Terapi Sel Induk Untuk Diabetes Tipe 1

Loading...

insulin dan diabetes tipe 1

Menggunakan obat penekan kekebalan dan sel-sel induk dewasa dari donor yang sehat, para peneliti mengatakan bahwa mereka mampu menyembuhkan diabetes tipe 1 pada tikus.

“Ini merupakan sebuah konsep baru,” kata penulis senior studi tersebut, Habib Zaghouani, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi, kesehatan anak dan neurologi di University of Missouri School of Medicine di Columbia, Mo.

Dilansir dari webMD, di tengah penelitian lab mereka, sesuatu yang tak terduga terjadi.

Terapi Sel Induk

Para peneliti menduga bahwa sel-sel induk dewasa akan berubah menjadi sel beta (sel yang memproduksi insulin) yang berfungsi.

Sebaliknya, sel-sel induk berubah menjadi sel-sel endotel yang menghasilkan perkembangan pembuluh darah baru untuk memasok sel-sel beta yang ada dengan nutrisi yang mereka butuhkan untuk beregenerasi dan berkembang.

“Saya percaya bahwa sel-sel beta penting, tapi untuk menyembuhkan penyakit ini, kita harus memperbaiki [pembuluh darah],” kata Zaghouani.

Masih terlalu dini untuk mengetahui apakah kombinasi baru ini akan bekerja pada manusia. Namun temuan ini dapat merangsang jalan baru bagi penelitian, pakar lain mengatakan.

READ:  Jadikan Gigi Putih Cemerlang dengan Pasta Gigi Alami

“Ini adalah topik yang beberapa kali kita lihat baru-baru ini. Sel beta adalah plastik dan dapat merespon dan mengembang ketika lingkungannya tepat,” kata Andrew Rakeman, seorang ilmuwan senior dalam regenerasi sel beta di Juvenile Diabetes Research Foundation (JDRF). “Tapi, ada beberapa pekerjaan yang masih harus dilakukan. Bagaimana kita bisa mendapatkan terapi yang lebih konvensional dari mekanisme biologi ini?”

Hasil penelitian ini dipublikasikan secara online dalam Diabetes edisi 28 Mei.

Penyebab pasti diabetes tipe 1, penyakit kronis yang kadang-kadang disebut diabetes anak-anak, masih belum jelas.

Hormon Insulin

Ini dianggap suatu penyakit autoimun dimana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang dan merusak sel yang memproduksi insulin beta (ditemukan dalam sel-sel islet dalam pankreas) ke titik di mana mereka tidak lagi memproduksi insulin, atau mereka menghasilkan sedikit insulin.

Insulin adalah hormon yang diperlukan untuk mengubah karbohidrat dari makanan menjadi bahan bakar bagi tubuh dan otak.

Zaghouani berpendapat pembuluh darah sel beta mungkin hanya kerusakan paralel selama serangan autoimun awal.

READ:  Tips Dan Cara Mengobati Resistensi Insulin

Untuk menghindari konsekuensi kesehatan yang mengerikan, pasien dengan diabetes tipe 1 harus mengambil suntikan insulin beberapa kali sehari atau mendapatkan infus secara kontinu melalui pompa insulin.

Pengujian Ig-GAD2

Zaghouani dan rekan-rekannya sebelumnya menguji obat yang disebut Ig-GAD2 yang akan menghancurkan sel-sel sistem kekebalan tubuh yang bertanggung jawab untuk menghancurkan sel beta.

Obat bekerja dengan baik untuk mencegah diabetes tipe 1, tapi ia tidak bekerja sebagai terapi ketika diabetes tipe 1 lebih meningkat.

“Ini membuat kami mempertanyakan apakah ada sel-sel beta yang memadai tersisa ketika penyakit ini meningkat,” kata Zaghouani. Setelah melakukan transplantasi sumsum tulang, para peneliti sampai pada kesimpulan mengejutkan.

“Sel-sel sumsum tulang memang menuju ke pankreas, tetapi mereka tidak menjadi sel-sel beta, mereka menjadi sel-sel endotel,” katanya. “Jadi, masalahnya bukan kurangnya sel beta atau prekursornya, masalahnya adalah bahwa pembuluh darah yang mengairi sel-sel islet yang rusak. Ini merupakan penemuan yang sangat baru dan menarik.”

Obat penekan kekebalan diberikan selama 10 minggu, dan transplantasi sumsum tulang diberikan secara intravena pada minggu 2, 3 dan 4 setelah diagnosis diabetes.

READ:  5 Kesalahan Sarapan Pagi Yang Harus Dihindari

Tikus-tikus tersebut sembuh selama 120 hari penelitian tindak lanjut, yaitu sekitar masa hidup tikus, kata Zaghouani.

Zaghouani mengatakan ia yakin serangan kekebalan tubuh mungkin tidak berkelanjutan, dan ia berharap memberikan tikus transplantasi sumsum tulang tanpa obat penekan kekebalan untuk melihat apakah cukup untuk menyembuhkan penyakit mereka.

(foto: virtualmedicalcentre.com)