Sains di Balik Cinta Pandangan Pertama

Loading...

Cinta pada pandangan pertamaPernah mengalami jatuh cinta pada pandangan pertama? Beberapa mungkin meyakininya, sementara yang lain tidak.

Nah, mungkin artikel berikut dapat menjawab beberapa pertanyaan yang ada di kepala Anda, dilansir dari webMD.

Cinta pandangan pertama adalah nyata

Oke, jadi mungkin bukan cinta yang berkembang sepenuhnya, tapi kemungkinan respon gairah cepat. Otak Anda dapat melepaskan bahan kimia cinta yang terkait dalam sepersekian detik setelah Anda memata-matai seseorang yang Anda cintai.

Sebuah studi 2010 juga menunjukkan bahwa cinta baru benar-benar seperti obat. Ia memicu perasaan euforia yang sama seperti kokain – di bagian yang sama dari otak.

Bagaimana cinta baru bisa seperti obsessive-compulsive disorder?

Kadar serotonin menurun.

Calvin Klein menamakan parfum untuk tahap awal cinta: Obsesi. Ilmuwan Italia menemukan hubungan biologis antara seseorang dengan OCD (obsessive-compulsive disorder) – jenis pemikiran obsesif yang dapat diobati – dan mereka yang jatuh cinta selama kurang dari enam bulan. Keduanya menunjukkan kadar serotonin lebih rendah dari normal dalam darah mereka.

Bahan kimia apa yang bekerja saat Anda jatuh cinta?

Jawabannya adalah dopamin, adrenalin, dan norepinefrin.

READ:  Hindari 5 Hal Ini Ketika Menonton Konser

Bila Anda ‘terkena’ cinta, otak Anda dibanjiri dopamin dan norepinefrin, memicu euforia. Itu sebabnya pasangan baru melakukan hal-hal seperti berbicara sepanjang malam, menyayangi detail-detail kecil tentang satu sama lain, atau terbang ke seluruh negeri untuk menghabiskan akhir pekan bersama-sama.

Jatuh cinta juga memicu adrenalin, yang dapat membuat Anda jantung Anda memicu dan lutut Anda bergetar ketika Anda berada dekat dengan kekasih Anda.

Jika Anda menyukai bau keringat seorang pria, Anda mungkin cocok:

Sistem imunitas.

Anda mungkin tidak akan pernah berpikir untuk mencium seorang pria dengan T-shirt penuh keringat untuk melihat apakah dia orangnya! Namun para peneliti memberi wanita tes bau – dan beberapa ‘turn on‘ oleh keringat pria yang sistem kekebalan tubuhnya berbeda dari mereka sendiri.

Jika Anda sedang mencari pasangan yang masuk akal: Anak-anak yang mendapatkan beberapa gen pelawan penyakit yang berbeda dengan kurang kemungkinan untuk mendapatkan sakit.

Tetapi itu juga dapat mempengaruhi asmara: Wanita yang gen kekebalannya mirip dengan pasangan mereka lebih mungkin untuk tidak setia.

READ:  Mengenal Blood Type Diet, Makan Berdasarkan Golongan Darah

Testosteron merupakan aphrodisiac bagi pria dan wanita

Testosteron – pada pria dan wanita – adalah satu-satunya substansi yang dikenal untuk membangkitkan gairah seksual. Tiram memiliki tingkat dopamin, tetapi tidak ada bukti bahwa mengkonsumsinya dapat meningkatkan libido Anda.

Dan coklat memiliki kadar tinggi dari phenylethylamine (PEA) – “. Molekul cinta.” Tapi tidak ada bukti bahwa makan cokelat dapat melepaskan hormon seperti yang bisa dilepaskan tindakan sederhana tangan bersentuhan atau pandangan mata bertemu.

Jatuh cinta = Kecanduan

Daerah otak yang sama menyala pada orang yang jatuh cinta dengan mereka yang menggunakan kokain atau opioid. Pecinta juga menunjukkan gejala klasik kecanduan. Seperti roman membangun, kekasih sangat menginginkan lebih dan lebih banyak “obat” – orang lain.

Putus hubungan dapat menyebabkan gejala penarikan diri seperti kurang tidur dan depresi. Dan ia bisa kambuh, mendengarkan lagu kesukaan dapat memicunya kembali.

Bentuk pinggang ke atas lebih menarik bagi pria dibandingkan yang lain?

Wanita dengan pinggang langsing dan pinggul feminin mungkin mendapatkan perhatian lebih dibandingkan wanita lain, setidaknya jika Anda memberikan perhatian!

READ:  15 Resep Menjaga Cinta dalam Pernikahan

Pria lebih suka wanita dengan rasio pinggang-pinggul sebesar 70% – 25,5 inci hingga 36 inci, misalnya. Dan ratusan karya seni dari budaya yang berbeda – 32.000 tahun yang lalu bahkan – menunjukkan hal ini bukanlah hal baru. Ini mungkin merupakan tanda bahwa seorang wanita adalah pasangan yang baik.

Anda khawatir tentang bentuk Anda sendiri? Jangan! Studi ini hanya menunjukkan pandangan depan, jadi siapa yang tahu bagaimana sudut pandang yang berbeda mungkin mengubah hukum tarik-menarik?

(foto: scooppost.com)