengenai Nyeri Punggung

“Apa yang membantu jantung membantu otak,” katanya. “Ini menunjukkan bahwa ketika Anda makan makanan anti-inflamasi dan berisi penuh dengan antioksidan, mereka membantu menjaga darah mengalir dan membantu otak Anda.”

(foto: mylittlegreekfoodbook.com)