Kalsium dan Vitamin D Mempengaruhi Respon Tulang Terhadap Olahraga

Loading...

manfaat kalsiumIni mungkin bukan mengenai seberapa banyak suplemen yang Anda konsumsi tetapi bagaimana suplemen tersebut mempengaruhi tulang Anda selama berolahraga, demikian menurut sebuah studi baru.

Anda mungkin sudah tahu, makan karbohidrat sebelum berolahraga untuk meningkatkan energi dan makan protein setelahnya untuk mempromosikan otot.

Tetapi saat Anda mengambil suplemen Anda – khususnya kalsium dan vitamin D – juga dapat mempengaruhi bagaimana tulang merespon untuk berolahraga, menurut sebuah studi baru yang disajikan pada pertemuan Endocrine Society’s 95th Annual Meeting di San Francisco.

Para peneliti di University of Colorado Anschutz Medical Campus melacak kadar vitamin D dari 52 pengendara sepeda pria antara usia 18 dan 45 tahun yang diberi suplemen, baik 30 menit sebelum rejimen olahraga atau satu jam sesudahnya.

Melalui analisis keringat dari para pengendara sepeda, peneliti mengamati bahwa tingkat kalsium dalam darah menurun setelah olahraga, apakah suplemen dikonsumsi sebelum atau setelah berolahraga.

Namun, menelan suplemen sebelumnya meminimalkan penurunan ini yang mana ilmuwan percaya dapat memegang implikasi yang lebih besar mengenai bagaimana tulang bereaksi terhadap aktivitas fisik yang intens.

“Temuan ini relevan dengan individu yang terlibat dalam olahraga berat dan mungkin kehilangan sejumlah besar kalsium melalui keringat,” kata Vanessa D. Sherk, PhD, penulis utama studi dan peneliti postdoctoral. “Mengkonsumsi kalsium sebelum olahraga dapat membantu menjaga kadar darah lebih stabil selama olahraga, dibandingkan dengan mengkonsumsi suplemen setelahnya, tapi kami belum tahu efek jangka panjang ini pada kepadatan tulang.”

READ:  Larangan yang Harus Dipatuhi Ibu Hamil

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pelatihan ketat dan kompetitif di antara pengendara sepeda mengakibatkan hilangnya kepadatan mineral tulang terkait dengan penurunan kalsium.

Defisit kalsium, kata peneliti, meningkatkan hormon paratiroid yang bertanggung jawab untuk patahnya tulang.

Meskipun demikian, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai apapun rencana suplemen Anda. Dan ingat bahwa sumber terbaik vitamin dan mineral berasal dari mempertahankan makanan yang sehat dan seimbang.

“Waspadai interaksi makanan dan obat serta interaksi obat dan obat,” kata Bonnie Taub-Dix, RD, penulis ‘Read It Before You Eat It‘ dan blogger Nutrition Intuition, dilansir dari Everyday Health. “Makanan yang mengandung zat besi seperti bayam dan sayuran hijau dapat mengurangi penyerapan kalsium. Produk susu meningkatkan penyerapan. Antibiotik tertentu dan obat-obatan tekanan darah tinggi juga dapat berdampak pada penyerapan jadi konsultasikan dengan dokter atau apoteker.”

Jika Anda saat ini sedang mengkonsumsi salah satu obat berikut, Anda tidak seharusnya menggunakan suplemen kalsium tanpa terlebih dahulu berbicara dengan dokter Anda, dilansir dari umm.edu:

Alendronate

Kalsium dapat mengganggu penyerapan alendronate, obat yang digunakan untuk mengobati osteoporosis. Produk yang mengandung kalsium harus diambil minimal 2 jam sebelum atau setelah alendronate.

READ:  5 Alasan Mengapa Harus Olahraga di Pagi Hari

Antasida yang mengandung aluminium

Bila kalsium sitrat diambil dengan aluminium yang mengandung antasida, jumlah aluminium yang diserap ke dalam darah dapat meningkat secara signifikan. Ini adalah masalah khusus bagi orang dengan penyakit ginjal, untuk siapa saja yang kadar aluminium mungkin menjadi beracun.

Obat tekanan darah

Mengkonsumsi kalsium dengan beta-blocker dapat mengganggu kadar kalsium dan beta-blocker dalam darah.

Obat penurun kolesterol

Suatu kelas obat yang dikenal sebagai bile acid sequestrant, digunakan untuk mengobati kolesterol tinggi, dapat mengganggu penyerapan kalsium normal dan meningkatkan kehilangan kalsium dalam urin.

Kortikosteroid

Jika Anda mengambil kortikosteroid secara jangka panjang, Anda mungkin perlu untuk mengambil suplemen kalsium.

Digoxin

Tingginya kadar kalsium dapat meningkatkan resiko reaksi beracun untuk digoxin, obat yang digunakan untuk mengobati irama jantung yang tidak teratur.

Di sisi lain, rendahnya tingkat kalsium menyebabkan digoxin tidak efektif. Jika Anda mengambil digoxin, dokter harus memantau kadar kalsium Anda dengan cermat.

Diuretik

Berbagai jenis diuretik berinteraksi dengan kalsium dalam cara yang berlawanan.

READ:  5 Tips Mudah Gaya Hidup Ramah Lingkungan

Estrogen

Estrogen dapat menyebabkan peningkatan secara keseluruhan pada kadar kalsium dalam darah. Mengkonsumsi suplemen kalsium dengan estrogen meningkatkan kepadatan tulang secara signifikan.

Gentamisin

Mengkonsumsi kalsium selama pengobatan dengan antibiotik gentamisin dapat meningkatkan potensi efek toksik pada ginjal.

Antibiotik

Berbagai jenis antibiotik berinteraksi dengan kalsium.

Obat anti-kejang

Beberapa obat, seperti phenytoin, carbamazepine, phenobarbitol, dan primidone, dapat menurunkan kadar kalsium dalam tubuh. Beberapa dokter menyarankan vitamin D bersama dengan obat anti-kejang untuk menjaga kadar kalsium.

Selain itu, Anda harus mengambil dosis kalsium dan obat anti-kejang minimal 2 jam terpisah, karena masing-masing mengganggu penyerapan yang lain.

(foto: hsph.harvard.edu )