5 Manfaat Menakjubkan Bakteri Usus

Loading...

Manfaat Bakteri UsusBakteri Usus

Membuka rahasia dari bakteri yang hidup jauh dalam usus kita bisa mengubah cara kita mencapai kesehatan – dari menangkal obesitas hingga mengobati diabetes.

Ungkapan “bakteri usus” mungkin terdengar menjijikkan, tetapi ilmu pengetahuan akan membuat Anda segera berpikir secara berbeda.

Peneliti top di seluruh dunia mengeksplorasi bakteri yang secara alami berada di dalam perut manusia dan hewan, dan menargetkan mereka sebagai mata rantai potensial yang hilang dalam mencegah dan mengobati kondisi seperti obesitas dan diabetes.

Yuk, simak penemuan terbaru tentang manfaat luar biasa dari bakteri usus berikut, dilansir dari Everyday Health:

Bakteri usus, Obesitas, dan Diabetes

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Science, usus bakteri A. muciniphila – bakteri terpenting dalam lapisan lendir padat nutrisi dalam usus – mungkin menjadi kunci untuk mengembangkan pengobatan baru melawan obesitas dan gangguan metabolisme yang terkait.

Para peneliti menemukan bahwa A. muciniphila lebih rendah dari tingkat normal pada tikus gemuk dan tikus dengan diabetes tipe 2, menunjukkan bahwa bakteri itu sendiri memainkan peran penting dalam kedua kondisi umum tersebut.

Ketika peneliti memberikan prebiotik pada tikus yang beresiko, tingkat A. muciniphila mereka meningkat, meningkatkan fungsi lapisan usus dan menghasilkan pembalikan massa lemak, peradangan, dan resistensi insulin.

READ:  Tips Mengontrol Bau Mulut saat Berpuasa

Lompat Tali, Mengganggu Hormon Usus

Sebuah penelitian di Jepang yang diterbitkan dalam Appetite edisi Februari, menemukan bahwa latihan gerakan naik-turun tertentu seperti lompat tali mengganggu hormon pengatur nafsu makan yang dilepaskan oleh usus.

Olahraga yang melibatkan gerakan vertikal dapat mengekang rasa lapar bahkan lebih dari latihan lain, kata para peneliti, karena menyebabkan gangguan usus besar, yang dapat mempromosikan penekanan nafsu makan yang umumnya terjadi dengan olahraga.

“Secara keseluruhan, hasil kami menunjukkan bahwa latihan aerobik, terutama skipping, dapat mengatur keinginan untuk makan makanan berlemak, dan dengan demikian meningkatkan perilaku diet mengenai makanan berlemak pada orang dewasa,” kata peneliti dalam harian berita kesehatan.

Bakteri Usus, Gender, dan Diabetes

Penelitian yang dipublikasikan dalam Science edisi Januari menyoroti cara yang mungkin untuk memblokir perkembangan diabetes tipe 1 pada tikus betina – memaparkan mereka dengan bakteri usus dari saluran pencernaan anak tikus jantan.

“Benar-benar tak terduga menemukan bahwa jenis kelamin binatang menentukan aspek komposisi mikroba usus mereka… dan hormon pada gilirannya mengatur penyakit yang dimediasi kekebalan,” kata pemimpin peneliti Jayne Danska, PhD, dalam sebuah rilis dari Helmholtz Association of German Research Centres di Jerman.

READ:  Manfaat ASI Ekslusif Bagi Kesehatan Bayi

Temuan juga menyarankan bahwa paparan bakteri saluran pencernaan yang normal di awal kehidupan dapat melindungi terhadap penyakit autoimun lainnya seperti multiple sclerosis, rheumatoid arthritis, penyakit Crohn, lupus, dan bahkan alergi dan asma.

Bakteri Usus Membantu Bayi Tumbuh

Peneliti Norwegia telah menemukan hubungan antara tingkat pertumbuhan bayi dan tipe tertentu dari bakteri yang mengisi saluran pencernaan mereka yang baru terbentuk.

Studi tersebut, dipublikasikan dalam PLoS Computational Biology, melibatkan analisis sampel tinja dari lebih dari 200 bayi dan mengidentifikasi titik-titik tertentu dalam waktu di mana bakteri usus spesifik terkait dengan pertumbuhan.

“Setelah menerapkan metode baru kami, kami menemukan indikasi bahwa komposisi awal kehidupan mikrobiota usus dapat dikaitkan dengan seberapa cepat atau lambat bayi tumbuh pada awal kehidupan, meskipun ada juga kemungkinan bahwa faktor-faktor awal kehidupan mempengaruhi mikrobiota usus dan kecepatan tumbuh bayi,” penulis penelitian menjelaskan.

Dua Untuk Satu Manfaat Bypass Lambung

Para peneliti dari Harvard University dan Massachusetts General Hospital (MGH) mengambil bakteri usus dari tikus yang menjalani operasi bypass lambung dan menanamkannya ke tikus gemuk lainnya. Hasilnya: penurunan berat badan lebih cepat pada tikus gemuk.

READ:  Bakteri Dapat Melawan Malaria

Temuan penting pertama studi tersebut, yang diterbitkan dalam Science Translational Medicine, adalah bahwa operasi bypass lambung mengubah mikroba usus set pertama dari tikus gemuk.

Yang kedua adalah bahwa mikroba yang diubah dan ditanamkan mendorong penurunan berat badan yang cepat pada kelompok kedua tikus gemuk.

“Studi kami menunjukkan bahwa efek khusus bypass lambung pada mikrobiota berkontribusi terhadap kemampuannya untuk menyebabkan penurunan berat badan dan menemukan cara untuk memanipulasi populasi mikroba untuk meniru efek tersebut dapat menjadi alat baru yang berharga untuk mengatasi obesitas,” kata rekan penulis studi Lee Kaplan , MD, PhD, direktur Obesity, Metabolism and Nutrition Institute di MGH dan rekan profesor Kedokteran di Harvard Medical School.