Cara Kerja Obat untuk Pecandu Alkohol

Loading...

kecanduan alkoholDengan banyak kematian yang disebabkan oleh alkohol dari tahun ke tahun, para ilmuwan mencoba menemukan solusi untuk masalah kecanduan alkohol.

Satu tim peneliti telah menemukan bahwa memblokir jalur kimia tertentu di otak yang terlibat dengan memori dapat membantu orang dengan masalah alkohol lupa bahwa mereka kecanduan.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa mengganggu jalur sinyal mTORC1 di otak menghentikan produksi beberapa protein yang terkait dengan pembelajaran dan memori.

Dengan melakukan ini, proses pengambilan memori juga dapat dihentikan, yang pada dasarnya dapat membantu orang dengan gangguan stres pasca-trauma (post-traumatic stress disorder, PTSD) atau kecanduan obat lupa mereka memiliki penyakit ini, menurut Nature.

Seperti dilansir dari Medical Daily, dengan pemikiran ini, Dorit Ron, ahli syaraf di University of California, San Francisco, ingin melihat bagaimana tikus yang diperlakukan dengan alkohol akan bereaksi terhadap jalur yang diblokir tersebut.

Dia memaparkan tikus pada dua sumber air yang berbeda – satu dengan air murni dan yang lainnya dengan 20 persen alkohol – selama tujuh minggu. Untuk mengakses alkohol, mereka harus menekan tuas.

READ:  9 Manfaat Kesehatan Oatmeal

Meskipun Ron mengatakan air sarat alkohol mungkin terasa mengerikan bagi hewan pengerat, mereka akhirnya mulai memilih sumber lain. Tikus-tikus segera memiliki kadar alkohol dalam darah setara dengan batas mengemudi di Amerika Serikat dan Inggris – sekitar 80 mililiter per 100 mililiter darah.

“Ini sangat luar biasa,” katanya. “Seiring waktu, Anda dapat melihat mereka mengembangkan preferensi yang kuat pada alkohol.”

Ron dan timnya kemudian menjauhkan alkohol dari tikus selama 10 hari, dan pada akhirnya mereka berikan setiap hewan pengerat hanya setetes kecil alkohol.

Rapamycin

Tim peneliti mencoba menghadirkan kembali alkohol dengan bau dan rasa itu. Segera setelah mereka melakukan ini, mereka memberi tikus obat rapamycin, yang menghambat mTORC1. Selama periode dua minggu, tikus yang menerima rapamycin menjadi kurang tertarik minum alkohol.

Rapamycin khusus menargetkan rekonsolidasi dari memori yang ada dalam penyimpanan jangka panjang setelah mereka diaktifkan. Ketika diuji apakah tikus akan terus minum air gula, obat ini tidak memberikan pengaruh.

“Kami tidak tahu memori tertentu mana yang dikacaukan, tetapi kita tahu isyarat yang memicunya,” kata rekan penulis Patricia Janak, seorang neuroscientist di UCSF. Tapi Ron menunjukkan bahwa memori yang mengaitkan bau dan rasa alkohol untuk efek menyenangkan yang mungkin diblokir oleh rapamycin tersebut.

READ:  Mengenal Jenis dan Gejala Cardiomyopathy

Ron dan timnya percaya rapamycin bisa menjadi awal yang baik untuk pengobatan penyalahgunaan alkohol dan obat, meskipun dia tidak berencana untuk melakukan uji coba ini pada manusia. Dr. Charles O’Brien, direktur Center for Studies of Addiction di University of Pennsylvania, mengatakan ia akan “bersemangat untuk mencoba sistem pengobatan pada pasien secepatnya setelah dipastikan bahwa pengobatan ini aman.”

“Ini benar-benar bagus,” katanya. “Pada dasarnya, kecanduan adalah memori, dan para penulis langsung menuju pada apa yang sebenarnya terjadi di otak.”

Rapamycin sudah digunakan sebagai imunosupresan untuk penerima transplantasi organ dan telah terbukti memiliki sifat anti-tumor dengan menghambat pertumbuhan sel-sel penghasil tumor.

Autophagy

Dilansir dari stanford.edu, rapamycin menghambat aktivitas protein yang disebut mTOR, di antara fungsi-fungsi lainnya ialah menghambat proses yang disebut autophagy. Autophagy adalah proses dimana sel menguraikan molekul sendiri dan komponen lain yang tidak lagi diperlukan.

Karena fungsi mTOR menghambat autophagy, rapamycin mempromosikan autophagy, memungkinkan untuk pemecahan komponen yang tidak perlu dari sel. Para peneliti telah menunjukkan pada lalat dan tikus model HD yang dengan menginduksi autophagy, rapamycin membantu sel-sel saraf memecah agregat huntingtin.