Bahaya Testosteron Rendah Bagi Kesehatan Tubuh

Loading...

Bahaya Testosteron Rendah

Para peneliti sedang membuka misteri bagaimana testosteron rendah berkaitan dengan kesehatan secara keseluruhan pada pria. Sepanjang jalan, mereka mengungkap hubungan antara testosteron rendah dan kondisi kesehatan lainnya.

Diabetes, sindrom metabolik, obesitas, dan tekanan darah tinggi telah dikaitkan dengan defisiensi testosteron. Testosteron rendah ternyata dapat menyebabkan masalah kesehatan, dan mengganti testosteron bukan obatnya.

Berikut kaitan antara testosteron rendah dan beberapa kondisi medis, dilansir dari webMD.

Apakah testosteron rendah menunjukkan kesehatan yang buruk?

Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah memperhatikan kaitan umum antara testosteron rendah dan kondisi medis lainnya.

Satu menunjukkan bahwa pada 2.100 pria di atas usia 45, kemungkinan memiliki testosteron rendah adalah:

– 2,4 kali lebih tinggi untuk pria obesitas
– 2,1 kali lebih tinggi untuk pria dengan diabetes
– 1,8 kali lebih tinggi untuk pria dengan tekanan darah tinggi

Para ahli tidak menyatakan bahwa testosteron rendah menyebabkan kondisi ini. Bahkan, mungkin sebaliknya. Artinya, pria dengan masalah medis atau yang berada dalam kesehatan umum yang buruk maka mungkin mengembangkan testosteron rendah.

Penelitian terhadap hubungan antara testosteron rendah dan beberapa kondisi kesehatan lainnya masih sedang berlangsung.

Diabetes dan Testosteron Rendah

Pria dengan diabetes lebih mungkin untuk memiliki testosteron rendah. Dan pria dengan testosteron rendah lebih mungkin untuk kemudian mengembangkan diabetes.

READ:  Tips Agar Kulit Anda Nampak Lebih Muda Secara Alami

Testosteron membantu jaringan tubuh mengambil lebih banyak gula darah sebagai respon terhadap insulin.

Pria dengan testosteron rendah lebih sering memiliki resistensi insulin: mereka harus menghasilkan lebih banyak insulin untuk menjaga kadar gula darah normal.

Setengah dari pria dengan diabetes memiliki testosteron rendah, ketika diuji secara acak. Para ilmuwan tidak yakin apakah diabetes menyebabkan testosteron rendah, atau sebaliknya.

Penelitian lebih lanjut diperlukan, tetapi studi jangka pendek menunjukkan penggantian testosteron dapat meningkatkan kadar gula darah dan obesitas pada pria dengan testosteron rendah.

Obesitas dan Testosteron Rendah

Obesitas dan testosteron rendah terkait erat. Pria obesitas lebih mungkin untuk memiliki testosteron rendah. Pria dengan testosteron yang sangat rendah juga lebih cenderung menjadi gemuk.

Sel-sel lemak me-metabolisme testosteron ke estrogen, menurunkan kadar testosteron. Juga, obesitas mengurangi tingkat hormon seks yang mengikat globulin (SHBG), suatu protein yang membawa testosteron dalam darah. Kurang SHBG berarti lebih sedikit testosteron.

Menurunkan berat badan melalui olahraga dapat meningkatkan kadar testosteron. Suplemen testosteron pada pria dengan testosteron rendah juga dapat mengurangi sedikit obesitas.

READ:  Dampak Buruk Penggunaan Sabun Pemutih Wajah

Metabolic Syndrome dan Testosteron Rendah

Metabolic syndrome merupakan suatu kondisi yang meliputi adanya kadar abnormal kolesterol, tekanan darah tinggi, obesitas pinggang, dan gula darah tinggi. Sindrom metabolik meningkatkan resiko serangan jantung dan stroke.

Studi menunjukkan bahwa pria dengan testosteron rendah lebih mungkin untuk mengembangkan metabolic syndrome.

Dalam studi jangka pendek, penggantian testosteron meningkatkan kadar gula darah dan obesitas pada pria dengan testosteron rendah. Manfaat jangka panjang dan resiko masih belum diketahui.

Testosteron dan Penyakit Jantung

Testosteron memiliki efek membingungkan pada arteri. Banyak ahli percaya bahwa testosteron memberikan kontribusi terhadap tingginya tingkat penyakit jantung dan tekanan darah tinggi yang cenderung mempengaruhi pria di usia muda. Dengan alasan ini, testosteron tinggi mungkin buruk bagi jantung.

Tapi kekurangan testosteron berhubungan dengan resistensi insulin, obesitas, dan diabetes.

Masalah ini masing-masing meningkatkan resiko kardiovaskular. Pria dengan diabetes dan testosteron rendah juga memiliki tingkat aterosklerosis, atau pengerasan arteri, yang lebih tinggi.

Testosteron dan Kondisi Lainnya

Testosteron rendah sering muncul dengan kondisi medis lainnya:

  • Depresi

Dalam sebuah studi dari hampir 4.000 pria berusia di atas 70 tahun, mereka yang memiliki kadar testosteron terendah lebih dari dua kali lebih mungkin menjadi depresi. Kaitan ini tetap ada bahkan setelah mempertimbangkan usia, kesehatan umum, obesitas, dan variabel lainnya.

  • Disfungsi ereksi (ED)
READ:  5 Makanan Penambah Berat Badan

Masalah dengan ereksi adalah salah satu gejala yang paling umum dari testosteron rendah.

Kebanyakan ED disebabkan oleh aterosklerosis. Pria dengan faktor resiko aterosklerosis – diabetes, metabolic syndrome, atau obesitas – juga sering memiliki testosteron rendah.

  • Tekanan darah tinggi

Pengaruh testosteron pada tekanan darah banyak dan kompleks. Pria dengan tekanan darah tinggi hampir dua kali lebih mungkin untuk memiliki testosteron rendah dibandingkan pria dengan tekanan darah normal.

Di sisi lain, terlalu banyak testosteron dapat meningkatkan tekanan darah. Testosteron bertindak dalam berbagai cara pada pembuluh darah, sehingga ini mungkin memberikan efek yang berbeda-beda.