Infertilitas Pria terkait Resiko Kanker

Loading...

infertilitas_pada_priaInfertilitas pada pria telah dikaitkan dengan resiko hampir dua kali lipat untuk kanker, dan resiko ini bahkan lebih buruk bagi pria yang juga tidak memiliki kemampuan untuk memproduksi sperma, menurut sebuah studi baru.

Infertilitas pria lebih dari sekedar mengorbankan kemampuan untuk mereproduksi – namun juga hidup mereka.

Pria tak subur, terutama mereka yang tidak dapat menghasilkan sperma saat ejakulasi, mungkin hampir dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan kanker dibandingkan dengan populasi umum, menurut sebuah studi dari Stanford University School of Medicine yang diterbitkan dalam Fertility and Sterility, seperti dilansir dari Everyday Health.

Sebanyak 2.238 pria tak subur diamati untuk penelitian. Tak satu pun dari mereka yang memiliki riwayat vasektomi, dan 451 diantaranya telah didiagnosa dengan azoospermia – kurangnya sperma.

Aazoospermia

Ada dua penyebab azoospermia: obstruktif dan non-obstruktif.

Azoospermia obstruktif disebabkan oleh penyumbatan yang mencegah sperma mencapai ejakulasi. Azoospermia non-obstruktif diklasifikasikan sebagai kurangnya produksi sperma di testis, kemungkinan besar disebabkan oleh defisiensi genetik.

READ:  Mengenal Pregorexia pada Ibu Hamil

Azoospermia didiagnosis melalui dua evaluasi analisis semen. Ini termasuk pemeriksaan fisik, tes laboratorium, dan kadang-kadang USG transrektal.

Catatan medis dari awal tahun 1995 sampai akhir tahun 2009 mengungkapkan bahwa 29 pria tak subur telah didiagnosis dengan kanker – hampir 12 lebih kasus dari sampel acak dari populasi umum yang akan menghasilkan. Resiko kanker dua kali lipat untuk pria dengan azoospermia dibandingkan dengan laki-laki non-azoospermia.

Suatu subanalisis mengungkapkan bahwa tren yang paling parah terjadi pada pria azoospermia muda. Hasil analisis menunjukkan bahwa seraya usia menurun resiko kanker meningkat, dengan resiko tertinggi untuk pria lebih muda dari usia 30 tahun. Mereka membawa resiko kanker delapan kali lipat.

Secara keseluruhan, pria tak subur adalah 1,7 kali lebih mungkin untuk mengembangkan kanker bila dibandingkan dengan populasi umum. Pria dengan azoospermia memiliki peningkatan resiko 2,9 kali lipat dibandingkan dengan pria tak subur.

“Risiko seorang pria azoospermia untuk mengembangkan kanker adalah serupa dengan seorang pria yang 10 tahun lebih tua,” kata pemimpin penulis Michael Eisenberg, MD, PhD, asisten profesor urologi di sekolah kedokteran dan direktur pengobatan dan bedah reproduksi pria di Stanford Hospital & Clinics, dalam siaran pers.

READ:  Neuroblastoma, Kanker yang Menyerang Anak

Infertilitas dan Jenis Kanker

Hubungan antara infertilitas dan jenis kanker tidak dianggap signifikan secara statistik, tetapi subjek didiagnosis dengan beberapa golongan, termasuk: tumor otak, prostat, dan perut, dalam kecanduan melanoma, limfoma, kanker testis, dan kanker usus kecil . Studi sebelumnya telah menemukan hubungan antara infertilitas dan kanker testis.

Ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa azoospermia terkait dengan peningkatan resiko kanker. Penelitian di masa depan harus mengamati keuntungan dari screening kanker yang lebih sering pada pria azoospermia.

“Apa yang ingin saya amati dari studi ini adalah bahwa, jika pasangan memiliki infertilitas, dan pria-nya didiagnosis sebagai faktor penyebab, evaluasi harus dilakukan untuk mendeteksi masalah medis serius lainnya,” kata Natan Bar-Chama, MD , direktur Male Reproductive Medicine and Surgery di Mount Sinai Medical Center di New York City.

“Penekanan dalam sebuah klinik kesuburan ialah pada wanita, dengan teknologi yang sangat efektif sehingga kehamilan menjadi mungkin. Tapi pria sering tidak diperiksa. Karena efektivitas teknologi dengan kesuburan, pria adalah sangat sering dilewati selama evaluasi.”

READ:  Antidepresan Dapat Mengurangi Nyeri Akibat Kemoterapi

(foto: intisari-online.com)