Penemuan Vaksin Melanoma Baru

Loading...

vaksin melanomaSebuah obat baru yang memperbaiki sel-sel kekebalan pada akhirnya dapat digunakan untuk mengobati melanoma, menurut sebuah studi baru.

Kanker Kulit

Dengan panas matahari yang membakar, kanker kulit seharusnya menjadi momok di pikiran setiap orang yang senang berjemur. Tapi bentuk paling berbahaya dari penyakit ini, melanoma, mungkin tidak menjadi perhatian dalam beberapa tahun terakhir.

Sebuah vaksin baru telah melalui uji coba awal pada manusia tanpa menimbulkan efek samping, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan online pada 24 Juni dalam Journal of Clinical Investigation, seperti dilansir dari Everyday Health.

Sel-sel kanker memblokir fragmen protein yang esensial untuk sistem kekebalan tubuh, yang memungkinkan kanker seperti melanoma memburuk.

Sel Dendritik

Para peneliti dari Duke University dan Merck Research Laboratories menginjeksikan sel dendritik pada pasien, bagian dari sistem kekebalan tubuh kita yang biasanya melindungi kita dari penyakit dengan menciptakan protein yang menghentikan kanker bertumbuh.

Studi ini bisa mengarah pada pengobatan kanker pribadi, karena sel yang dimodifikasi vaksin sudah ada dalam tubuh pasien.

READ:  Kaitan Penyakit Jantung dan Kanker

“Ini merupakan studi yang sangat menarik, karena ia cocok dengan paradigma obat pribadi, terutama ketika memikirkan kanker,” kata Adam Friedman, MD, direktur penelitian dermatologi di Montefiore Albert Einstein College of Medicine, dan penulis blog ‘The Skin You’re In‘ dari Everyday Health.

“Obat ini memperlakukan sistem kekebalan tubuh, dan bagaimana ia bertempur melawan kanker, dengan memanfaatkan jenis sel alami yang dapat membunuh tumor.”

Setelah mengidentifikasi sel dendritik sebagai sumber potensial untuk imunoterapi kanker, para peneliti mulai menguji manfaat memanipulasi sel-sel ini pada manusia.

Dilansir dari news-medical.net, sel dendritik merupakan sel kekebalan tubuh yang membentuk bagian dari sistem kekebalan tubuh mamalia. Fungsi utamanya adalah memproses bahan antigen dan hadir pada permukaan sel-sel lain dari sistem kekebalan tubuh.

“Sel dendritik… memberitahu tubuh: ‘ini tidak seharusnya berada di sini’,” kata Dr. Friedman. “Vaksin ini memanfaatkan respon biologis normal, dan menerjemahkannya untuk melawan kanker.”

Yang disebut percobaan fase 1 menguji vaksin sel dendritik pada empat pasien dan versi yang sedikit berbeda dalam lima pasien. Tambahan tiga pasien yang menerima sel setelah mendapat perlakuan kontrol.

READ:  Kenali 6 Jenis Kanker Langka di Dunia

Respon Positif terhadap Vaksin

Sistem kekebalan tubuh pasien dalam ketiga kelompok menanggapi positif terhadap vaksin, yang diukur dengan respon imun lebih tahan lama, dengan keberhasilan yang paling banyak datang setelah 3-4 vaksinasi.

Respon imun terbesar berasal dari kelompok yang menerima sel-sel yang dimodifikasi, dan pasien dalam kelompok itu melihat penurunan jumlah sel melanoma mereka.

Dua pasien dengan melanoma dalam bentuk aktif mengalami remisi parsial dan remisi, masing-masing, setelah dirawat dengan sel dendritik yang dimodifikasi.

Seperti pada semua percobaan fase 1, penemuan yang paling penting adalah bahwa tak satu pun dari 12 pasien yang diuji mengalami efek samping negatif.

Para peneliti sekarang dapat terus menguji vaksin pada sampel yang lebih besar dari pasien untuk melihat keamanan obat dan seberapa baik kerjanya. Percobaan di masa depan secara bertahap akan memperluas ukuran sampel sampai ribuan pasien diuji.

Uji klinis dapat mengambil rata-rata delapan tahun untuk selesai. Oleh karena itu, vaksin melanoma berbasis di sekitar sel dendritik masih bisa setidaknya enam tahun lagi hingga kemudian dijual.

READ:  Manfaat Tomat Untuk Kulit Sehat dan Bebas Jerawat

Tapi ini masih merupakan langkah besar dalam arah yang benar, kata Dr. Friedman.

“Insiden melanoma semakin meningkat, dan karena ia begitu umum, ada banyak tekanan yang diberikan untuk mengembangkan pengobatan,” jelasnya. “Tapi ada orang-orang baik yang melakukan pekerjaan dengan baik.”

(foto: health.kompas.com)