Mengenali Epilepsi

Loading...

penyakit-epilepsiEpilepsi adalah gangguan sistem saraf pusat (gangguan neurologis) di mana aktivitas sel saraf di otak Anda terganggu, menyebabkan kejang di mana Anda mengalami perilaku, gejala dan sensasi abnormal, termasuk hilangnya kesadaran.

Gejala kejang epilepsi bervariasi. Beberapa orang dengan epilepsi hanya menatap kosong selama beberapa detik selama kejang, sementara yang lain berulang kali mengalami kedutan pada lengan atau kaki mereka.

Beberapa orang mungkin memiliki kejang tak beralasan sekali dalam hidup. Namun, kejang soliter tidak berarti Anda memiliki epilepsi.

Setidaknya dua kejang tak beralasan umumnya diperlukan untuk diagnosis epilepsi.

Bahkan kejang ringan mungkin memerlukan pengobatan karena mereka bisa berbahaya selama kegiatan seperti mengemudi atau berenang.

Pengobatan, yang umumnya mencakup obat-obatan atau kadang-kadang operasi, dapat menghilangkan atau mengurangi frekuensi dan intensitas kejang. Beberapa anak dengan epilepsi bahkan mengatasi kondisi dengan usia.

Yuk, kenali gejala, klasifikasi dan penyebab epilepsi, dilansir dari Mayo Clinic.

Gejala

Karena epilepsi disebabkan oleh aktivitas abnormal pada sel-sel otak, kejang dapat mempengaruhi proses otak Anda mengkoordinat.

Kejang dapat menghasilkan gejala seperti:

  • Kebingungan sementara
  • Staring spell (Pasien menghentikan apa yang mereka lakukan, kehilangan kontak mata dengan orang lain, dan tampaknya menatap ke angkasa. Jika berbicara selama serangan, pasien tidak merespon.)
  • Gerakan menyentak tak terkendali dari lengan dan kaki
  • Kehilangan kesadaran
  • Gejala psikis
READ:  Manfaat Alpukat Bagi Ibu Hamil

Gejala bervariasi tergantung pada jenis kejang. Dalam kebanyakan kasus, orang dengan epilepsi akan cenderung memiliki jenis yang sama setiap kali kejang, sehingga gejala akan serupa dari episode ke episode.

Klasifikasi

Dokter umumnya mengklasifikasikan kejang baik sebagai fokal atau umum, berdasarkan bagaimana aktivitas otak abnormal dimulai.

  • Kejang Fokal

Ketika kejang muncul akibat dari aktivitas abnormal hanya dalam satu bidang otak Anda, mereka disebut kejang fokal (parsial). Serangan ini terbagi dalam dua kategori.

1. Kejang fokal sederhana. Serangan ini tidak mengakibatkan hilangnya kesadaran. Mereka dapat mengubah emosi atau mengubah suatu hal terlihat, terbau, terasa, atau terdengar. Mereka juga dapat mengakibatkan sentakan paksa dari bagian tubuh, seperti lengan atau kaki, dan gejala sensorik spontan seperti kesemutan, pusing dan lampu berkedip.

2. Kejang fokal diskognitif. Serangan ini mengubah kesadaran dan dapat menyebabkan Anda kehilangan kesadaran untuk jangka waktu. Ini sering mengakibatkan tatapan dan gerakan tanpa tujuan – seperti menggosok tangan, mengunyah, menelan atau berjalan dalam lingkaran.

  • Kejang Umum

Kejang yang tampaknya melibatkan semua area otak disebut kejang umum. Enam jenis kejang umum ada.

1. Kejang absen. Juga disebut kejang petit mal, yang ditandai dengan tatapan dan gerakan tubuh yang halus. Serangan ini dapat menyebabkan hilangnya kesadaran singkat.

READ:  Epilepsi dan Diet Ketogenik

2. Kejang tonik. Kejang tonik menyebabkan kekakuan otot. Serangan ini biasanya mempengaruhi otot-otot di punggung, lengan dan kaki dan dapat menyebabkan Anda jatuh ke tanah.

3. Kejang klonik. Kejang klonik berhubungan dengan gerakan otot menyentak, berirama. Serangan ini biasanya mempengaruhi leher, wajah dan lengan.

4. Kejang mioklonik. Biasanya muncul sebagai sentakan singkat mendadak atau kedutan pada lengan dan kaki.

5. Kejang atonik. Juga dikenal sebagai drop seizure, menyebabkan hilangnya kontrol otot, yang dapat mengakibatkan Anda tiba-tiba jatuh.

6. Kejang tonik-klonik. Juga disebut kejang grand mal, ditandai dengan hilangnya kesadaran, tubuh kaku dan gemetar, dan kadang-kadang kehilangan kontrol kandung kemih atau menggigit lidah Anda.

Penyebab

Epilepsi tidak diketahui penyebab pastinya dalam sekitar setengah dari mereka dengan kondisi tersebut. Dalam sekitar setengah orang dengan epilepsi lainnya, kondisi dapat ditelusuri ke berbagai faktor.

  • Pengaruh genetik

Beberapa jenis epilepsi, yang dikategorikan oleh jenis kejang yang Anda alami, menurun dalam keluarga. Dalam kasus ini, kemungkinan ada pengaruh genetik.

Para peneliti telah menghubungkan beberapa jenis epilepsi dengan gen tertentu, meskipun itu diperkirakan sampai 500 gen dapat dikaitkan dengan kondisi tersebut.

Bagi kebanyakan orang, gen ini hanya bagian dari penyebab epilepsi. Gen tertentu dapat membuat seseorang lebih peka terhadap kondisi lingkungan yang memicu kejang.

  • Trauma kepala.
READ:  Sindrom Nomophobia dan Masalahnya

Trauma kepala yang terjadi karena kecelakaan mobil atau cedera traumatis lainnya dapat menyebabkan epilepsi.

  • Kondisi otak.

Kondisi otak yang mengakibatkan kerusakan otak, seperti tumor otak atau stroke, juga dapat menyebabkan epilepsi. Stroke adalah penyebab utama epilepsi pada orang dewasa yang lebih tua dari usia 35.

  • Penyakit menular.

Penyakit infeksi, seperti meningitis, AIDS dan viral encephalitis, dapat menyebabkan epilepsi.

  • Cedera prenatal.

Sebelum lahir, bayi yang sensitif terhadap kerusakan otak dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti infeksi pada ibu, gizi buruk atau kekurangan oksigen. Kerusakan otak ini dapat menyebabkan epilepsi atau cerebral palsy.

  • Gangguan perkembangan.

Epilepsi kadang dapat dikaitkan dengan gangguan perkembangan, seperti autisme dan neurofibromatosis.