Tips dan Cara Menurunkan Kadar Gula Darah

Loading...

jalan kaki menurunkan gula darahSebuah penelitian menemukan bahwa berjalan kaki selama 15 menit setelah makan berpotensi untuk menurunkan kadar gula darah dalam tubuh manusia.

Orang Italia mengambil bagian dalam kegiatan berjalan setelah makan malam yang disebut passeggiata untuk membantu pencernaan.

Yup, itu bukannya tanpa alasan, karena menurut sebuah studi baru, berjalan kaki 15 menit setelah makan dapat mengatur kadar gula darah pada orang yang beresiko terkena diabetes tipe 2.

Menurunkan kadar gula darah

Penelitian, yang didanai oleh US National Institutes of Health dan National Institute on Aging, menemukan bahwa tiga kali berjalan selama 15 menit setiap selesai makan lebih baik dalam mengontrol kadar gula darah dibanding satu kali berjalan selama 45 menit di pagi atau sore hari, menurut HealthDay.

“Lebih penting lagi, berjalan pasca makan secara signifikan lebih baik daripada dua latihan lainnya yang diresepkan dalam menurunkan kadar glukosa setelah makan malam,” kata Loretta DiPietro, kepala George Washington University School of Public Health and Health Services di Washington DC dan penulis penelitian, kata HealthDay.

Seperti dilansir dari Medical Daily, dalam penelitian kecil tersebut, para peneliti menguji 10 orang dewasa dengan usia rata-rata 70 tahun.

READ:  10 Fakta Tentang Diabetes yang Perlu Anda Ketahui

Semua peserta yang kelebihan berat badan dan pra-diabetes, dengan kadar glukosa darah puasa antara 105 dan 125 mf/dL, dibandingkan dengan kadar glukosa darah puasa normal 70 sampai 100. Kadar glukosa darah puasa diukur setelah seseorang tidak makan selama sedikitnya delapan jam, menurut National Institutes of Health.

Para partisipan menetap di ruang metabolik, di mana energi yang dihabiskan diukur dengan menggunakan sampel udara, selama dua hari pada tiga kesempatan terpisah, dengan empat minggu di antara setiap waktu menetap.

Hari pertama dianggap hari kontrol, dan partisipan tidak melakukan aktivitas fisik. Para partisipan melakukan satu dari tiga hal pada hari kedua. Dalam salah satu hari, mereka berjalan pada kecepatan moderat sekitar tiga mph selama 15 menit, 30 menit setelah makan. Pada dua hari lainnya, mereka berjalan selama 45 menit pada pukul 10:30 atau 04:30.

Para peneliti mengukur kadar gula darah mereka sepanjang hari mereka berada di ruang dan menemukan bahwa jalan-jalan setelah makan menurunkan kadar glukosa darah paling banyak saat membandingkannya dengan hari latihan hingga hari-hari tanpa aktivitas.

Bukan membakar kalori

“Temuan ini adalah kabar baik bagi orang-orang di usia 70-an dan 80-an yang mungkin merasa lebih mampu melakukan aktivitas fisik intermiten setiap hari, terutama jika berjalan singkat dapat dikombinasikan dengan menjalankan tugas atau berjalan-jalan dengan anjing mereka,” ujar DiPietro dalam press release. “Kontraksi otot yang terhubung dengan berjalan pendek efektif dalam menumpulkan ketinggian berpotensi merusak dari gula darah pasca makan yang umumnya diamati pada orang tua.”

READ:  Tips Dan Cara Mengobati Resistensi Insulin

Namun, DiPietro menekankan bahwa berjalan 15 menit setelah latihan tidak akan membakar semua kalori yang baru saja dikonsumsi.

“Anda menyantap makanan. Anda menunggu satu setengah jam dan kemudian Anda pergi untuk berjalan-jalan selama 15 menit, dan itu telah terbukti efektif dalam mengendalikan kadar gula darah, tetapi Anda harus melakukannya setiap hari sehabis makan. Jumlah berjalan ini bukan resep untuk menurunkan berat badan atau kesehatan kardiovaskular – itu adalah resep untuk mengendalikan gula darah,” kata DiPietro kepada USA Today.

Gula darah pra-diabetes

Untuk pra-diabetes, penting untuk mengendalikan gula darah karena mereka sudah memiliki kadar glukosa yang tinggi, dan berada pada resiko terkena diabetes tipe 2 yang lebih besar.

Diabetes tipe 2 terjadi ketika tubuh tidak cukup memproduksi insulin, yang menyebabkan kadar gula darah meningkat. Hal ini terjadi karena tidak ada cukup insulin untuk mentransfer glukosa dari darah ke dalam sel.

Orang dengan pra-diabetes dapat menurunkan resiko diabetes tipe 2 sebesar 58 persen dengan menurunkan tujuh persen dari berat badannya, atau dengan latihan cukup selama 30 menit sehari, lima hari seminggu, menurut American Diabetes Association.

Namun, US Department of Health and Human Services menunjukkan bahwa setiap orang dewasa berusia lebih dari 18 tahun mendapat setidaknya 150 menit aktivitas aerobik intensitas sedang setiap minggu, atau 75 menit intensitas berat, dengan kegiatan menguatkan otot yang melatih semua kelompok otot utama setidaknya dua hari dalam seminggu.

READ:  Diabetes Kehamilan dan Gejalanya

(foto: streetsblog.net )