Mengenal Terapi Sinar Proton

Loading...

terapi sinar proton

Terapi sinar proton merupakan jenis radioterapi yang berbeda. Ia menggunakan sinar proton energi tinggi, dan bukannya sinar-X energi tinggi, untuk memberikan dosis radioterapi pada pasien.

Apa itu Terapi Proton

Proton adalah atom hidrogen yang elektronnya telah hilang. Terapinya menggunakan mesin khusus yang disebut cyclotron atau synchrotron untuk memberi energi proton.

Proton diekstraksi dari cyclotron atau synchrotron dan diarahkan dengan medan magnet pada tumor. Kedalaman penetrasi proton berhubungan dengan energi dan dapat dikontrol dengan tepat agar sesuai dengan lokasi tumor.

Cyclotron dapat mempercepat proton sampai dua pertiga kecepatan cahaya. Proton ini kemudian diarahkan menuju tumor di mana radiasi dilepaskan.

Sinar proton begitu terfokus sehingga hanya tumor saja yang dipengaruhi oleh radiasi. Pendukung terapi percaya bahwa ini akan menyebabkan efek samping yang lebih sedikit.

Proton mengantarkan sebagian besar energinya pada daerah yang sangat sempit dalam tubuh. Pemberian dosis proton yang unik dikenal sebagai Puncak Bragg. Kita dapat memanipulasi kawasan Puncak Bragg untuk memberikan dosis radiasi yang diinginkan untuk tumor itu sendiri.

READ:  Mengenal Extra Virgin Olive Oil

Efektifitas Terapi Sinar Proton

Sangat mudah untuk memahami mengapa terapi sinar proton sangat efektif : terapi proton memberikan dosis pada target sementara mengecualikan jaringan sehat dan menghindari struktur kritis.

Akibatnya, aplikasi klinis efektif dari radiasi proton memerlukan sistem pengiriman sinar, pencitraan pasien dan sistem perencanaan pengobatan, dan imobilisasi pasien dan teknik setup.

Terapi radiasi sinar proton dimotivasi oleh kebutuhan untuk:

  • Mengecualikan jaringan normal, organ yang beresiko, atau jaringan yang sebelumnya di-iradiasi
  • Mengeliminasi dosis keluar
  • Meminimalkan dosis masuk
  • Meminimalkan dosis integral

Terapi proton telah menjanjikan untuk mengobati tumor otak dan tulang belakang pada anak-anak, karena sinar terfokus melindungi sel-sel berkembang sekitar tumor dari efek samping.

Namun, bukti klinis yang mendukung terapi sinar proton adalah lebih baik daripada mesin radiasi foton standar dalam populasi lain masih kurang.

(foto: knoxnews.com)