Etika Jabat Tangan di Lingkungan Formal

Loading...

etika jabat tanganDalam dunia karir, terdapat aturan-aturan baku mengenai manner, termasuk di antaranya adalah cara bersalaman atau jabat tangan.

Atasan atau klien Anda bisa menilai karakter Anda secara instan dari cara Anda bersalaman. Untuk itu, beri perhatian serius pada cara bersalaman Anda.

Berikut ini etika jabat tangan di dunia formal misalnya di lingkungan kerja.

1. Jadilah yang Pertama Mengulurkan Tangan

Tingkat antusiasme dan karakter seseorang bisa dinilai dari siapa yang mengulurkan tangan terlebih dahulu.

Maka, Anda harus menjadi orang pertama yang mengulurkan tangan. Hal ini akan menimbulkan impresi yang sangat kuat pada diri lawan bicara Anda. Hal ini juga mencerminkan tingkat optimisme dan rasa percaya diri Anda.

Akan tetapi hal ini tidak berlaku manakala Anda berhadapan dengan orang yang tingkat otoritasnya lebih tinggi, misalnya CEO sebuah perusahaan atau pejabat pemerintahan. Dalam hal ini Anda harus menunggu mereka mengulurkan tangan terlebih dahulu, ini sebagai cerminan kesopanan Anda.

2. Ulurkan Tangan Kanan Anda secara Lurus

Ketika mengulurkan tangan, maka posisi tangan harus lurus. Jangan sampai telapak tangan Anda menghadap ke atas atau ke bawah.

READ:  6 Cara Sederhana Agar Tetap Seimbang, Sesibuk Apapun Anda

Perlu dicatat pula, bahwa tangan yang Anda gunakan haruslah tangan kanan, tidak boleh tangan kiri, meskipun Anda seorang yang kidal.

3. Genggam Tangan Lawan Bicara Anda dengan Mantap

Pada saat proses salaman terjadi, genggamlah tangan lawan bicara Anda secara mantap. Tapi juga jangan terlalu keras.

Posisi celah antara ibu jari dengan jari-jari Anda harus bertemu dengan celah antara ibu jari dengan jari-jari lawan bicara Anda.

4. Tegak Lurus searah Pinggang

Ketika bersalaman, posisi tangan yang ideal adalah sejajar dengan pinggang Anda. Jangan sampai Anda mengarahkan tangan Anda ke samping.

5. Cukup mengayun Sekali

Bersalaman yang baik adalah yang jumlah ayunannya sekali, paling banyak dua kali. Jangan sampai lebih dari dua kali, karena lawan bicara Anda akan merasa tidak nyaman.

6. Jaga Kontak Mata

Ketika bersalaman, pandangan mata Anda harus tertuju pada mata lawan bicara Anda. Kemudian ucapkan kata-kata pembuka. Jangan sampai mata Anda tertuju ke arah lain.

**

Demikianlah cara bersalaman yang benar di lingkungan formal. Semoga bermanfaat.