Penemuan Obat Kanker dalam Tikus Mol

Loading...

penemuan obat kankerSelama bertahun-tahun, para ilmuwan telah mencoba untuk mencari tahu mengapa 90 persen dari mencit dan tikus mati akibat kanker setelah tiga sampai empat tahun, namun tikus mol telanjang dari Afrika dan sepupu mereka dari Timur Tengah, tikus mol buta, dapat hidup selama beberapa dekade, tidak sekalipun terkena kanker.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti akhirnya menemukan bahan kimia yang bertanggung jawab terhadap fenomena ini.

Kematian Sel Terpadu

Pemimpin penelitian, Vera Gorbunova dan Andrei Seluanov sudah tahu dari penelitian sebelumnya bahwa sel-sel tikus mol mengalami apa yang disebut “kematian sel terpadu” di mana tikus mol memotong oksigen ke semua sel yang terkena pengaruh pertumbuhan kanker yang berpotensi, membunuh kanker sebelum menyebar.

Mereka percaya bahwa karena lingkungan hidup tikus mol yang jauh di bawah tanah, di mana tingkat oksigen rendah, mereka mampu menghentikan pertumbuhan sel-sel kanker, yang membutuhkan oksigen lebih banyak dari biasanya untuk mereproduksi secara berlebihan.

“Hidup di lingkungan yang rendah oksigen dapat membawa pada evolusi pertahanan antikanker dengan mekanisme yang kita belum sepenuhnya mengerti,” kata Gorbunova, profesor biologi dan onkologi di University of Rochester, seperti dilansir dari Medical Daily.

Gorbunova dan tim peneliti juga berhipotesis bahwa jika mereka bisa menemukan gen yang bertanggung jawab, mereka akan selangkah lebih dekat untuk memahami bagaimana tikus mol resisten terhadap kanker.

READ:  8 Alasan Untuk Mencintai Bakteri

“Manusia tidak memiliki mekanisme [antikanker] yang sama,” kata Gorbunova, “tapi memiliki semua gen yang dibutuhkan.”

Dalam studi barunya, tim peneliti mencoba menumbuhkan sel-sel kulit tumbuh dari tikus mol dalam laboratorium. Namun, segera setelah itu, mereka melihat sesuatu yang aneh terjadi.

Zat tebal, seperti sirup, menyumbat pompa vakum dan tabung. Ia berbeda dari sel hewan lainnya yang mereka pernah pelajari.

Sederhananya, kata Seluanov, “Kami harus memahami apa zat lengket itu.”

Hyaluronan (HA)

Mereka mengidentifikasi zat lengket tersebut sebagai hyaluronan dengan berat molekul tinggi (HMW-HA) – atau hanya hyaluronan (HA) saja – gula yang biasa dikeluarkan di kulit, tulang rawan, dan jaringan ikat lainnya pada mamalia. Ini merupakan salah satu dari beberapa molekul yang mendukung sel dengan mengisi kesenjangan diantaranya.

Namun, dibandingkan dengan manusia, tikus mol menghasilkan HA yang tidak hanya lebih berlimpah, tetapi juga lima kali lebih besar. Mereka juga sangat lambat dalam mendaur-ulang HA, itulah sebabnya mengapa HA melimpah dalam tubuh mereka.

READ:  Kenali Penyebab Mata Merah Secara Mendalam

Para peneliti menguji peran HA dalam perkembangan kanker, dan menemukan bahwa ketika HA telah dihilangkan dari sel tikus mol, mereka mengembangkan tumor dengan cara yang sama seperti pada manusia.

Selain itu, tim juga menemukan gen yang bertanggung jawab untuk produksi HA, disebut HAS2. Meskipun gen yang sama dapat ditemukan pada hewan lain, dalam tikus mol adalah versi yang berbeda.

Seluanov percaya HA yang lebih besar mampu mengurung sel kanker potensial, mencegahnya menyebar dan berkembang menjadi tumor.

Reaksi ini juga memungkinkan untuk apa yang disebut “inhibisi kontak,” suatu proses di mana sel-sel berhenti tumbuh jika terjadi kepadatan – proses seluler penting ketika mempertimbangkan bahwa sel-sel yang sehat tumbuh dalam bentuk lapisan datar sedangkan sel-sel kanker akan tumbuh ke titik dimana mereka mulai menumpuk.

Sementara Seluanov percaya HA adalah “mekanisme anti-kanker primer,” ia juga menunjukkan bahwa mereka sedikit elastis dan dikelilingi dengan molekul air, membuat kulit mol tikus longgar, elastis, dan licin.

Dia mengatakan hal itu memungkinkan tikus mol untuk melewati terowongan bawah tanah yang rapat tanpa menggaruk atau merobek diri pada batu atau kotoran dan mekanisme antikankernya hanya sebuah bonus tambahan.

READ:  Resep Smoothie Sirsak, Pelawan Kanker Alami

Di masa mendatang, peneliti dari tim ini akan menyelidiki apakah HA dari tikus mol telanjang mempunyai nilai klinis untuk mengobati kanker pada manusia, namun penelitian lain telah menunjukkan bahwa HA dapat mencegah atau menyebabkan kanker.

Bryan Toole, dari Medical University of South Carolina, mengatakan bahwa meskipun HA versi besar dapat menghentikan kanker, yang lebih kecil dapat menyebabkan ia berkembang.

Ia menunjukkan bahwa beberapa tumor telah dikaitkan dengan peradangan.  HA lebih besar dapat menghentikan peradangan, yang lebih kecil akan membuatnya jadi lebih buruk.

(foto: scientificamerican.com)