Efek Samping dari Obat Kolesterol

Loading...

statin obat kolesterolStatin – banyak digunakan sebagai obat penurun kolesterol – memiliki beberapa efek samping yang serius, meskipun ia memang sedikit meningkatkan resiko diabetes tipe 2, menurut tinjauan bukti baru yang besar.

Dalam analisis dari 135 studi sebelumnya, yang melibatkan hampir 250.000 orang gabungan, para peneliti menemukan bahwa obat simvastatin (Zocor) dan pravastatin (Pravachol) memiliki efek samping paling sedikit dalam kelas obat ini.

Mereka juga menemukan bahwa dosis rendah menghasilkan efek samping yang lebih sedikit pada umumnya.

“Seperti halnya obat lainnya, statin memiliki manfaat dan bahaya,” kata pemimpin penulis studi Huseyin Naci, seorang kandidat doktor di London School of Economics and Political Science, seperti dilansir dari webMD.

“Kami menunjukkan bahwa efek samping berbahaya statin tidak biasa, dan mereka sangat sebanding dengan manfaatnya,” kata Naci, juga seorang peneliti di department of population medicine di Harvard Medical School di Boston.

Hasil studi, yang tidak menerima dana dari perusahaan obat, yang dirilis secara online pada 9 Juli dalam jurnal Circulation: Cardiovascular Quality and Outcomes.

Statin, Obat Penurun Kolesterol

Statin adalah obat yang digunakan untuk menurunkan jumlah kolesterol LDL atau kolesterol “jahat” – dalam darah Anda. Kadar LDL dapat diturunkan melalui perubahan makanan dan olahraga, tetapi banyak orang merasa sulit untuk mempertahankan perubahan gaya hidup.

READ:  Apakah Pisang Juga Buruk Bagi Kesehatan Kita?

Selain itu, statin mungkin berguna untuk menstabilkan plak di pembuluh darah (plak dapat pecah dan menyebabkan serangan jantung atau stroke) dan mengurangi peradangan, menurut Dr. Suzanne Steinbaum, seorang kardiologis dan direktur Women and Heart Health di Lenox Hill Hospital di New York City. Dia tidak terlibat dengan penelitian baru.

Dalam analisis, para peneliti meninjau data dari uji klinis acak, beberapa diantaranya membandingkan statin satu sama lain, sementara beberapa membandingkan statin dengan pil plasebo yang tidak aktif. Rata-rata waktu tindak lanjut untuk penelitian yang termasuk dalam analisis ini adalah 1,3 tahun.

Tinjauan tersebut mencakup data dari tujuh statin yang saat ini berada di pasaran. Atorvastatin (Lipitor), simvastatin dan pravastatin adalah statin yang paling umum digunakan di antara partisipan.

Simvastatin dan pravastatin memiliki profil keamanan yang terbaik, menurut tinjauan ini.

Efek Samping Statin

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan 9 persen peningkatan resiko diabetes tipe 2 pada orang yang memakai statin. Naci mengatakan kemungkinan bahwa statin dapat mengganggu sekresi insulin, meskipun studi ini tidak memeriksa mekanisme potensial mengapa statin dapat meningkatkan resiko diabetes.

READ:  Tips Menurunkan Kolesterol Secara Alami

“Peningkatan sedikit resiko diabetes sangat sebanding dengan manfaat kardiovaskular statin,” katanya.

Statin tidak terkait dengan peningkatan risiko kanker, menurut tinjauan. “Ada bukti yang meyakinkan bahwa statin tidak meningkatkan resiko kanker,” kata Naci.

Penggunaan statin, terutama atorvastatin, dikaitkan dengan peningkatan penyimpangan enzim hati. Naci mengatakan perubahan tes darah tidak menimbulkan gejala apapun, dan reversibel bila obat dihentikan.

“Jika dimonitor, tidak ada alasan untuk khawatir, dan tidak ada tindakan pencegahan khusus yang terjamin berdasarkan penelitian kami,” katanya. “Beralih ke statin terkait dengan sedikit peningkatan mungkin tepat.”

Para peneliti juga menemukan bahwa semakin tinggi dosis, semakin besar kemungkinan orang-orang untuk berhenti berpartisipasi dalam percobaan karena efek samping statin.

“Efek samping cenderung naik dengan dosis yang lebih tinggi,” kata ahli jantung Steinbaum. “Anda ingin menggunakan sesedikit mungkin obat, dan menggabungkan penggunaan statin dengan manajemen gaya hidup. Tidak ada obat yang memperbaiki dan mengobati dengan cepat, tapi ada baiknya mengambil statin jika Anda dapat mengatur efek samping.”

READ:  Aneka Rempah Untuk Kulit Cantik

Dia menambahkan bahwa sementara simvastatin dan pravastatin mungkin memiliki profil efek samping yang paling menguntungkan, “mereka cenderung menjadi statin yang paling ampuh. Statin dengan efek terbesar cenderung memiliki efek samping yang paling banyak,” kata Steinbaum.

“Tidak semua statin yang sama,” kata penulis studi Naci. “Penelitian kami memberikan bukti bahwa profil efek samping statin individu bervariasi, yang harus dipertimbangkan ketika membuat keputusan resep.”

(foto: topnews.in)