Asuransi Otak dan Melatih Daya Ingat

Loading...

melatih daya ingatAsuransi Otak Anda: Membaca, Menulis, dan Bermain Game

Orang-orang yang membaca, menulis, dan terlibat dalam kegiatan merangsang secara mental lainnya menjaga daya ingat pada tingkat minimal 32 persen lebih tinggi daripada mereka yang tidak – dan yang lebih penting, pembaca dan penulis lebih cenderung terhindar dari kepikunan.

Itu menurut sebuah studi yang dirilis seminggu yang lalu di Neurology, yang juga menunjukkan bahwa melatih otak dengan tugas yang merangsang secara mental sangat membantu pada usia tua jika Anda telah melakukannya sepanjang hidup Anda.

Tetapi pada usia berapa pun itu dapat membantu fungsi otak pada tingkat yang lebih tinggi, kata penulis utama studi tersebut, Robert S. Wilson, PhD, dari Rush University Medical Center di Chicago.

“Kegiatan merangsang secara kognitif pada setiap titik dalam rentang kehidupan tampaknya terkait dengan kesehatan kognitif yang lebih baik di usia tua,” katanya, seperti dilansir dari Everyday Health.

Kekuatan pembangun sel otak dari stimulasi mental

Rush mempelajari sampel dari 294 orang yang telah diuji untuk daya ingat dan berpikir setiap tahun untuk jangka waktu enam tahun sampai mereka meninggal pada usia rata-rata 89 tahun.

Mereka juga merespon kuesioner yang menanyakan apakah mereka membaca buku, menulis, dan/atau berpartisipasi dalam kegiatan merangsang mental lain selama masa kanak-kanak, remaja, usia pertengahan dan usia mereka saat ini.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengambil bagian dalam kegiatan merangsang secara mental baik awal dan akhir hidupnya memiliki tingkat penurunan daya ingat yang lebih lambat dibandingkan dengan mereka yang tidak berpartisipasi dalam kegiatan tersebut seluruh hidup mereka.

Setelah peserta meninggal, otak mereka diperiksa diotopsi untuk bukti tanda-tanda fisik dari demensia. “Kami mengontrol tingkat patologi otak,” kata Wilson. “Penelitian ini membuktikan bahwa aktivitas kognitif memiliki hubungan dengan penurunan kognitif pada akhir kehidupan yang independen dari demensia terkait patologi otak.”

READ:  10 Makanan untuk Nutrisi Otak Anak

Pada akhirnya, para peneliti menemukan bahwa tingkat penurunan pada usia tua berkurang 32 persen pada orang dengan aktivitas mental yang acap, dibandingkan dengan orang dengan aktivitas mental rata-rata, sedangkan tingkat penurunan dari mereka yang jarang melakukan aktivitas mental adalah 48 persen lebih cepat daripada mereka dengan aktivitas rata-rata.

Alice Vestergaard, EdD, MS, seorang profesor di College of Health, Human Services, and Science di Ashford University di Clinton, Iowa, yang mengkhususkan diri dalam perawatan jangka panjang dan studi kesehatan otak dalam penuaan, menjelaskan seperti ini: “penelitian sampai saat ini telah mendokumentasikan bahwa pikiran bekerja seperti otot. Apa yang kita sekarang tahu dari menggunakan teknologi pencitraan canggih adalah bahwa menjaga pikiran aktif benar-benar dapat memungkinkan seseorang untuk menumbuhkan sel-sel otak baru, terlepas dari seberapa tua mereka. Dalam ilmu-berbicara kami menyebut bangunan ini koneksi neuronetik baru. Teori ilmiah saat ini menunjukkan bahwa semakin banyak komeksi neuronetik di otak, semakin sulit untuk plak dan kekacauan penyakit Alzheimer untuk memegang dan menciptakan ‘jeram Alzheimer’ dari kehilangan daya ingat.”

Orang-orang yang menjaga otak mereka aktif sepanjang hidup mereka masih bisa mengembangkan penyakit Alzheimer, tetapi mereka cenderung untuk melakukannya kemudian dibandingkan dengan orang yang tidak menjaga otak mereka aktif, Vestergaard menjelaskan.

“Menjaga otak seseorang aktif sepanjang usia, selain daripada olahraga teratur dan makanan yang sehat, merupakan polis asuransi trifecta yang kita miliki untuk melawan penurunan kognitif pada saat ini – sampai muncul obat untuk Alzheimer dan demensia lainnya.”

‘Gunakan atau Anda akan kehilangan’ juga berlaku untuk otak

“Karena otak adalah organ plastik, yang penggunaannya merupakan kunci untuk mempertahankan struktur dan fungsi, tetap aktif secara mental sepanjang hidup adalah penting,” kata Gail Saltz, MD, profesor psikiatri di New York Presbyterian Hospital Weill Cornell-School of Medicine dan penulis Becoming Real: Defeating the Stories We Tell Ourselves That Hold Us Back. “Dengan kata lain, ‘gunakan atau Anda akan kehilangan.”

READ:  5 Nutrisi Penting Untuk Kulit Lebih Sehat

Prof. James Giordano, Ph.D., seorang neuroscientist dari Georgetown University Medical Center, Washington DC, menambahkan bahwa selain membaca, menulis, dan teka-teki, belajar bahasa dan alat musik juga menjaga otak fleksibel.

“Cara termudah adalah mengandaikan otak Anda sebagai pemain piano,” kata Giordano, menawarkan metafora musik. “Pemain piano hanya memiliki 10 jari. Piano memiliki 88 kunci. Jadi pada waktu tertentu hanya ada 10 kunci yang ditekan. Tapi apa yang membuat pemain piano menjadi ahli, karena bertentangan dengan seseorang yang baru saja memainkan tuts, adalah kecepatan, integritas, kelancaran, fluiditas, dan kombinasi dimana suatu individu mampu menggunakan 10 jari pada 88 kunci. Jadi apa yang Anda coba lakukan di sini adalah mencoba untuk menciptakan jaringan otak yang menggunakan kunci lebih banyak, lebih sering, lebih cepat.”

Bahkan jika beberapa tombol tidak lagi bekerja dengan benar, atau tidak selaras, bukan berarti seluruh piano rusak. “Anda dapat melewatkannya dan itu masih akan terdengar indah,” katanya.

“Jadi Anda membuat kompensasi terhadap fakta bahwa mungkin ada beberapa degenerasi yang terjadi. Dan mungkin ada semacam hilangnya fungsi neurologis yang merupakan konsekuensi alami dari penuaan, tetapi Anda menggunakan lebih dari otak Anda per unit waktu, dan sebagai hasilnya lebih banyak otak yang tetap aktif – dan terlibat dalam tugas-tugas baru”.

Menjaga pikiran bergerak adalah kuncinya, katanya. Melakukan hal-hal yang Anda nikmati, tapi dengan cara yang berbeda, juga dapat membantu.

“Rahasianya adalah mencoba untuk melakukan hal yang berbeda sesering mungkin, itulah sebabnya mengapa teka-teki begitu bagus,” kata Giordano, “karena tidak ada dua teka-teki yang identik. Jadi hal-hal seperti Sudoku, teka-teki silang, jigsaw puzzle sangat baik. Sama halnya dengan membaca, Anda mencoba buku yang berbeda sepanjang waktu dan apa yang Anda lakukan adalah membaca narasi yang berbeda oleh orang yang berbeda dan Anda harus menafsirkannya dengan cara yang berbeda.”

READ:  Manfaat dan Efek Samping Mandi Sauna

Kegiatan Kognitif: Tetap Terinspirasi

Tidak setiap orang suka membaca, tetapi kegiatan lain dapat memiliki dampak yang sama dalam menjaga otak tetap muda.

“Melalui penelitian ilmiah, kita tahu bahwa ‘kebaruan’ yang menciptakan koneksi kebanyakan saraf,” kata Vestergaard. “Triknya adalah Anda tidak terlalu menekan otak ketika melakukan aktivitas apapun karena hal ini dapat memiliki efek sebaliknya.”

Dia menyarankan kegiatan ini selain untuk membaca, menulis dan bermain teka-teki:

  • Mempelajari urutan tango atau dansa ballroom
  • Mendengarkan musik yang kompleks seperti musik klasik dan kemudian menganalisisnya
  • Belajar untuk memainkan alat musik
  • Membangun sesuatu
  • Berpartisipasi dalam kelompok diskusi di mana orang-orang berbagi ide-ide seperti klub buku atau kebijakan publik atau kelompok advokasi
  • Bermain game bersama cucu

“Sama seperti dalam kasus latihan fisik, seseorang tidak pernah terlalu tua untuk memulai,” kata Vestergaard. Adalah mungkin bagi orang tua untuk belajar keterampilan baru dan/atau memperbaiki keterampilan lama – hanya motivasi mereka yang mungkin kurang, bukan kapasitas dan kemampuan.”

(foto: akuinginsukses.com )