Terapi Baru Menjanjikan Untuk Multiple Sclerosis

Loading...

Multiple Sclerosis

Sebuah terapi baru untuk multiple sclerosis yang mengajarkan tubuh untuk mengenali dan kemudian mengabaikan jaringan saraf sendiri tampaknya aman dan ditoleransi dengan baik pada manusia, studi kecil baru menunjukkan.

Terapi Multiple Sclerosis

Jika penelitian yang lebih besar membuktikan teknik ini dapat memperlambat atau menghentikan penyakit, terapi akan menjadi cara yang sama sekali baru untuk mengobati penyakit autoimun seperti multiple sclerosis (MS) dan diabetes tipe 1.

Kebanyakan pengobatan untuk MS dan penyakit autoimun lainnya bekerja dengan menekan fungsi kekebalan secara luas, membuat pasien rentan terhadap infeksi dan kanker.

Pengobatan baru hanya menargetkan protein yang diserang ketika sistem kekebalan tubuh gagal untuk mengenali mereka sebagai bagian normal dari tubuh. Dengan menciptakan toleransi untuk hanya memilih beberapa protein, peneliti berharap mereka akan dapat menyembuhkan penyakit, tetapi meninggalkan sisa pertahanan tubuh tetap waspada.

“Ini adalah pekerjaan penting,” kata Dr. Lawrence Steinman, seorang profesor neurologi di Stanford University yang tidak terlibat dengan penelitian ini, dilansir dari webMD.

“Sangat sedikit peneliti yang mencoba terapi pada manusia yang bertujuan hanya mematikan respon imun yang tidak diinginkan dan meninggalkan sisa dari sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi utuh – untuk melakukan pengawasan terhadap kanker,” kata Steinman. “Hasil awal menunjukkan hasil.”

READ:  Terapi Radiasi Baru untuk Kanker, Tanpa Efek Samping!

Untuk studi, yang diterbitkan dalam jurnal Science Translational Medicine edisi 5 Juni, para peneliti di Amerika Serikat dan Jerman melibatkan sembilan pasien dengan MS.

Tujuh diantaranya memiliki penyakit dalam bentuk hilang-timbul, sementara dua lainnya memiliki MS progresif sekunder (tahap yang lebih maju). Semuanya antara usia 18 dan 55 tahun, dan berada dalam kesehatan yang baik kecuali untuk MS mereka.

Tes Darah Myelin

Tes darah yang dilakukan sebelum pengobatan menunjukkan bahwa setiap pasien memiliki reaksi kekebalan terhadap setidaknya satu dari tujuh protein myelin.

Myelin adalah jaringan putih yang terbuat dari lemak dan protein yang membungkus serabut saraf, yang memungkinkan mereka untuk mengantar sinyal listrik melalui tubuh. Pada MS, tubuh menyerang dan secara bertahap menghancurkan selubung myelin.

Kerusakan mengganggu sinyal saraf dan menyebabkan berbagai gejala, termasuk mati rasa, kesemutan, kelemahan, kehilangan keseimbangan dan koordinasi otot terganggu.

Enam pasien dalam penelitian ini memiliki aktivitas penyakit yang rendah, sementara tiga orang lainnya memiliki riwayat penyakit yang lebih aktif. Sebagian besar tidak mengalami gejala pada saat pengobatan.

READ:  Nikmati Segarnya Jus Kiamboy dan Dapatkan Manfaat Sehatnya

Pada hari pengobatan, pasien menghabiskan waktu sekitar dua jam terhubung ke mesin yang menyaring darah mereka, memanen sel darah putih sekaligus mengembalikan sel darah merah dan plasma ke tubuh.

Setelah sel darah putih dikumpulkan, mereka dicuci dan kemudian digabungkan dengan tujuh protein yang membentuk myelin. Suatu bahan kimia digunakan untuk menghubungkan protein ke sel-sel darah putih, yang sedang sekarat.

Selain melawan kuman, peran penting lain dari sistem kekebalan tubuh ialah menyingkirkan jaringan yang mati dan sekarat. Ketika jaringan-jaringan ini dikumpulkan oleh limpa, ia akan mengirimkan sinyal ke seluruh sistem kekebalan tubuh bahwa jaringan yang sekarat hanya limbah berbahaya.

Perlakuan yang baru bertujuan untuk mengambil keuntungan dari sistem pembuangan limbah tubuh. Dalam melampirkan protein myelin ke sel-sel darah putih yang mati, idenya adalah untuk membuat tubuh mengenali bahwa protein tersebut tidak berbahaya.

Dalam model hewan dengan MS, kelompok peneliti yang sama telah menunjukkan bahwa menggunaan sistem ini untuk menginduksi toleransi kekebalan tubuh dapat menghentikan perkembangan penyakit.

READ:  Apa itu Terapi Bioenergi?

Ini adalah ujian pertama untuk terapi semacam ini pada manusia, dan meskipun penelitian ini terlalu kecil untuk menunjukkan apakah pengobatan mengubah perjalanan penyakit, peneliti memang melihat beberapa tanda-tanda yang menjanjikan.

Tes darah yang diambil sebelum dan sesudah perlakuan menunjukkan bahwa infus menolak reaktivitas imun terhadap protein myelin, tetapi tidak mempengaruhi respon imun terhadap infeksi potensial, seperti tetanus.

(foto: mdcustomrx.com)