Bir Dapat Membantu Kesehatan Jantung

Loading...

bir untuk jantung sehatSekarang ini, di setiap bar seseorang mendorong teman-teman mereka untuk meminum bir dengan mengatakan “bir sudah terbukti baik untuk Anda.”

Banyak orang percaya bahwa “konsumsi moderat” bir dapat meningkatkan suasana hati (tentu dalam jangka pendek!), membantu pencernaan, dan baik untuk jantung.

Faktanya, beberapa peminum terus-terusan mengkonsumsinya, mengklaim bahwa bir akan menurunkan resiko Anda mendapatkan serangan jantung.

Bir dan Kesehatan Jantung

Well, peneliti di Athena, Yunani memutuskan untuk menguji klaim tersebut. Untuk mengeksplorasi efek konsumsi bir pada resiko kardiovaskular, mereka membawa 17 pria sehat, bukan perokok di usia 20 30-an untuk mempelajari bagaimana mereka terpengaruh oleh masing-masing komponen bir – alkohol dan antioksidan, seperti dilansir dari Medical Daily.

Pada tiga kesempatan berbeda dan setidaknya satu minggu terpisah, orang-orang minum bir, baik hanya di bawah setengah liter, “mendekat” bir (tidak ada alkohol), atau vodka (jumlah yang sama dengan kandungan alkohol bir).

Para peneliti kemudian mengukur kesehatan jantung mereka dalam satu atau dua jam dari masing-masing waktu minum. Secara khusus, mereka menguji fungsi endotel (ukuran seberapa mudah darah melewati arteri utama), kekakuan aorta (ukuran apakah pembuluh darah mulai mengeras), refleksi gelombang tekanan, dan tekanan aorta (ukuran tekanan darah terdekat jantung ) – semua ini menjadi prediktor untuk risiko kardiovaskular.

READ:  Tips Agar Tetap Termotivasi Berolahraga

Apa yang mereka temukan?

Kekakuan aorta adalah sama dan secara signifikan mengurangi oleh ketiga tes minuman. Namun, konsumsi bir saja secara signifikan meningkatkan fungsi endotel.

Meskipun ketiga tes minuman secara signifikan mengurangi refleksi gelombang, pengurangan lebih tinggi setelah mengkonsumsi bir dibandingkan dengan bir dealcoholized. Singkatnya, bukti menunjukkan bir yang meningkatkan aliran darah ke jantung pada non-perokok yang sehat dalam beberapa jam setelah minum.

Efek Sehat Bir

Bir, yang terbuat dari biji-bijian, air, dan ragi, secara alami mengandung antioksidan dan ini, tampaknya, adalah kuncinya. Para peneliti percaya bahwa “efek aditif atau sinergis alkohol dan antioksidan” mungkin bertanggung jawab untuk efek sehat minuman. Dan ini tentu kabar baik di Amerika, di mana tarif untuk keduanya, minum bir dan resiko kardiovaskular, tinggi.

Dengan kata lain, penyakit jantung menyebabkan satu dari setiap empat kematian, menurut Centers for Disease Control and Prevention.

Penyebab utama kematian bagi pria dan wanita, penyakit jantung juga memahami ada batas ras: untuk sebagian besar etnis, ia merupakan penyebab utama kematian dan bagi kelompok-kelompok di mana kanker berada di atas, persentase kematian yang disebabkan oleh penyakit jantung masih menakjubkan.

READ:  Mencegah Dan Mengatasi Alergi Telur Pada Anak

Mungkin meminum dalam jumlah moderat memiliki efek yang berbeda pada orang-orang yang telah memiliki riwayat penyakit jantung?

Lanjut Usia

Meskipun konsumsi alkohol secara moderat berhubungan dengan penurunan angka kematian, hal ini belum ditetapkan untuk orang tua, terutama bagi mereka dengan riwayat gagal jantung kongestif (congestive heart failure, CHF).

Menyebabkan penyakit arteri koroner, jenis yang umum dari penyakit jantung di Amerika Serikat (dan penyebab serangan jantung, angina, gagal jantung, dan aritmia), CHF meninggalkan jantung terlalu lemah atau kaku untuk mengisi dan memompa secara efisien. Sekelompok peneliti Italia ingin memverifikasi efek konsumsi alkohol moderat pada tingkat kematian pada peserta lansia baik dengan dan tanpa CHF.

Bekerja dengan 1.332 partisipan yang berusia 65 tahun dan lebih, para peneliti mempertimbangkan efek dari konsumsi alkohol moderat dan tingkat kematian 12 tahun.

Para partisipan tinggal di komunitas berkisar di lima wilayah yang terpisah di Italia di mana minuman beralkohol yang diunggulkan adalah anggur.

Para peneliti menemukan bahwa, di antara peserta tanpa CHF (947 peserta), mortalitas sebesar 42,2 persen pada peminum dibandingkan 53,7 persen pada yang bukan peminum. Sebaliknya, dengan adanya CHF (117 peserta), mortalitas 86,5 persen pada peminum dibandingkan 69,7 persen pada bukan peminum.

READ:  Khasiat Buah Apel Bagi Kesehatan Dan Kecantikan

“Data kami menunjukkan bahwa konsumsi alkohol moderat terkait dengan peningkatan resiko kematian jangka panjang pada orang tua dengan adanya CHF,” tulis para peneliti.

Satu jalur yang belum dijelajahi dalam penelitian ini khususnya berkaitan dengan minuman, jika partisipan telah minum bir bukannya anggur, tingkat kematian mungkin akan berbeda.

Studi baru, anyone?

(foto: glideidea.com)