Mengatasi Hipotermia Pada Bayi Dengan Kantong Plastik

Loading...

hipotermia pada bayi

Kantong plastik sangat baik untuk menyimpan sandwich, bahan makanan, dan… bayi?

Sebuah rumah sakit di Afrika telah menemukan bahwa bahan pembungkus plastik dapat digunakan untuk menjaga bayi prematur tetap hangat dan aman dari hipotermia. Temuan mereka diterbitkan dalam Pediatrics.

Apa itu Hipotermia

Hipotermia adalah bahaya umum bagi bayi prematur yang mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar rahim. Tidak dapat mengatur suhu tubuh mereka sendiri, ratusan ribu bayi yang baru lahir di seluruh dunia meninggal dalam minggu-minggu pertama kehidupan karena komplikasi ini.

Kulit bayi prematur cenderung belum sepenuhnya berkembang, sehingga air menguap dengan mudah dari kulit mereka. Akibatnya, tubuh mereka dengan cepat dapat mendinginkan sebanyak panas yang hilang melalui penguapan air. Perpanjangan masa suhu rendah dapat menyebabkan infeksi dan mati lemas.

Banyak negara-negara berpenghasilan rendah tidak memiliki cara untuk menempatkan bayi mereka dalam inkubator pemanas elektronik yang tersedia di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Kantong Plastik untuk Hipotermia

Dilansir dari Medical Daily, sebuah rumah sakit di Lusaka, Zambia melakukan uji klinis pada 104 bayi untuk melihat apakah bahan pembungkus plastik bisa membantu bayi baru lahir mempertahankan suhu normal, yang didefinisikan sebagai 97,7-99,5 derajat oleh World Health Organization (WHO).

READ:  Bolehkah Makan Pedas selama Hamil?

Dalam waktu 10 menit setelah kelahiran, bayi prematur tersebut ada yang dibungkus dalam kantong plastik yang menutupi batang dan ekstremitas mereka dan ada yang menerima termoregulasi standar, yang terdiri dari selimut atau panas inkubator.

Usia kehamilan berkisar 26-36 minggu, dan 83 persen dari bayi yang baru lahir adalah hipotermia – di bawah 97,7 derajat – pada saat kelahiran.

Bayi yang dibungkus plastik memiliki 26 persen penurunan resiko hipotermia dalam satu jam pertama setelah lahir. Salah satu perhatian adalah bahwa kantong bisa menyebabkan reaksi alergi pada kulit sensitif dari bayi yang baru lahir, tetapi tidak ada insiden tersebut yang terjadi.

Penggunaan kantong plastik atau pembungkus polietilen pada bayi dengan berat lahir sangat rendah di ruang bersalin adalah praktek umum di negara maju,” tulis para penulis.

Penelitian sebelumnya yang dilakukan di Meksiko, Kanada, dan Italia telah mendukung bahwa pembungkus plastik – dan dalam beberapa kasus juga topi – dapat meningkatkan suhu tubuh.

READ:  Tips Agar Kulit Anda Nampak Lebih Muda Secara Alami

Sementara tren ini menunjukkan kantong plastik merupakan pengganti yang baik untuk pengobatan konvensional, masih tersimpan pertanyaan.

Studi ini tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam jumlah bayi yang pada akhirnya memerlukan perawatan kritis atau meninggal. Hal ini dapat disebabkan oleh fakta bahwa bayi hanya disimpan dalam kantong untuk jangka waktu yang singkat dari 1 jam.

Kurangnya peningkatan mortalitas secara keseluruhan juga diamati pada penelitian pembungkus plastik sebelumnya, menurut review 2010 oleh WHO.

Penelitian lebih lanjut, dan mungkin lebih besar, percobaan klinis yang lebih komprehensif, diperlukan untuk menentukan apakah kantong plastik benar-benar meningkatkan hasil dengan bayi prematur.

(foto: fastcoexist.com)