Oksigen Injeksi Dapat Membantu Masalah Pernapasan

Loading...

injeksi oksigen

Para peneliti dari Boston Children’s Hospital telah menciptakan mikropartikel oksigen injeksi untuk pasien dengan gangguan pernapasan.

Oksigen Injeksi

Jarum suntik oksigen IV berisi mikropartikel dari gas dan cairan oksigen. Rincian dari mikropartikel yang dipublikasikan dalam Science Translational Medicine edisi Juni 2012.

Dipimpin oleh Dr. John Kheir dari Cardiac Intensive Care Unit di Boston, insinyur kimia, ilmuwan partikel, dan dokter bekerja sama untuk menciptakan partikel kecil untuk pasien yang mengalami kesulitan bernapas.

Dr. Kheir ingin menciptakan oksigen yang secara efektif akan mendukung pasien intravena.

Sehingga timbul partikel suntik. Ini bisa mempertahankan pasien antara 15 dan 30 menit setelah mengalami kegagalan pernapasan.

“Ini adalah pengganti oksigen jangka pendek – cara aman menyuntikkan gas oksigen untuk mendukung pasien selama beberapa menit kritis,” kata Dr. Kheir tentang teknologi tersebut dalam siaran pers.

“Nantinya, ini bisa disimpan dalam jarum suntik pada setiap code chart di rumah sakit, ambulans, atau helikopter transportasi untuk membantu menstabilkan pasien yang mengalami kesulitan bernapas.”

READ:  Mengapa Sendal Jepit Bisa Berbahaya?

Partikel ini memiliki tiga sampai empat kali oksigen dari sel darah merah yang beredar dalam tubuh kita, dan terbungkus dalam membran sel yang terdiri dari lemak yang fleksibel dan mudah mengalir melalui kapiler.

Perlunya Ukuran Oksigen Tepat

Tapi partikel tidak hanya berkembang dalam semalam. Peneliti membutuhkan bertahun-tahun untuk menguranginya ke konsentrasi dan ukuran oksigen yang tepat yang diperlukan untuk membuatnya aman untuk disuntikkan.

Mereka menggunakan sonikator yang menggunakan gelombang suara untuk membaurkan oksigen dan lemak bersama-sama.

“Beberapa eksperimen yang paling meyakinkan adalah di awal,” kata Dr. Kheir. “Kami mengambil darah satu sama lain, mencampurnya dalam tabung reaksi dengan mikropartikel, dan menyaksikan darah biru segera berubah menjadi merah, tepat di depan mata kami.”

Para ahli mengatakan potensi penggunaan partikel baru ini dapat dikembangkan hingga militer, tim rahasia, bahkan kru pembor minyak yang akan dapat bernapas di bawah air selama 30 menit pada suatu waktu tanpa perlu ke permukaan untuk mencari udara.

READ:  Berbagai Cara Penggunaan Essential Oil

(foto: topnews.ae)