Bagaimana Ritalin Mempengaruhi Otak Anak Penderita ADHD

Loading...

ADHD pada anakADHD pada anak

Methylphenidate merupakan keluarga obat yang dikenal sebagai stimulan. Ia digunakan untuk mengobati attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) dan narkolepsi (kebutuhan tak terkendali untuk tidur). Ia membantu untuk meningkatkan perhatian dan penurunan kegelisahan pada anak dan orang dewasa yang telah didiagnosis dengan ADHD.

Ritalin dan ADHD pada Anak

Ritalin mengaktifkan daerah tertentu dari otak pada anak dengan attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD), meniru aktivitas otak anak tanpa kondisi, kata tinjauan baru.

“Ini menunjukkan bahwa Ritalin benar membawa otak [dari anak dengan ADHD] kembali ke otak yang biasanya dimiliki anak yang sedang berkembang,” kata penulis studi Constance Moore, direktur asosiasi dari pusat translasi untuk neuroimaging komparatif di University of Massachusetts Medical School.

Menganalisis data dari studi sebelumnya yang meneliti bagaimana otak anak terpengaruh dengan melakukan tugas-tugas tertentu yang kadang menantang bagi anak dengan ADHD, para peneliti menemukan bahwa Ritalin (methylphenidate) memiliki dampak yang terlihat pada tiga area otak yang diketahui terkait dengan ADHD: korteks, serebelum dan basal ganglia.

READ:  Mengenal Diet Paleo

Studi ini, seperti yang dilansir dari webMD, dapat membantu dalam mendiagnosis dan mengobati anak dengan ADHD, kata Moore. “Ini mungkin membantu untuk mengetahui bahwa pada anak-anak tertentu, Ritalin memiliki efek fisiologis di area otak yang terlibat dengan perhatian dan kontrol impuls,” katanya.

Penelitian ini dipublikasikan dalam Harvard Business Review of Psychiatry.

Tes Kontrol Inhibisi

Sembilan studi dianalisis oleh para peneliti menggunakan MRI fungsional untuk mengevaluasi perubahan otak setelah anak mengambil dosis tunggal Ritalin. Anak-anak terlibat dalam berbagai jenis tugas yang menguji kemampuan mereka untuk fokus dan menghambat impuls untuk bertindak.

Misalnya, untuk mengamati reaksi otak selama tes dari apa yang disebut “kontrol inhibisi,” seorang anak diberitahu bahwa setiap kali ia melihat angka nol muncul di layar, ia harus menekan tombol di sebelah kanan, setiap kali ia melihat X muncul, ia harus menekan tombol kiri. Anak-anak kemudian akan diminta untuk membalikkan respon mereka, menekan tombol kiri ketika mereka melihat angka nol. “Itu sulit untuk dilakukan,” kata Moore.

READ:  Pengobatan Minyak Panas untuk Penghilang Nyeri

Dalam tiga dari lima studi kontrol inhibisi, Ritalin setidaknya sebagian menormalisasi aktivasi otak secara parsial pada anak ADHD.

Untuk mengetahui bagaimana otak bereaksi terhadap tes perhatian selektif, kata Moore, anak pertama akan bertanya, misalnya, kata apa yang mereka lihat.

Kata yang muncul “merah,” dan warna jenis juga merah. Kemudian mereka akan ditampilkan kata “merah”, tetapi warna jenis hijau. Dalam beberapa penelitian, Ritalin mempengaruhi aktivasi di lobus frontal selama tugas kontrol inhibisi tersebut.

Sebagian besar studi termasuk dalam kajian yang dilakukan di Amerika Serikat atau Inggris. Mayoritas peserta adalah remaja laki-laki, dan semua studi membandingkan hasil mereka kepadanya dengan anak-anak sehat pada usia yang kurang-lebih sama.

Karena tidak ada penelitian yang mengamati hubungan antara gejala ADHD dan apakah anak itu mengambil Ritalin, tidak ada cara untuk menghubungkan perubahan dalam aktivasi otak dengan perbaikan klinis, kata Moore. “Ada kemungkinan bahwa anak-anak yang tidak responsif terhadap Ritalin mungkin memiliki perubahan otak juga,” katanya.

Seorang pakar tidak terkejut dengan hasilnya.

READ:  Gejala dan Diagnosis ADHD Pada Anak

“Review artikel ini menunjukkan ada konsensus studi pencitraan yang dirancang menunjukkan bahwa [Ritalin] memiliki dampak pada korteks frontal otak, di mana kita telah lama percaya pasien memiliki masalah,” kata Dr. Andrew Adesman, kepala perkembangan dan perilaku pediatri di Steven & Alexandra Cohen Children’s Medical Center of New York, di New Hyde Park. Adesman bertanya-tanya apakah Ritalin mungkin memainkan peran dalam membantu otak menjadi dewasa.

“Data mereka memberikan dukungan parsial untuk itu,” katanya. “Obat tampaknya membantu otak terlihat lebih normal dan tampaknya tidak melakukan sesuatu yang buruk untuk itu.”

(foto: topnews.in)