Tekanan Darah Rendah Dapat Melemahkan Otak

Loading...

tekanan darah rendahPenderita penyakit jantung yang memiliki tekanan darah lebih rendah dari normal mungkin menghadapi resiko yang lebih tinggi dari atrofi otak – kematian sel-sel otak atau koneksi antara sel-sel otak, laporan peneliti Belanda, seperti dilansir dari webMD.

Atrofi otak seperti itu dapat menyebabkan penyakit Alzheimer atau demensia. Sebaliknya, pasien yang sama dengan tekanan darah tinggi bisa memperlambat atrofi otak dengan menurunkan tekanan darahnya, para peneliti menambahkan.

Apa itu Atrofi Otak?

Dilansir dari wiseGEEK, atrofi otak, atau yang lebih dikenal sebagai atrofi serebral, merupakan suatu kondisi di mana sel-sel di otak hilang, atau hubungan antara mereka yang rusak.

Prognosis untuk pasien dengan kondisi ini bervariasi, tergantung pada jenis atrofi, lokasi, dan penyebabnya. Seringkali, penurunan fungsi otak muncul, dan pasien akan tumbuh semakin buruk dari waktu ke waktu sebagai akibat dari kerusakan otak.

Seperti atrofi lainnya, atrofi otak melibatkan hilangnya jaringan. Di otak, kehilangan neuron sangat tidak diinginkan, karena hilangnya jaringan otak dapat menyebabkan berbagai masalah neurologis dan kognitif. Pasien dengan atrofi otak dapat mengembangkan kejang, demensia, dan afasi.

READ:  Cara Membangun Kemampuan Otak

Tekanan Darah dan Atrofi Otak

Tekanan darah diukur dengan menggunakan dua bacaan. Nomor atas, yang disebut tekanan sistolik, alat pengukur tekanan darah bergerak melalui arteri. Angka bawah, yang disebut tekanan diastolik, mengukur tekanan di arteri antara detak jantung. Tekanan darah normal untuk orang dewasa adalah kurang dari 120/80, menurut U.S. National Heart, Lung, and Blood Institute.

Untuk studi ini, 70 hingga 90 dianggap tekanan darah diastolik normal, sementara di bawah 70 dianggap rendah.

“Data kami mungkin menunjukkan bahwa pasien dengan penyakit kardiovaskular menunjukkan subkelompok dalam populasi umum dimana tekanan darah diastolik rendah dapat berbahaya,” kata peneliti Dr. Majon Muller, seorang ahli epidemiologi dan geriatrician di VU University Medical Center di Amsterdam.

Di sisi lain, menurunkan tekanan darah pada orang dengan tekanan darah tinggi bisa memperlambat atrofi otak, katanya.

“Temuan kami bisa berarti bahwa penurunan tekanan darah bermanfaat pada pasien dengan tingkat tekanan darah yang lebih tinggi, tetapi harus berhati-hati dengan penurunan tekanan darah lebih lanjut pada pasien yang sudah memiliki tekanan darah diastolik rendah,” tambah Muller.

Laporan ini diterbitkan secara online dalam JAMA Neurology edisi 10 Juni .

READ:  Yoga Dapat Membantu Meringankan Tekanan Darah Tinggi

Seorang pakar AS mencatat efek kompleks tingkat tekanan darah pada otak.

“Tekanan darah tinggi telah terbukti dapat meningkatkan resiko lesi pembuluh darah otak dan atrofi otak. Percobaan penurunan tekanan darah pada pasien dengan hipertensi telah menunjukkan penurunan resiko lesi otak,” kata Dr. Gregg Fonarow, seorang profesor kardiologi di University of California, Los Angeles, dan juru bicara American Heart Association.

Namun, pada pasien dengan hipertensi, hubungan antara tingkat tekanan darah sistolik dan diastolik dan atrofi otak masih kurang jelas, katanya.

Studi baru ini menunjukkan bahwa tingkat tekanan darah diastolik rendah terkait dengan atrofi otak terlepas dari tingkat tekanan darah setelah pasien mengembangkan demensia, kata Fonarow.

“Temuan ini menunjukkan bahwa sementara pengobatan dan pengendalian tekanan darah tinggi sangat penting bagi otak dan kesehatan jantung, kewaspadaan diperlukan bagi pasien yang memiliki tingkat tekanan darah diastolik rendah,” katanya.

Untuk melihat apa yang mengubah tekanan darah akan membuat perkembangan atrofi otak, kelompok Muller mempelajari 663 pasien yang menderita penyakit jantung, penyakit kardiovaskular, penyakit arteri perifer atau aneurisma aorta perut. Rata-rata usia peserta adalah 57 tahun dan sebagian besar diantaranya pria.

READ:  6 Latihan Sederhana Untuk Memperbaiki dan Meningkatkan Penglihatan

Orang dengan diastolik tekanan darah di bawah 70 memiliki lebih banyak atrofi otak dari waktu ke waktu, studi ini menemukan. Bagi orang dengan tekanan darah lebih tinggi dari normal, atrofi otak menurun ketika tekanan darah mereka menurun. Akan tetapi ketika tekanan darah meningkat, atrofi meningkat.

Meskipun studi ini menemukan hubungan antara tekanan darah diastolik rendah dan resiko pengembangan atrofi otak untuk orang dengan penyakit arteri, itu tidak membangun hubungan sebab-akibat.