Seberapa Amankah Suplemen Herbal?

Loading...

Herbal SupplemenSuplemen herbal sudah ada selama ribuan tahun. Banyak orang percaya bahwa ia merupakan pengobatan yang aman dan efektif untuk segala penyakit, dari flu biasa sampai diabetes. Tapi ada bukti ilmiah kecil bahwa mereka memang ada gunanya.

Lebih buruk lagi, beberapa suplemen herbal dapat menimbulkan bahaya kesehatan yang serius.

Bahaya Suplemen Herbal

“Banyak orang memiliki gagasan bahwa karena suatu hal herbal, mereka entah bagaimana lebih alami, lebih sehat daripada obat-obatan sintesis yang dibuat di laboratorium,” kata Molly Cooke, MD, seorang internis umum dan profesor kedokteran di University of California, San Francisco.

Tapi ada banyak jenis hal yang ditemukan di alam yang benar-benar beracun.

Seperti dilansir dari Everyday Health, sebuah studi di awal tahun ini menunjukkan bahwa suplemen herbal terkenal yang mempromosikan bantuan memori dan ditemukan dalam beberapa minuman energi dapat menyebabkan kanker.

“Kami menyimpulkan bahwa ekstrak ginkgo biloba menyebabkan kanker kelenjar tiroid pada tikus jantan dan betina dan tikus jantan dan mencit jantan serta kanker hati pada mencit jantan dan betina,” tulis para peneliti di National Toxicology Program dari pemerintah AS.

READ:  Kanker Payudara pada Pria

Temuan ini mendorong Center for Science in the Public Interest, kelompok advokasi kesehatan, untuk mengingatkan konsumen agar waspada dalam membeli suplemen.

Juga dikenal sebagai botanical, suplemen herbal tidak perlu disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) sebelum mereka dijual di toko-toko.

“Saya pikir sebagian besar dari suplemen heerbal tersebut tidak diuji,” kata Dr. Cooke. Karena tidak mengalami jenis pengujian seperti pada obat-obatan konvensional, kita sering tidak memiliki banyak data tentang keamanannya atau efek samping yang mungkin timbul.

Interaksi Obat

Meskipun FDA memantau suplemen begitu tersedia di pasaran, itu tidak berarti bahwa suplemen tersebut aman bagi siapa pun untuk diambil kapan saja. Mengkombinasikan suplemen herbal atau mengkonsumsinya bersama dengan obat resep dokter bisa sangat berbahaya.

Beberapa botanical yang paling umum termasuk ginseng dan St. John Wort, misalnya, diketahui berinteraksi dengan obat pengencer darah.

Itu mengerikan, ketika Anda mempertimbangkan bahwa satu dari empat orang dewasa yang mengambil resep obat juga mengambil suplemen makanan termasuk yang herbal, menurut Mayo Clinic.

Interaksi obat adalah masalah yang cukup besar dengan obat-obatan biasa,” kata Dr. Cooke.

Ketika kita tahu apa obat-obatan tersebut, kita sering tahu cukup baik bagaimana mereka dimetabolisme, dan kita dapat mengantisipasi interaksi obat dengan cara yang seringnya sulit untuk dilakukan dengan obat herbal.

READ:  Terlalu Banyak Tidur Dapat Meningkatkan Resiko Kanker Kolon

FDA mensyaratkan bahwa suplemen diberi label dengan informasi tertentu, termasuk daftar lengkap bahan. Tapi itu tidak mungkin terjadi dengan botanical yang dibeli dari negara lain atau dicampur khusus untuk seorang pasien.

“Ini sering sangat sulit sebagai allopathic physician tradisional atau konvensional untuk mencari tahu apa yang sebenarnya yang pasien konsumsi,” kata Dr. Cooke.

Jika Anda tidak yakin tentang bahan-bahan suplemen ini, tanyakan kepada dokter Anda. Ini sangat penting jika Anda sudah mengkonsumsi obat atau jika Anda sedang hamil atau menyusui.

Jelas, tidak semua suplemen herbal sama. Beberapa “cukup sederhana dan mudah,” seperti yang ditunjukkan Dr. Cooke, “dan jika suplemen tersebut tidak bekerja itu bukan masalah besar, seperti teh mint.”

Konsumen harus menggunakan penilaian yang baik tentang suplemen apa yang mereka konsumsi, di mana mereka membelinya, apa bahan aktif yang dikandungnya dan untuk apa fungsinya.

(foto: health-gyms-fitness.blogspot.com)