Kaitan Penyakit Jantung dan Kanker

Loading...

gagal jantungPasien yang bertahan hidup dari gagal jantung bisa menghadapi peningkatan resiko kanker setinggi 86 persen, menurut sebuah studi baru.

Pertempuran melawan gagal jantung bisa jadi menghancurkan, tapi pertempuran tidak berakhir hanya karena perubahan status dari penderita ke pasien selamat.

Pasien gagal jantung yang selamat menghadapi peningkatan resiko didiagnosa menderita kanker sebesar 86 persen, dan penyebabnya adalah lebih dari sekedar meningkatkan kesadaran kesehatan secara keseluruhan, menurut sebuah studi yang dipublikasikan dalam Journal of American College of Cardiolog, seperti dilansir dari Everyday Health.

Kemajuan medis telah menyebabkan kelangsungan hidup meningkat di antara pasien gagal jantung, bahkan prevalensi gagal jantung terus meningkat.

Pasien yang selamat juga lebih mungkin untuk meninggal akibat penyebab non-kardiovaskular daripada kondisi yang berkaitan dengan jantung mereka.

Hal ini mendorong peneliti American College of Cardiology untuk menentukan resiko relatif pasien gagal jantung selamat yang didiagnosa menderita kanker dibandingkan dengan pasien tanpa gagal jantung.

Para peneliti mengumpulkan data dari 596 pasien gagal jantung, dan jumlah kontrol yang sama, dari tahun 1979 hingga 2002. Pasien dibagi menjadi dua periode 11-tahun untuk menentukan perubahan dalam diagnosa kanker dari waktu ke waktu.

Kedua kelompok menunjukkan peningkatan resiko kanker pada pasien gagal jantung.

READ:  6 Jenis Makanan Perusak Sistem Kekebalan Tubuh

Dari tahun 1979 hingga 1990, korban gagal jantung memiliki 48 persen peningkatan resiko kanker. Resiko itu meningkat drastis hingga 86 persen dari tahun 1991 hingga 2002.

Pengawasan kanker pada pasien gagal jantung

“Pasien gagal jantung tidak hanya pada peningkatan resiko untuk mengembangkan kanker, tetapi terjadinya kanker meningkatkan kematian pada pasien,” jelas Dr. Veronique Roger, MD, direktur Mayo Clinic Center untuk Science of Health Care Delivery dan rekan penulis studi ini, dalam siaran pers.

“Temuan ini menggarisbawahi pentingnya pengawasan kanker dalam pengelolaan pasien gagal jantung.”

Peneliti mengaitkan peningkatan resiko kanker menjadi faktor lain dari sekedar selamat dari gagal jantung, sedang dimonitor lebih ketat oleh dokter.

Faktor-faktor ini meliputi: efek samping dari perawatan kardiovaskular baru, stres yang disebabkan oleh gagal jantung, dan efek samping gagal jantung lain – seperti peradangan, hipoksia jaringan, dan aktivasi hormonal.

“Obat-obatan bisa memainkan peran besar,” kata Navin Rajagopalan, MD, direktur medis di University of Kentucky klinik gagal jantung, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “ACE inhibitor adalah kunci untuk gagal jantung, tapi tidak pernah ada hubungan yang jelas dengan kanker, meskipun insiden telah meningkat.”

READ:  Terapi Kelasi Untuk Pengobatan Jantung

“Tapi teori yang paling menarik adalah bahwa pasien dengan gagal jantung memiliki banyak tekanan,” kata Dr. Rajagopalan.

“Itu bisa menjadi kaitan untuk melihat ke dalam lebih lanjut, karena stres bisa mempengaruhi mereka dengan kanker. Tekanan mental memainkan peran, tetapi stres pada tubuh juga dapat menjadi faktor penting.”

Penelitian di masa depan akan perlu untuk melihat lebih jauh ke penyebab peningkatan resiko kanker ini, dan menguji teori-teori ini untuk menentukan berapa banyak mereka berkontribusi terhadap kanker.

Hasil ini memvalidasi pengawasan tambahan bagi pasien gagal jantung, dan harus mendorong pasien dan dokter untuk memperhatikan lebih dekat dengan masalah kesehatan yang tidak berhubungan dengan penyakit jantung.

“Jika seorang pasien didiagnosis dengan gagal jantung, kita perlu memperhatikan keseluruhan pasien,” desak Rajagopalan. “Jika Anda memiliki penyakit mayor, Anda seharusnya tidak hanya melihat itu, tapi melihat masalah lain juga.”

Kaitan penyakit jantung – kanker

Penelitian sebelumnya juga telah mengaitkan penyakit jantung dengan resiko kanker. Pada tahun 2012, peneliti dari Duke Cancer Institute menemukan bahwa memiliki penyakit arteri koroner terkait dengan 35 persen peningkatan resiko kanker prostat

. Hal ini menyebabkan penulis studi percaya bahwa merawat jantung Anda juga dapat membantu prostat, dan menurunkan resiko kanker Anda.

READ:  Tes Darah Dapat Mengenali Kanker Pankreas Lebih Dini

Dua studi terbaru dari jurnal Breast Cancer Research dan New England Journal of Medicine terkait masalah jantung untuk pengobatan kanker payudara. Sementara American College of Cardiology terbaru mengaitkan efek samping dari pengobatan gagal jantung pada potensi peningkatan resiko kanker, studi ini menemukan hal yang sebaliknya.

Penelitian itu menunjukkan bahwa paparan radiasi dari kemoterapi untuk kanker payudara terkait dengan peningkatan resiko penyakit jantung, dan sama halnya yang ditemukan dengan obat kanker.

“Obat kemoterapi, seperti untuk kanker payudara, dapat menyebabkan penyakit jantung,” kata Dr. Rajagopalan.

Pada akhirnya, pasien yang memantau faktor resiko gagal jantung mereka juga akan menurunkan resiko kanker mereka.

(foto: nytimes.com)