Obat Estrogen Merintangi Infeksi Ebola

Loading...

virus ebolaDua obat yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat, lebih dikenal karena kemampuannya bermain-main dengan jalur estrogen, juga dapat memblokir infeksi virus Ebola yang berbahaya pada mencit.

Temuan yang diterbitkan dalam Science Translational Medicine, bisa mengarah pada terapi pertama untuk Ebola.

Virus Ebola

Virus Ebola menyebabkan demam berdarah, penyakit yang dikenal karena kemampuannya untuk menyebabkan perdarahan pada mata, hidung, dan saluran pencernaan.

Meskipun wabah Ebola jarang ditemukan, mereka sangat berbahaya, dengan lebih dari 90 persen dari korban sekarat dalam waktu satu sampai dua minggu. Saat ini tidak ada pengobatan yang dapat menghentikan virus ini.

Meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang virus Ebola, para ilmuwan telah mulai mengumpulkan beberapa teka-teki.

Virus Ebola pertama kali diidentifikasi pada tahun 1976 di Republik Demokratik Kongo (dulu Zaire) dan diberi nama untuk sebuah sungai yang mengalir melalui negara Afrika.

Merupakan bagian dari keluarga filovirus, virus Ebola memiliki empat subtipe, masing-masing bernama untuk lokasi di mana ia ditemukan: Ebola-Zaire, Ebola-Sudan, Ebola-Ivory Coast, dan Ebola-Reston, dilansir dari Humanillnesses.com.

Penyebaran Ebola

Ebola masuk ke dalam populasi manusia melalui kontak dekat dengan darah, sekresi, organ atau cairan tubuh lainnya dari hewan yang terinfeksi.

READ:  Manfaat Terapi dengan Batu Panas

Kemudian Ebola menyebar melalui manusia ke manusia, hasil dari kontak dekat dengan darah, sekresi, organ atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi.

Upacara pemakaman dimana pelayat memiliki kontak langsung dengan tubuh orang yang meninggal juga dapat memainkan peran dalam transmisi Ebola.

Obat Estrogen – Clomid dan Fareston

Seperti dilansir dari Medical Daily, kedua obat tersebut – Clomid dan Fareston – yang diperoleh secara tak terduga dari skrining perpustakaan 2.000 obat yang disetujui FDA untuk melihat apakah ada yang bisa mencegah virus untuk menginfeksi sel dalam cawan petri.

Clomid (clomiphene) diresepkan sebagai terapi untuk infertilitas perempuan, sementara Fareston (toremifene) digunakan untuk mengobati kanker payudara metastatik.

Para peneliti menemukan bahwa kedua obat bisa menyelamatkan tikus dari infeksi Ebola. Clomid lebih baik dari keduanya, menyelamatkan 90 persen dari mencit yang terinfeksi Ebola selama setidaknya satu bulan. Hanya 50 persen dari tikus yang diberi Fareston bertahan selama jangka waktu ini. Tikus yang tidak menerima perlakuan baik meninggal di bawah 10 hari.

READ:  Ini Dia 4 Penyakit Yang Timbul Akibat Begadang

Kedua obat diketahui menargetkan reseptor estrogen, protein selular yang berinteraksi dengan hormon seks untuk menengahi efek fisiologis pada tubuh. Namun, para peneliti menemukan bahwa reseptor ini tidak diperlukan untuk Ebola menginfeksi sel.

Studi terbaru menunjukkan virus Ebola menginfeksi manusia dengan menumpang pada puntalan selular – NPC1 – yang dicadangkan untuk kolesterol nutrisi esensial. Clomid tampaknya menargetkan puntalan ini untuk mencegah infeksi Ebola, menurut penulis.

Deteksi Virus Ebola

Infeksi virus Ebola hanya dapat didiagnosis secara definitif dalam laboratorium dengan sejumlah tes yang berbeda, menurut World Health Organization:

  • assay enzyme-linked immunosorbent (ELISA)
  • tes deteksi antigen
  • tes netralisasi serum
  • reverse transcriptase polymerase chain reaction (RT-PCR) assay
  • isolasi virus dengan kultur sel.

Pengujian pada sampel dari pasien merupakan biohazard (resiko terhadap kesehatan manusia atau lingkungan yang timbul dari kerja biologis) ekstrim dan hanya boleh dilakukan dalam kondisi penahanan biologis maksimum.

Kasus yang parah memerlukan perawatan suportif intensif. Pasien sering mengalami dehidrasi dan membutuhkan cairan intravena atau rehidrasi oral dengan larutan yang mengandung elektrolit.

READ:  Mengenal Infeksi Virus Ebola

Dengan tidak adanya pengobatan yang efektif dan vaksin manusia, meningkatkan kesadaran terhadap faktor resiko infeksi Ebola dan upaya perlindungan individu adalah satu-satunya cara untuk mengurangi infeksi dan kematian.

(foto: wired.co.uk)