Teh Hijau Mencegah Penyakit Alzheimer

Loading...

manfaat teh hijauTeh hijau telah lama dipuji untuk kandungan antioksidannya, tetapi penelitian mulai menunjukkan bahwa ia juga dapat memiliki manfaat melebihi memerangi radikal bebas, seperti mencegah penyakit Alzheimer.

Flavonoid ECGC pada Teh Hijau

Seperti dilansir dari Medical Daily, para peneliti di Michigan Alzheimer’s Disease Center menemukan bahwa flavonoid ECGC – atau epigallocatechin-3-gallate – dalam teh hijau bisa mengikat protein racun beta-amiloid, yang mengumpul pada pasien dengan penyakit Alzheimer, menyebabkan banyak gejala di antaranya.

Dengan melakukan ini, komponen teh hijau merubah sifat beta-amiloid tersebut. Dr. Mi Hee Lim, peneliti utama dalam penelitian ini, menemukan bahwa ECGC terikat paling baik pada beta-amiloid ketika ada kalsium atau seng yang hadir, dan setelah mengikat, mereka cenderung kurang membentuk plak yang menyebabkan Alzheimer dengan cara bertumbuh di otak.

Ketika ECGC terikat pada beta-amiloid, ia memaksa protein, yang biasanya dapat mengubah mengambil bentuk apapun, untuk berubah menjadi bentuk tunggal. Perubahan ini juga menghasilkan beta-amiloid yang kurang beracun, menunjukkan bahwa ia berubah bentuk menjadi kurang beracun dari bentuk-bentuk beta-amiloid.

READ:  Kacang Hijau dan Manfaatnya Untuk Kesehatan Tubuh

Dalam studi lain, para peneliti ingin melihat apakah campuran ECGC dan resveratrol yang dimurnikan – ekstrak dari anggur merah – dapat mencegah bola amiloid mengikat ke protein pada sel-sel saraf yang disebut prion.

“Kami ingin menyelidiki apakah bentuk yang tepat dari bola amiloid penting bagi mereka untuk melekat pada reseptor prion, seperti bola bisbol yang pas ke sarungnya,” kata rekan penulis studi, Dr. Jo Rushworth. “Dan jika demikian, kita ingin melihat apakah kita bisa mencegah bola amiloid mengikat prion dengan mengubah bentuk mereka, karena hal ini akan menghentikan sel-sel dari sekarat.”

Memang, campuran mendistorsi bentuk bola amiloid dalam cara yang membuat mereka tidak dapat mengikat ke prion.

Teh Hijau Meningkatkan Memori

Tapi teh hijau tidak hanya memiliki sifat pencegahan Alzheimer. Studi lain menemukan ia bisa meningkatkan memori juga. Melihat efek ECGC pada manusia, peneliti mencitrakan otak dari 12 partisipan menggunakan MRI sementara mereka melakukan tugas yang merangsang memori.

Para peserta diberikan minuman ringan berbasis milk whey (bagian berair atau serum yang terpisah dari dadih dalam pembuatan keju), tetapi hanya beberapa diantaranya yang memiliki ekstrak teh hijau. Ketika partisipan diuji, mereka yang memiliki minuman dengan teh hijau menunjukkan aktivitas lebih banyak pada korteks prefrontal dorsolateral, bagian dari otak yang bertanggung jawab untuk memproses kerja memori.

READ:  Inilah Minuman Yang Bisa Mencegah Anda Jadi Pikun!

Terlebih lagi, para peneliti juga menemukan respon-dosis padateh hijau dengan dosis lebih tinggi menyebabkan lebih banyak aktivitas di otak.

Sementara semua studi menguji ekstrak teh hijau, dan menunjukkan manfaat tersebut, para ahli masih mengatakan bahwa dosis mungkin tidak cukup tinggi untuk digunakan sebagai terapi. Tetapi dengan tidak adanya bahaya yang ditemukan dari teh hijau, tidak ada alasan untuk menjauhinya.

Jika studi ini telah membuktikan sesuatu, itu adalah bahwa para ilmuwan sekarang memiliki beberapa titik awal untuk mengembangkan bentuk-bentuk yang lebih kuat dari ECGC yang mungkin suatu hari digunakan untuk membantu mencegah Alzheimer bahkan sebelum memiliki kesempatan untuk mulai muncul.

Manfaat Antioksidan Teh Hijau

Menurut whfoods.com, ada tiga jenis utama teh – teh hijau, hitam, dan oolong. Perbedaannya adalah dalam bagaimana teh diproses.

Teh hijau dibuat dari daun yang difermentasi dan dilaporkan mengandung konsentrasi tertinggi dari antioksidan kuat yang disebut polifenol. Antioksidan seperti polifenol dalam teh hijau dapat menetralkan radikal bebas dan dapat mengurangi atau bahkan membantu mencegah beberapa kerusakan yang ditimbulkannya.

READ:  9 Cara Sederhana Cegah Penyakit Alzheimer

Dalam pengobatan tradisional Cina dan India, praktisi menggunakan teh hijau sebagai stimulan, diuretik (untuk membantu membersihkan tubuh dari kelebihan cairan), astringent (untuk mengontrol perdarahan dan membantu menyembuhkan luka), dan untuk meningkatkan kesehatan jantung.

Penggunaan tradisional lainnya termasuk mengobati gas, mengatur suhu tubuh dan gula darah, meningkatkan pencernaan, dan meningkatkan proses mental.

(foto: huffingtonpost.com)